Throwback Kehamilan (part 2)

Melanjutkan postingan yg ini, throwback kehamilan di..

Week 33-37

Surat pengantar cek gula darah yg dari dr. Nonny akhirnya kepake juga. Saya dan suami berangkat ke Lab Diagnos-nya RS Citra Ananda di week 33. Singkat cerita, diambil darah 2x, yg pertama untuk gula darah puasa dan yg kedua untuk gula darah 2 jam setelah makan. Begitu selesai, langsung daftar ke dokter kandungan yg praktek saat itu, maksudnya sih biar gak kesiangan. Dapatlah jadwalnya dr. Rathi, Sp.OG.

Alhamdulillah dr. Rathi orangnya enak, informatif, dan bisa diajak guyon. Bliau concern ke hasil cek gula darah saya yg agak tinggi, begitu jg hasil USG ternyata berat badan debay dalam 2 week naik sekitar 800 gram..!!! Waw banget kan.. Jadi saya dirujuk ke dokter ahli gizi dan dokter penyakit dalam.

Di RS Citra Ananda tidak ada praktek dokter ahli gizi. Jadi saya cari2 di RS lain, ketemulah dgn seorang dokter di RS Sari Asih Ciputat. Oleh dokter tsb, saya diberikan jadwal makan dan menu2 yg boleh dimakan, beserta pantangannya jg. Ternyata selama ini yg saya kira fine2 aja, seperti semangka, saya tidak boleh makan. Kue, roti2, ato makanan yg dari tepung lainnya jg dihindari dlu.. *padahal saya suka roti bakar* ūüôĀ

Untuk dokter penyakit dalam, di RS Citra Ananda ada prakteknya. Saya ketemu dgn dr. Lisa. Kalau kata beliau, gula darah saya belum terlalu jauh dari range normal, jadi semacam pre-diabetic alias lampu kuning. Sama Bu Dokter akhirnya cuman diperiksa aja dan gak dikasih obat. Alhamdulillah.. ūüėÄ Tapi dikasih surat pengantar lagi buat cek gula darah puasa dan gula darah 2 jam setelah makan.

Di week 35, saya cek gula darah lagi berbekal surat pengantar dari dr. Lisa. Alhamdulillah hasilnya sudah di range normal (tentunya setelah menjalani pola makan bekal dari Bu Dokter ahli gizi). Setelah itu, hasilnya saya konsulkan ke dr. Rathi, Sp.OG.

Alhamdulillah, dr Rathi support untuk atur pola makan. USG juga hasilnya bagus, BB debay udah sekitar 2,5 kg, naik 200 gram dari week 33. Cuman pas ukur tulang paha/kaki katanya kurang dikit , sampe ditanyain kalsiumnya diminum 2x sehari nggak. Karena takut kena omel, saya iyain aja.. Huhuhu.. Astaghfirullah, maapkeun, Bu Dok.. T_T *dalam hati janji untuk minum kalsium 2x sehari..*

Di week-week ini juga saya mulai merasakan sakit punggung yg cukup berarti. Saat saya tanyakan ke dr. Rathi, eh beliau-nya semangat sekali mempraktekkan bagaimana caranya mengatasi sakit punggung. Salut deh sampe diperagain gitu.. *mata berkaca2*

Akhirnya saya disuruh olah raga jalan kaki pagi2 sambil stretching, dan disuruh kontrol lagi di week 36.. ūüôā

 

1 comment

  1. Pingback: Throwback Kehamilan (part 3) : Jelang Persalinan

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *