Cara Belajar yang Bagaimana yang Paling Efektif Buat Kalian?

Dear Readers,

Ketemu lagi sama saya yang sempet vakum dari dunia per-blog-an nya senenkliwon.com karena sibuk meng-update postingan di kategori tetangga *walopun masi di web yang sama* 😀

Maaf ya, judul postingannya pakai kata “kalian”.. Hehehe.. Soalnya emang postingan kali ini lebih diperuntukkan bagi teman-teman seusia saya dan yang lebih muda dari saya yang masi berstatus sebagai pelajar atau mahasiswa.

Saya menulis ini karena terinspirasi setelah membaca artikel di sini. Kebetulan saya habis dapet pengumuman nilai semester 2 dari kampus. Alhamdulillah bagus menurut standar saya 🙂 Jadi ya sekalian aja pengen membahas cara belajar yang sampai saat ini dirasa efektif buat saya.

Oiya, di sini saya tidak akan membahas cara mendapatkan nilai, karena itu balik lagi ke masing-masing individu, mau didapat dengan cara yang benar atau nggak. Saya yakin para pembaca sekalian masih punya hati nurani, bisa membedakan mana yang benar dan mana yang salah 🙂 Personally, insya Allah saya ikut dan mendukung temen-temen yang mendapatkan nilai dengan cara yang baik & benar, misalnya tidak mencontek, tugas individu dikerjakan sendiri, tidak titip absen (biasanya yang sudah mahasiswa), aktif di tugas kelompok, ngumpulin tugas sesuai deadline, dan lain-lainnya, U name it 😀

Oke, balik lagi ke judul di atas. Bagaimana cara belajar yang paling efektif menurut kalian semua?

Kalau saya pribadi, sampai saat ini masih setia dengan cara belajar CBSA. Bukan CBSA yang “Cara Belajar Siswa Aktif” ya, tetapi diplesetkan jadi “Catat Buku Sampai Habis“. Hehehe.. Mungkin karena kebawa kebiasaan dari SD. Pas SD dulu kan selaluuuu aja kerjaannya nyatet. Hwehehehe.. Dan sejak awal kuliah S2 sampai akir semester 2 ini, saya sudah habis 1 buku dengan tebal yang lumayan dan sekitar 2.5 binder kertas. Buat apa? Ya buat nyatet materi lah.. Terutama apa yang disampaikan sama bapak ibu dosen dan gak ada di slide kuliah. Itu berguna bingit lhoo.. 😀

Jadi kalau di kelas, saya belajar multitasking. Dengerin penjelasan dosen sambil nyatet. Walhasil catetan jadi awut2an. Tapi ntar di rumah, catetan disalin lagi ke kertas binder biar rapi dan readable 😀 Emang sih kerja 2x, tapi kan jadi inget lagi apa2 yang udah dicatet, bisa buat belajar skalian.

catetan release version 😀

Dan versi readable catetan saya ini (dibilang versi release sama temen yang lain 😛 ) kadang2 jg dipinjem buat dipotokopi.

Alhamdulillah ada gunanya jg buat temen yang lain 🙂 *selain bisa buat belajar, insya Allah mudah2an bisa berpahala krn menolong orang lain, aamiin..*

 

Tetapi kekurangannya adalah.. boros kertas pemirsa!! Aw aw, tapi ya mau gimana lagi. Demi paham ilmu dan dapet nilai yang bagus, tentunya dengan cara yang benar ya.. Untuk sistem “Catat Buku Sampai Habis” juga dulu diajarkan pas saya masuk jadi anggota PMR jaman SMA. Materinya banyak, jadi mau gak mau kudu nyatet. Dan di situ diajarin juga sebuah pepatah:

“Kita dengar kita tahu, kita lihat kita bisa, kita catat kita ingat..”

*mungkin pepatah ini gak cocok buat yang punya eidetic memory macam Sheldon Cooper di serial TV barat The Big Bang Theory, atau yang punya photographic memory macam Lexie Grey di serial Grey’s Anatomy* 😀

Lalu apa bedanya eidetic memory dan photographic memory? *kog jadi mbahas ini sih* Hehehe, silakan ke sini.

Oke lanjut lagi.. Ada benernya juga pepatah di atas. Bagi yang punya ingatan biasa2 aja termasuk saya, catetan itu sangat berguna banget. Dan enaknya lagi di jaman sekarang, ilmu bisa dituliskan gak cuma lewat media kertas. Ilmu juga bisa di-share secara online. Salah satunya ya seperti yang dosen saya tugaskan, yaitu lewat blog. Makanya kemarin2 rajin apdet blog di kategori Forensika Digital. *berhubung tugase lagi mandeg, ya jd mandeg dulu apdetan posting forensiknya 😀 *

Balik lagi ke artikel http://www.ypitmutiara.sch.id/index.php/blog/blog-siswa/item/57-mana-yang-lebih-baik-belajar-kelompok-belajar-sendiri.

Kalau kalian gimana? Lebih suka belajar sendiri atau belajar kelompok? Saya pribadi lebih suka belajar sendiri, untuk alasan2 yang ada di dalam artikel tersebut, yaitu fleksibel (bisa belajar kapan saja dan di mana saja saat ingin) dan lebih fokus.

Kalau belajar kelompok atau ada tugas kelompok, berdasarkan kejadian yang udah2, lebih sering gojekan, guyon, ketawa ketiwi, atau telat ngumpul, ada yang makan dulu lah, ada yang baru brangkat lah, jadi tunggu2an, pas ketemu jadi cuman sebentar dan walhasil gak efektif buat belajar atau ngerjain tugasnya.

Kalau belajar sendiri, misal ada yang gak paham, keep saja dulu pertanyaan2nya. Nanti bisa ditanyakan ke temen yang lain ato ke guru/dosen sekalian. Sebaliknya, kalau ada temen yang bertanya ke kita, sekiranya kita paham, bisa kita share ke temen tersebut. Jadi di situ bisa ada diskusi antara kita dan teman.

Itu cara belajar saya yang saya rasa masih efektif buat saya sampai saat ini. Intinya buat saya: NYATET!!! Hehehe..

Tips dari saya sih ya, kenali dulu karakter kalian. Misalnya susah fokus kalo suasana ramai, ya belajar sendiri. Kalo cepet lupa sama sesuatu, ya dicatet. Gak suka suasana sepi, ya belajar sambil nongkrong di Starb*cks *eh 😛 * ato bisa jg puter musik di kamar buat nemenin. Gak suka teori melulu, ya kalo memungkinkan silakan dibikin simulasi buat praktek. Hehehe.. Yang mana aja, sesuaikan dengan karakter kalian. Dengan begini, diharapkan bisa maksimal dalam memahami materi yang diajarkan dan nilai-nilainya bisa lebih bagus juga dongs *tentunya didapatkan dengan cara yang halal* 😉

Selamat belajar ya.. Selamat berjuang mendapatkan ilmu, dan semoga bisa terefleksi lewat nilai yg bagus-bagus. Aamiin 🙂

Regards,

Ninky Hade

2 comments

  1. bay - Reply

    cara belajar yang efektif adalah dari kemauan diri sendiri, kalau tidak ada kemauan dari diri sendiri percuma saja belajar

Leave Comment

Your email address will not be published.