Profertil, Oh Profertil…

Di postingan sebelumnya, saya cerita klo saya diresepin Profertil utk penyubur sama bu dokter. Nah, pesen bu dokter waktu itu adalah, klo masih haid, nanti Profertil-nya diminum pas haid hari ke-2 sampe habis Profertil-nya. Karena waktu itu diresepin 5 butir, jadi habisnya pas hari ke-6. Terus pesennya lagi, dateng kontrol hari ke-12 ya buat intip sel telurnya. Klo bagus ya dibantu dgn dikasi obat untuk pelepasan sel telurnya. *ini obat ato suntikan saya jg blum tau* Tapi, klo pas hari ke-12 gak bs dateng, ya dimajuin jd hari ke-11, 10, atau 9.

Nah, jadi ceritanya waktu itu saya haid lagi, yaitu hari Rabu, 27 September 2017. Berarti saya mulai minum Profertil dari tgl 28 Sept. – 2 Okt. Harusnya, hari ke-12 haid akan jatuh pada Minggu, 8 Oktober 2017. Tapi, pas hari Minggu, bu dokter-nya gak ada praktek. Jadi, cari2 dong jadwal bu dokter di RS lain selain RSIA YPK. Ketemulah 2 tempat, yaitu di RS BWCH (Brawijaya Women & Children Hospital) pada hari Kamis (hari ke-9 haid), dan RS Hermina Daan Mogot pada hari Jum’at (hari ke-10 haid).

Berhubung RS yg di Daan Mogot jauuuuuuuuh banged dr kontrakan, maka saya dan suami memutuskan utk ke RS BWCH di hari Kamis-nya.

Kamis, 5 Oktober 2017

Which is hari ke-9 haid.. Pagi2 udh nelpon RS BWCH-nya nanya jadwal bu dr. Dyah Irawati, Sp.OG. Dibilang ada jadwalnya pagi, kira2 jam 10-an. Terus sama mbak2 operatornya, dibantu utk bikin appointment lgsg lwt telpon. Okelah, hbs itu saya dan suami sarapan, dan mandi pagi, lanjut siap2 berangkat. Pas banget udh rapi n mau keluar kamar, henpon berbunyi. Rupanya ada panggilan masuk, daaan pas diangkat ternyata dari RS BWCH-nya. Trus mbak2nya bilang klo bu dokter tiba2 nge-WA gak bs dateng praktek hari itu. Jd saya ditawarin mau di-reschedule ke Kamis depan, ato daftar ke dokter lain? Karena saya mikirnya klo Kamis depan kan udh gak seberapa berguna ya, udh hari ke-16 gitu lhoo.. dan klo daftar dokter lain kan gak tau riwayatnya, malah jd awkward ntr, makanya saya bilang ke mbak2-nya, gak usah dulu deh mbak, cancel aja dlu.. Terus hbs bilang makasih, saya tutup deh telponnya.

Baru kemudian ngabarin suami yg lg sibuk2 di luar kamar, tp juga udh rapi jali, klo ternyata bu dokter-nya gak jd praktek hari itu. Terus gimana, tanya suami. Mmmmmh,, bingung jg sih, krna klo mau nyusulin pas praktek di RS Hermina Daan Mogot hari Jum’at-nya, jauuuuh pake banget, dan pas hari itu suami ada meeting, jd gak bs nganterin. Akhirnya diputuskanlah balik ke RSIA YPK pada hari Senin, 9 Oktober 2017 saat jadwal prakteknya bu dokter di situ. Hiks.. Telat sehari sih ya.. karena Senin, 9 Okt. itu udh hari ke-13 haid. 

Fast forward ke……………………………..

Senin, 9 Oktober 2017

Tibalah harinya kontrol ke RSIA YPK. Udh lewat sehari dr jadwal yg dipesankan bu dokter. Tapi gapapalah.. Nyampe RS terus daftar dan dpt nomer antrian 2. Beberapa waktu kemudian, bu dokternya datang, dan setelah menunggu 1 pasien, nama saya pun dipanggil.Dan saya n suami masuk ruangan praktek bu dokter. Terus kami cerita, klo mau ke RS BWCH, tapi waktu itu bu dokter gak bisa dtg. Mau nyusulin ke Daan Mogot, kejauhan πŸ˜€

Akhirnya sama bu dokter, diminta cek sel telur lagi.. Dooooh,,, lagi2 duduk di kursi panas πŸ™ Gak pake lama, saya udh duduk di situ dibantuin suster, dan terus bu dokternya nyusul ke kursi panas, dan saya pun dieksekusi.. Jeng jeng jeng, ukuran sel telurnya baguusss, udh gede, ada di sebelah kiri, yg kanan dicari2 tapi gak ketemu. Mungkin ekspektasinya bu dokter krn saya udh minum Profertil-nya, yg kanan bakal ada jg, tp ternyata dicek gak ada. Klo utk dinding rahim tebalnya dh pas, 10 mm ato 1 cm. *Belakangan baca2 di sini klo utk persiapan hamil, dinding rahim tebalnya 8 – 13 mm.

Setelah eksekusi di kursi panas itu, saya diresepin Profertil lagiiiii.. Karena bu dokter kepengen menginduksi ovulasi lagi, tp mungkin harapannya sel telur kanan kiri bakal keluar. *bisa gak sih kayak gitu? πŸ˜€ gak kritis bgt ya saya? gak banyak tanya ini itu, gak curious, jangan ditiru ya.. πŸ™ Selain itu, masih kudu konsumsi Folavit sama Cavit D yg udh diresepin di kontrol sebelumnya, tp berhubung obatnya masih, jd gak diresepin lagi. Dipesenin jg klo masi haid, dtg lagi hari ke-12. *klopun masih haid (smoga nggak), smoga bisa pas jadwal kontrolnya hari ke-12 sm jadwal bu dokter, biar gak kejadian kyk kontrol yg ini, telat sehari πŸ˜€

Setelah say bye2 dan tengkyu2, saya dan suami keluar ruangan terus nebus resep. Setelah bayar2, nama saya dipanggil utk penyerahan obat. Di situ baru ngeh kl diresepin 10 butir Profertil, dosisnya dinaikin dari 1×1 tablet sehari menjadi 1×2 tablet sehari, yaitu sekali minum langsung 2 tablet. Diminum dr haid hari ke-2 *ya klo haid lagi, harapannya sih udh hamil ya.. πŸ˜€ aamiin.. Terus sama mbak2 apoteker-nya dibilangin, “diminum malam hari sebelum tidur”.. *ini sih yg kmren jg udh minum malem hari* Eh, ketambahan kata2, “diminum di jam yg sama ya…” Nah looo, ini kmaren yg nggak saya lakuin.. wkwkwkw, entah ngaruh entah nggak. Hahahha.. *ketawa pait..

Habis itu pulang, dan udh mendung.. Tp sama suami mo ditraktir coto Makassar di Daeng Tata, Tebet. Kebetulan pas jam maksi. Ya jelas gak saya tolak dong tawaran menggiurkan itu.. Kapan lagi coba ditraktir di Daeng Tata di hari kerja alias bukan weekend πŸ˜€ Ehehehehe.. Alhamdulillah, nyampe duluan di Daeng Tata sebelum ujannya turun, jd gak ujan2an.. Yeiiiiy…

Setelah kenyang…………………………..

Pas pulang, kena ujan, jd brenti dulu di pinggir jalan bwt pake jas ujan. Nyampe kontrakan, bersih2 dan sholat Dhuhur. Trus sercing2 info tentang Profertil. Telat bgt yak?

Klo dr info2 yg didapet dr internet, Profertil ini obat hormon. Dia merangsang produksi hormon kesuburan yg berpengaruh juga untuk pematangan sel telur. Karena ini obat hormon, jd harus dalam pengawasan dokter. Selain itu, tentunya ada efek sampingnya, di antaranya adalah dapat menimbulkan gangguan pada saluran pencernaan, ruam kulit, kemerahan pada wajah dan leher yang disertai dengan rasa panas, pandangan kabur, sakit kepala, insomnia/susah tidur, pembesaran ovarium yang berlebihan dan pembentukan kista ovarium, serta kehamilan kembar.

Untuk rekomendasi dosis untuk penggunaan Profertil dimulai dengan dosis rendah 50mg (1 tablet) sekali sehari selama 5 hari. Bila dengan dosis awal 50mg pasien tidak mengalami ovulasi, dilanjutkan dengan dosis 100mg (2 tablet) sehari selama 5 hari setelah 30 hari dari dosis awal.

Sebagian besar pasien akan mengalami ovulasi setelah pengobatan siklus pertama (50mg/hari), bila pasien tidak mengalami ovulasi setelah pengobatan 3 siklus dengan obat ini, atau mengalami 3 siklus ovulasi setelah penggunaan obat namun tidak hamil, atau pasien tidak menstruasi setelah muncul tanda ovulasi, tidak dianjurkan untuk melanjutkan pengobatan. Dan evaluasi ulang dengan dokter kandungan perlu dilakukan. Penggunaan jangka panjang lebih dari 6 siklus tidak dianjurkan.

Demikian info yg didapat di internet tentang Profertil ini.. Hasilnya saya serahkan pada Allah SWT. Minum Profertil merupakan bagian dr ikhtiar saya dan suami utk menjemput dedek bayi πŸ™‚ Dan berdo’a smoga efek samping yg ngeri2 itu (exclude kehamilan kembar) gak terjadi di saya. Aamiin..

Summary

  • Profertil merupakan obat hormon, harus dgn pengawasan dokter.
  • Profertil tidak dianjurkan utk penggunaan selama lebih dari 6 siklus.
  • Bahkan setelah siklus ke-3 minum Profertil tp hasilnya masih tidak sesuai harapan, sudah tidak dianjurkan melanjutkan pengobatan dgn Profertil, takutnya muncul kista. Silakan evaluasi lagi ke dokter kandungan.
  • Total biaya kontrol, USG intip, dan Profertil sebesar Rp 594.080,-

Leave Comment

Your email address will not be published.