dia, si ular besi..

Hey kawan.. Apa kabarnya? Ketemu lagi sama saya.. Kali ini saya lagi pengen bahas tentang “Si Ular Besi“.. Tau kan, apa yg saya maksud? ๐Ÿ˜€

Setelah sebelumnya saya pernah menyenggol2 tentang “Si Burung Besi” di sini, sekarang giliran “Si Ular Besi” yang pengen saya kupas.. ๐Ÿ™‚

Si Ular Besi yang saya maksud adalah moda transportasi Kereta Api.. Yuhuuu.. Sering saya pulkam ke Jogja naik kereta. Dan pilihan saya biasanya jatuh kepada KA Taksaka Malam jurusan JKT (Sta Gambir) – Jogja (Sta Tugu). Bukan tanpa alasan saya lebih sering memilih kereta sbg moda transportasi.. Menurut saya, pelayanan yang diberikan oleh pihak PT. KAI (Kereta Api Indonesia) semakin meningkat kualitasnya.

Kualitas pelayanan yang kayak apa sih yg saya maksud? Berikut kesimpulan dari pengalaman saya :

  • Ketepatan waktu berangkat

Cuuy.. Dulu yah, duluu bisa lho jam berangkat keretanya molor banget sampe belumut nungguinnya. Tapi, blakangan ini saya ngerasain sendiri klo jam berangkat keretanya jauh lebih tepat waktu. Paling lama yah molor 15 menit.

Saran : Kalo masih punya cukup waktu dan sambil nunggu kereta yang dinanti datang menjemput, Anda bisa main2 di area stasiun. Bisa cari makan dulu, nongkrongin toko majalah/buku (ini sih saya banget), mengamati keadaan sekitar (eh klo di Stasiun Gambir jalur 3 & 4 bisa lihat Monas dari deket lhoo, apalagi klo malem.. baguss!!!) :D, ato sekadar duduk sambil dengerin musik plus nyanding buku bacaan yg emang udah disiapin sebelumnya ato yg tadi dibeli di toko buku/majalah.. ๐Ÿ™‚

  • Pengantar penumpang tidak boleh masuk

Well, hello.. Kalo dulu orang yang nganterin penumpang masih bisa beli karcis peron, sekarang nggak bisa lagih. Jadi udah ngikutin sistem boarding-nya pesawat terbang. Menurut saya sih bagus banget malah, meminimalisir orang2 yg gak berkepentingan. Coba bayangin, penumpangnya 1 orang, tapi yg nganter ada bapak, ibu, kakek, nenek, tante, oom, ponakan, pak RT, bu RT, pak mantri, bu bidan, dll. *OK, saya ngaco* hahaha.. bisa dibayangin gak riweuh dan penuhnya stasiun nanti sama orang2 non-penumpang ๐Ÿ™‚

Jadi, si petugas karcis nya itu tinggal nyocokin aja nama di tiket sama di kartu identitas, biasanya sih KTP.. Boleh SIM ato yg lainnya sih.. ๐Ÿ™‚ Klo sama, ya boleh masuk.. Klo nggak, yasalaam.. ๐Ÿ˜€

Tips n trik : Perhatikan benar2 nama dan detail2 lain di tiket Anda, seperti misal jadwal keberangkatan (hari, tanggal, jam), tujuan, nama kereta, dan no. kursi. Cek dulu sebelum pergi dari counter tiketnya.

Jangan kayak saya, pernah beli tiket harusnya siang, eh belinya jadwal malam (ini gara2 mbak counter-nya salah jam, dan saya nggak ngecek dulu setelah tiket di-print), untung masih bisa dituker pas hari H-nya.. ๐Ÿ˜€

  • Udah nggak umpel2an lagi

Nah, terkait dengan poin di atas barusan, kereta yang sekarang penumpangnya udah gak bejibun lagi.. Maklum, yg boleh naik cuman yg pegang tiket doank. Dulu banget taun 2009 saya pernah naik kereta api bisnis Senja Utama Jogja, jurusan JKT (Pasar Senen) – Jogja (Tugu).. Kapok dong!! Sudahlah saya duduk di belakang toilet, kursi hadep2an, gak bisa slonjor sepanjang perjalanan (bayangin kaki saya nekuk terus2an slama berjam2, mending klo masih bisa gerak, ini nggak bisa gan..), gak dapet deket jendela (kepanasan), plus ya, plus nya ini yg bikin mangkel!! Banyak banget dong itu penumpang yg bayar di atas kereta, gak dapet tempat duduk, trus seenaknya aja tidur di selasar, di kolong kursi, di mana aja, yg penting bisa nyampe tujuan.. Sebel gak sih? Udah kayak sarden aja itu penumpang di dalem keretanya..

Tapi tapi tapi.. Sekarang katanya beda yah? Klo eksekutif (EXE) sih gak mungkin umpel2an, klo kereta yang bisnis sama ekonomi katanya juga gtu, ngikutin aturan yg EXE. Jadi, yang boleh naik cuman si pemegang tiket. Gak boleh beli di atas kereta. Klo gak punya tiket, akan diturunin di stasiun terdekat.. ๐Ÿ™‚

  • Sistem pembelian tiket online

Hari gini kudu ke stapsiun buat beli tiket? Ya bisa sih.. ๐Ÿ˜€ Hehehe, tapi berhubung sekarang eranya internet dan gadget2 makin canggih dan merakyat.. Maka, sistem pembelian tiket kereta pun dibuat semakin mudah.. Klo toh gak punya koneksi internet dan males beud ke stapsiun, silakan beli tiket kereta api di gerai berikut *eh gak bermaksud promo yah* :

  • Call Center 121
  • Kantor Pos Indonesia
  • Indomaret
  • Alfamart

Nah, klo punya koneksi internet, saya rekomendasikan situs pembelian tiket yg menurut saya reliable. Saya sering beli tiket kereta di situs tiket.com. Saya udah berkali-kali beli dan so far, Alhamdulillah.. gak mengecewakan. Pelayanannya cepat lho.. Cuman ya, ada tambahan biaya Rp 7.500,- buat pesennya ๐Ÿ™‚ Tapi worth it lah dibanding saya kudu ke stapsiun langsung, kan lumayan tuh ongkos jalannya ๐Ÿ˜€

Sedangkan yang belum berhasil saya coba adalah beli di Kantor Pos, kayaknya tiap saya tanya kalo gak tiketnya abis ya database-nya belom konek. Ah entahlah.. ๐Ÿ˜€ Mungkin saya aja yg belum beruntung *qiqiqiqi*

Dan bagusnya lagi, kalo dulu kan tiket baru bisa dipesan H-30.. sekarang udah bisa dipesan lho H-90 keberangkatan.. ๐Ÿ™‚

Tips n trik : OK, gan.. Siapkan kalender, cek deh kapan aja tanggal merahnya. Kalo ada hari2 kecepit nasional, bisa dimanpaatkeun buat cuti tuh.. Trus pesen deh tiketnya jauh2 hari, harga bisa lebih murah lho. Saya yang biasanya dapet KA Taksaka Malam 325 – 350 an ribu (soalnya belinya mepet2 mo brangkat), kemarin beli buat bulan Februari, bisa dapet 275rebu. Cihuy kan? ๐Ÿ˜€

  • Service On Board

Nah, untuk pelayanan di atas kereta-nya sih, yang saya rasa gak terlalu beda jauh. Klo di EXE dapet selimut, bantal, kursinya nyaman, AC nya adem, gerbong dan toliet bersih, ada TV-nya (kadang film-nya juga bagus2 :D), ada majalah terbitan bulanan PT. KAI-nya, pramugari pramugara dan pegawe lainnya ramah dan helpful, tapi sayang sejak taun 2009 ato 2010 gtu, udah gak berlaku dapet makan gratis lagi. Huks.. ๐Ÿ™

Yang bagus lagi, di kereta udah ada colokan listriknya. Syukur2 ke depannya ada service wifi gituh, jadi bisa internetan gratis. *halah..*

Baiklaaah.. Terus mari kita bahas kereta EXE, karena kereta jenis ini yang paling sering saya naikin. ๐Ÿ˜€

Tahukah Anda, pembaca setia blog saya *aamiin*, bahwa kereta EXE dibagi menjadi 2 seri? Berikut keterangannya :

  • Seri Argo

Jadi pembaca sekalian, seri Argo ini merupakan kelas EXE yang paling dewa.. Soalnya doi ini adalah kelas layanan tertinggi-nya PT. KAI. 1 gerbong-nya muat 50 penumpang. Nama kereta ini umumnya menggunakan nama gunung yang dekat dengan daerah tujuan.

Misalnya :

  • Argo Bromo Anggrek jurusan JKT (Gambir) – Surabaya (Ps. Turi)
  • Argo Lawu jurusan JKT (Gambir) – Solo (Solo Balapan)
  • Argo Muria dan Argo Sindoro jurusan JKT (Gambir) – Semarang (Tawang)
  • Argo Wilis *ini apanya Bruce Willis yah? ๐Ÿ˜›* jurusan Bandung – Surabaya (Gubeng)

Dan beberapa yang nggak pake nama gunung :

  • Argo Parahyangan EXE jurusan JKT (Gambir) – Bandung
  • New Argo Jati jurusan JKT (Gambir) – Cirebon (Kejaksan)
  • Argo Dwipangga jurusan JKT (Gambir) – Solo (Solo Balapan)
  • Seri Satwa/Tokoh Pewayangan/Legenda Indonesia

Nah, klo seri ini merupakan kelas di bawah seri Argo. Saya sendiri masih kurang paham, apa menangnya seri Argo dibanding sama seri yang ini.. Apa mungkin seri Argo lebih cepet nyampe yah? Yang jelas sih emang lebih mahal yg seri Argo ๐Ÿ˜€

Eniwei, seri ini bisa muat 52 penumpang di setiap gerbongnya. Kereta seri ini antara lain :

  • Gajayana jurusan JKT – Malang
  • Sembrani jurusan JKT – Surabaya (Ps. Turi)
  • Bima jurusan JKT (Gambir) – Surabaya (Gubeng)
  • Taksaka jurusan JKT (Gambir) – Yogyakarta (Tugu)
  • Turangga jurusan Bandung – Surabaya (Gubeng)
  • Bangunkarta jurusan JKT (Ps. Senen) – Jombang

OK, berikut saya ceritakan pengalaman saya selama menjadi Taksaka Lovers.. (Taksaka yang pagi dan yang malam) *tsaaah*

  • Kalo Taksaka pagi, brangkat jam 08.45 dari Sta Gambir.. Siyap2 yaah.. Syukur2 klo dapet duduk di sebelah jendela, makanya klo bisa rekues tempat duduk di kursi “A” atau “D”. Silakan manjakan mata, hati, dan pikiran Anda dengan suguhan pemandangan di sepanjang perjalanan berupa sawah hijau menghampar (macem karpet bikin pengen guling2), formasi tambak, langit biru, awan putih, tiang listrik dan sutet *halah*.. masuk terowongan yang panjang juga lho, bahkan lewat sungai besar dan nyebrang jembatan.. eh tapi emg bener kog, pemandangannya bagus, kayak gambar kalender. Saya pernah nih, foto dapet background gunung.

ontaksaka

  • Kalo Taksaka malem, brangkat jam 20.45 dari Sta Gambir. Nah enaknya klo yg ini mah siyap2 tidur.. Klo dapet kereta malem, kita tinggal tidur (kan dah dapet bantal sama selimut), jadi bgtu bangun tau2 dah nyampe.. *begitu harapannya* ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

So, tunggu apalagi?

Ayo, kawanku lekas naiiiik.. Keretaku tak berhenti lamaa… ๐Ÿ™‚

 

NB :

Kereta itu.. (menurut saya sih) romantis, ckckck.. Apalagi kalo lagi hujan.. ๐Ÿ™‚

 

 

10 comments

  1. ... - Reply

    Mas, Bima ama Gajayana make Kereta Argo, cuma 50 penumpang kapasitasnya. Bima dapet hibahan kereta Argo Bromo, Gajayana dapet Kereta dari INKA. Sebetulnya, kalangan Edansepur juga sepakat, nggak ngebedain antara Argo dan Satwa, mengingat negara ini kacau semua. Bangunkarta udah sampe Surabaya Gubeng dan Bima diperpanjang sampe malang

  2. Fahira dan Fathan - Reply

    Wahhh jadi kepingin ngajak Si Fahira dan Si Fathan naik kereta api, belum pernah naik dia cuma ngeliat aja dari jalan ๐Ÿ™‚ karena di Pekanbaru ndak ada kereta api dan di Minangkabau juga ndak sempet ngajak naik kereta api

  3. ningnong - Reply

    Gajayana sama Taksaka overall sama aja, karena sama2 kereta eksekutip ๐Ÿ˜€
    Tapi personally saya lbh suka Taksaka, soalnya pengaturan t4 duduk nya lbh cocok sama ukuran badan saya.. kursinya lebar bgt ya nggak, sempit bgt jg nggak.. ๐Ÿ˜€
    Kalo dari Jogja bisa juga naik Gajayana. Itu sama kog keretanya sama yg dr Malang. Kan lewat Jogja jg.. ๐Ÿ™‚

    • Ninky Hade - Reply

      mungkin rasa kopinya ndak terlalu wah klo di kereta.. hehehe.. saya kurang tau jg si, soalnya belum pernah pesen kopi di kereta ๐Ÿ™‚

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *