Waktu Pertama Kali ke Obgyn

25 September 2017 kemaren, Alhamdulillah genap setahun jadi istrinya Pak Suami. Kabar masih sama, Alhamdulillah sehat2, daaan.. masih berdua juga.. Aw aw aw.. đŸ˜€ Allah belum mengamanahkan saya & suami untuk punya momongan.

Sebenernya sejak 9 bulan usia pernikahan, tepatnya saat bulan Ramadhan kemarin, saya udah priksa ke dokter kandungan (sebut saja obgyn). Pilihan saya jatoh ke dr. Dyah Irawati, Sp.OG yg praktek di RSIA YPK Mandiri, Menteng sana. Bliau terpilih setelah saya gagal bertemu dgn obgyn pilihan pertama saya, yaitu dr. Nonny Nurul Handayani, Sp.OG yg praktek di RS Jakarta (deketnya Plaza Semanggi, yg anak gawul Semanggi pasti tau đŸ˜› ).

Jadi, ini cerita TTC (Trying to Conceive) saya.. đŸ™‚

Amanat dari suami, pilih obgyn yg cewek aja.. Oke deeeh.. Mulai brosing2 obgyn yg review-nya bagus sejak kira2 bulan ke-6 menikah. Dapet infonya ya dari forum2 kayak ibuhamil.com, female daily, sampek blog walking ke tempat buibu yg lg TTC juga. Akhirnya ketemulah nama dr. Nonny (RS Jakarta) dan dr. Dyah Irawati (RSIA YPK).

Hari ke-2 Haid (Selasa, 6 Juni 2017)

Awalnya pilih dr. Nonny karena deket aja sih dr kontrakan saya saat ini yg ada di daerah Setiabudi, Jaksel. Nah, pas bulan Ramadhan itu saya haid, terus memutuskan untuk priksa aja deh ke dokter, takutnya ada apa2 kan lbh cepet ketauan.. Males sih sebenernya klo udh urusan ke dokter ato rumah sakit,, gak tau jg knapa, gak nyaman aja rasanya *jgn dicontoh ya… Apalagi baca2 di forum ibu hamil, klo ntr akan di-USG lewat bawah (USG trans V), auuuww.. gak tau rasanya kyk apa.. đŸ˜€  Tp demi untuk mengecek kondisi kesehatan reproduksi, saya & suami cusss ke RS Jakarta pgn ketemu dr. Nonny pas haid hari ke-2.

Nyampe di RS Jakarta, ternyata dr. Nonny nya lagi gak praktek (cuti nampaknya), lupa saya đŸ˜€ Dandanan saya yg rapi jali sejak pagi itu jadinya mubadzirrr… đŸ˜† Mau ketemu dokter lain, tp belom brosing2 cr info. Pulang deh kami..

Oiya, berikut adalah jadwal dr. Nonny di RS Jakarta, ya..

Nyampe kontrakan, saya liat2 jadwal dr. Dyah Irawati di RSIA YPK.. Oh ternyata besoknya beliau praktek. Masih agak ogah2an sih mengingat bakal di-USG trans V, hikkssss.. Tapi yah gimana lagi.

Hari ke-3 Haid (Rabu, 7 Juni 2017)

Besoknya, saya & suami jadi juga menyambangi dr. Dyah Irawati di RSIA YPK. Berikut jadwal dr. Dyah Irawati di RSIA YPK.

Saya daftar dulu sebagai pasien baru trus dapet nomer antrian, mulai deh perasaan deg2 serrr.. Setelah beberapa lama menunggu, dipanggillah nama saya. Kami berdua pun masuk ke ruang praktek dr. Dyah ini. Kesan pertama, waaah.. ramah banget dan tampak excited. Biasalah ketemu pertama, ditanya2 riwayat siklus haid, nyeri apa nggak kalo pas haid, frekuensi berhubungan, endebre endebre.. Setelah sesi tanya jawab selesai dan tampak tidak ada yg mencurigakan dari kami berdua (spt siklus haid yg lancar, nyeri haid biasa pas hari pertama, frekuensi berhubungan jg teratur), tibalah saatnya hal yg tidak saya nanti2kan datang.

Saya dieksekusi di kursi panas. Dibantuin suster untuk duduk dgn kaki diletakkan di penyangga. Makin deg2an!!! Diajak ngobrol sama bu dokter, dan tau2 ada sesuatu yg masuk, ternyata bu dokternya periksa dalam dgn jari tangan. Gak sakit sih, cuman kaget aja.. Alhamdulillah dibilang bagus. Habis itu, dimasukkin deh transduser USG lewat bawah. Ini jg kaget.. wkwkwkw.. Alhamdulillah gak sakit jg, cuma agak gak enak aja pas di dalem digerak2in ke kanan ke kiri buat liat kondisi rahim. Alhamdulillah hasilnya jg bagus dan bersih.

Selesai USG, saya diresepin asam folat (Folavit) dan dikasi surat pengantar untuk cek saluran tuba falopi, lancar ato nggak, takutnya kan ada yg nyumbat yg bikin sperma susah mencapai sel telur. Nama tesnya adalah HSG (Hysterosalpingography). Tes ini dilakukan dengan memasukkan kateter yg ada balonnya ke dalam rahim. Nanti balonnya dikembangkan biar gak lepas2 itu kateternya, terus habis itu cairan kontras akan disemprotkan, dan kita akan difoto rontgen untuk lihat jalannya cairan tersebut lancar jaya apa nggak. Tes ini diambil pada hari ke-9, 10, ato 11 haid. Tujuannya biar darah haid udh bersih, dan sebelum ovulasi terjadi.

Sebelumnya sih udh pernah baca tentang tes HSG ini, dan ketakutan sendiri. Soalnya banyak yg bilang sakiiittt, komandan! Eh, ternyata saya kudu ngalamin jg yg namanya HSG. Hiks2.. Ya udahlah, trima nasip..

Oiya, suami jg dikasi surat pengantar untuk cek sperma ke lab. Kami berdua dapet PR nih ceritanya đŸ˜€

Keluar dr ruangan, terus ketemu dengan suster bagian radiologi untuk lgsg daftar tes HSG. Saya pilih hari ke-9 haid (Selasa, 13 Juni 2017) sehari sebelum dr. Dyah praktek. Kan ceritanya klo hasilnya udh keluar, Rabu besoknya bisa langsung konsul ke bliau.

Okee.. sekian dulu cerita TTC saya kali ini.. lanjut insya Allah ke tes HSG. Gimana rasanyaaa??

Summary

  • Hari ke-3 haid dilakukan periksa dalam dan USG trans V untuk lihat kondisi rahim.
  • Biaya konsultasi, USG, dan Folavit total sebesar Rp 583.610,-

 

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *