Cerita Tepung Terigu

Bermula dari brosing2 resep di internet, dari resep bakwan jagung endes, sampe ke resep donat rumahan yg maknyus. Selalu saja disebutkan tepung terigu di dalam resep tsb. Lah ya iyalah, kalo gak pake tepung ya gak jadi makanannya. Piye to? đŸ˜›

Tapi yg belum saya mengerti adalah, kenapa tepung terigu yg disebutkan kog kadang beda2 ya? Ada yg pake tepung terigu protein rendah ada jg yg pake tepung terigu protein sedang. Lalu apa bedanya?

Daripada penasaran terus dan bikin susah tidur, saya ceki2lah ke internet. Dan dari beberapa artikel yg saya baca2, berikut adalah penjabarannya. Cekidot ya, kalo perlu siapin cemilan biar sambil baca, sambil kriuk2.

TEPUNG TERIGU

Tepung terigu itu terbuat dari gandum yg digiling. Gandum pertama kali ditemukan di daerah Timur Tengah sebelum tahun 9600 SM. Dah lama beud yah? Singkat cerita si gandum ini akhirnya tersebar di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia.

Saat ini, banyak dijumpai beragam makanan terbuat dari tepung terigu yg asalnya dari gandum itu. Kenapa? Karena eh karena, tepung terigu ini punya kandungan gizi yg tinggi, terus pengolahannya mudah n praktis, dan yg paling penting bwt emak2 niiih.. Harganya relatif terjangkau! đŸ˜€

Tepung terigu banyak mengandung karbohidrat dan jg protein dalam bentuk gluten. Nah, kandungan gluten ini yg bikin ada beberapa macam jenis tepung terigu, seperti yg saya sebutin di awal postingan. Apa sih gluten itu? Jd penasaran…

Gluten adalah suatu senyawa pada tepung terigu, sifatnya kenyal & elastis. Semakin tinggi kadar gluten, maka semakin tinggi kadar protein dlm tepung terigu tsb. Sedangkan kadar gluten dlm tepung terigu sendiri sangat bergantung dari jenis gandumnya.

Penasaran sama jenis tepung terigu berdasarkan tingkat kandungan proteinnya?

Tenaaaang.. Akan saya jabarkan berikut ini.. đŸ˜‰

JENIS TEPUNG TERIGU

Nah, biar kualitas makanan yg berbahan dasar tepung terigu bisa maksimal, yg harus diperhatikan adalah ketepatan dalam memilih jenis terigu. Berikut adalah jenis2 tepung terigu menurut tingkat kandungan proteinnya:

1. Tepung Terigu Protein Rendah

Tepung terigu protein rendah ini mengandung kadar protein sekitar 6-8%. Oleh karena kadar proteinnya rendah, maka tepung terigu ini cocok untuk membuat adonan makanan yg tidak memerlukan tekstur kenyal & elastis.

Jadi, tepung ini baik untuk membuat makanan yg renyah2. Contohnya kue kering, biskuit, gorengan, dan bisa juga untuk bikin kue bolu.

Kelebihan tepung terigu protein rendah ini adalah lebih tahan lama, sehingga makanan yg terbuat dari tepung ini tidak mudah berjamur. Itulah mengapa kue2 kering lebaran dapat tahan hingga 6 bulan.

Salah satu produk tepung terigu protein rendah yang dijual di pasaran adalah Kunci Biru.

2. Tepung Terigu Protein Sedang

Tepung terigu protein sedang memiliki kadar protein berkisar antara 8-11%. Tepung terigu ini biasa disebut tepung terigu serbaguna atau all purpose flour karena penggunaannya yang fleksibel.

Tepung terigu protein sedang ini baik sekali untuk membuat makanan yang bertekstur lembut, namun cukup mengembang. Contohnya, cake dan aneka makanan/kue, pastry/pie, dan donat.. Tapi tadi dah dibilang to, kalo tepung terigu ini  penggunaannya fleksibel. Oleh karena fleksibiltasnya itulah, tepung terigu ini cocok jg untuk membuat aneka gorengan.

Di pasaran, salah satu produk tepung terigu protein sedang adalah Segitiga Biru.

 3. Tepung Terigu Protein Tinggi

Tepung terigu protein tinggi ini memiliki kandungan protein sekitar 12-14%. Otomatis, kandungan glutennya pun paling tinggi. Cocok untuk membuat adonan makanan yg memerlukan tekstur kenyal & elastis. Hasil olahan makanan dgn tepung terigu protein tinggi ini biasanya mengembang, lembut, kenyal, juga elastis. Contohnya, roti, pasta, mie, dll.

Berbeda dgn tepung terigu protein rendah yg tahan lama, tepung terigu protein tinggi ini tidak bertahan lama, sehingga makanan hasil olahannya cepat basi.

Salah satu produk tepung terigu protein tinggi yang dijual di pasaran adalah Cakra Kembar.

Nah, udah tau kan jenis2 tepung terigu beserta kegunaannya. Jangan ketuker2 yaaa.. Nanti tepung terigu protein tinggi dipake bwt bikin cookies, ya cookies-nya jadi alot ntar.. Jangan juga bikin roti pake tepung terigu protein rendah. Nanti rotinya bantat. Aw aw aw..

OK, sekian dulu ya postingan kali ini. Semoga bikn tambah semangat bereksperimen di dapur. Dan semoga bermanfaat.. đŸ™‚

 

NB:

Penulis bukan expert di bidang masak memasak yaa.. Lagi belajar aja.. Jadi kalo ada pertanyaan ttg tepung terigu mana yg cucok bwt masakan apa, bisa dibuka link sumber di bawah ini.. đŸ™‚

 

 

 

 

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *