GO GO… BADMINTON INDONESIA!!!

Sabtu kemaren, tepatnya tgl 26 Juni 2010 (maaf yah, posting-nya rada telat.. :mrgreen:), ningnong dengan ditemani seorang kawan, *sebut saja Cicik* berangkat ke ISTORA SENAYAN. Emang ngapain disono? Hehehe, inilah jawabannya…

Ningnong n Cicik nonton badminton di Istora 😀 Event badminton yang diadain 1 tahun sekali ini diberi nama “Djarum Indonesia Open Super Series” ato biasa disingkat DIOSS. Nah berhubung diadain di tahun 2010, jadi ditambahin embel2 tahun di belakangnya, sebut saja DIOSS 2010. Kebetulan pas tgl 26 Juni itu lagi babak semi final.

Oke, langsung saja yah.. Berangkat dari area kos di daerah Tegal Parang, Mampang Jaksel. Kemudian ke arah halte busway Mampang dengan berjalan kaki yang memakan waktu sekitar 15 menit (mayan jauh booo). Sampailah di halte busway Mampang. Untuk ke Istora sendiri, kami harus naik busway yang ke arah halte Dukuh Atas. Kemudian ambil jurusan yang ke arah Blok-M dan turun di halte Gelora Bung Karno (halte GBK). Nah, cukup dengan berbekal duit 3500 rupiah 1 orangnya, sampailah kami di halte GBK 😉

Untuk ke Istora sendiri, cukup dengan berjalan kaki dari halte GBK. Deket kog.. 10 menit juga nyampe.. :mrgreen: Hehehehe.. Suasananya ternyata enak yah… Halamannya luas dan enak buat jalan2 (maklum baru pertama kali ke sono *katrok mode on*). Trus nyari2 tempat buat tukar tiket, soalnya kami beli tiketnya online siy.. *setelah muter2 naik turun tangga dan melihat keriuhan manusia di halaman Istora* Ketemu juga akhirnya.. Dan tiket Kelas 1 pun dapat diambil dengan menunjukkan KTP, bukti transfer seharga 140 ribu (untuk 2 org) dan tanpa hambatan suatu apapun *Alhamdulillah…

 

Nah, jam pertandingannya kan mepet tuh.. Pertandingan mulai jam 12.30 WIB, tapi kami sampai udah jam 12 kurang. Hehehe, jadinya langsung cepet nyari musholla buat sholat dulu. Selesai sholat, langsung dah naek ke lantai 2 kemudian masuk melalui tribun Kelas 1 (ohohoho,, ga sanggup beli tiket VIP seharga 150 ribu). Jreng jreng jreng.. suasana di dalem stadion dah ruameeeeeee buangeeeeet… Ada yang pake baju cheerleader dilengkapi pompom, ada yang bawa drum ditabuh dung dung dung.. Ada yang pake kostum aneh dan ditempel2in shuttlecock di sekujur badan sambil ngibar2in Bendera Merah Putih. Huaaa.. krasa bgt serunya…!!! Klo kayak gini ini, yang bikin kompak.. Jgn pada brantem yah… 🙂

Wah, di lapangan udah ada pasangan ganda campuran kita Mas Nova dan Mba Liliana Natsir lawan pasangan dari Polandia yang mainnya kaya setan, apalagi yg cowoknya… Ampun dah… Walhasil pasangan kita kalah walaupun tipis skornya. Tapi gak papa lah, yg penting sportif. *baru kerasa bedanya nonton di TV sama nonton langsung di tempat!!! Mainnya lebih heboh soalnya bolanya cepet bgt*

Pertandingan kedua, lewatin ajalah.. Indonesia tidak menempatkan pasangan ganda putranya di semi final ini. Sedihnyaaa…. Terus, di ganda putri jugah. Owalaaaaaaah.. nasib memang… Sementara itu di nomor tunggal putri, Indonesia menempatkan Mba Ana Rovita vs Sayaka Sato dari Jepang. Sebenernya skill-nya imbang, cuman mungkin dari faktor pengalaman, Mba Ana masih kurang, jadinya kalah deh.. Dan pas nonton langsung itu.. Kliatan bgt klo Mba Ana-nya menggeh2.. Ngerti menggeh2 gag? Itu lhooo.. Udah kliatan kecapekan bgt, kliatan dari cara dia ambil napas. *sotoy*

Masuklah ke tunggal putra. Kali ini mempertemukan Sony Dwi Kuncoro (INA) yang notabene peringkat 8 dunia versi WBF vs Lee Chong Wei (MAS) yang peringkat 1 dunia versi WBF. Melihat perjuangan Sony yang kembang kempis dihajar mas Lee inih, diriku sungguh tak tega.. *lebay* Tapi apapun itu, mas Sony sudah memberikan penampilan terbaiknya. Mas Lee-nya emg jago bgt mainnya, stamina OK, dan skill-nya keren, another player yg mainnya kayak setan. *woops…

Nah, masuklah ke pertandingan tunggal putra yang lain.. Dialah yang kami tunggu2.. Mas Taufik Hidayat!!!!! jreng jreng jreng.. Baru kali ini ngliat dia secara live di depan mata. Emang cakep sie.. Gimana yah.. *qiqiqiqiqi* Baru jalan ke arena pertandingan ajah udah brasa auranya. Hehehehe.. Sebut saja Mas Opik yah.. Mas Opik yang peringkat 5 dunia versi WBF berhadapan dengan pemain Vietnam yang peringkat 6 dunia versi WBF. Skill imbang, tapi jam terbang emang menetukan yah.. Jadilah Mas Opik memenangkan pertandingan dan melaju ke babak final *saat berita ini diturunkan Mas Opik udah kalah dari Lee Chong Wei di partai final :mrgreen:*

Waaah.. salut dah.. keren bgt memang mainnya.. Oiya, event ini dihadirin juga sama bintang2 Opera Van Java (OVJ) spt Sule, Parto, n Aziz Gagap… Malah si Sule sempet ditreakin sama penonton “Sule Peseeeek Sule Peseeeek”, yang ditanggepin sama Sule dengan gaya *bodo amat yang ptg gue dukung Indonesia sambil ikut treak2 dukung pemain Indonesia*  INDONESIA!!! GO GO GO!!!

Nonton badminton aja ramenya dah kyk gini, gimana nonton bola yah.. Apalagi klo Timnas Sepak Bola Indonesia bisa nyampe Piala Dunia.. Huaaaaaaaa… Mau… Tapi kapan???!!! :sigh:

Okelah, selesai dengan pertandingannya, kita jalan2 dulu yuuuk di luar stadion. Beginilah suasananya :

Ada comment wall-nya juga buat corat coret 😀

Foto sama maskot DIOSS, namanya DIO :

OK, sekian kabar dari Arena Badminton.. Bener2 “The Class of Smash!!!” Gak rugi n gak nyesel, karena bener2 pertandingan kelas dunia!!! Uuuyeah.. Sampai jumpa yah di DIOSS yang lain, yang kayaknya mau naik tingkat jadi Premiere Super Series (setingkat Grand Slam di tenis). Amien 🙂 MAJU TERUS BADMINTON INDONESIA!!!

Special thanks to :

Cicik dan foto2nya.. Kapan2 nonton lagi yuuuk.. 😀

12 comments

    • ningnong - Reply

      iya, tapi klo nontonnya arema.. aku pikir2 lagi kang.. kan aku gag ngerti arema.. hehehehe…

      salam satu jiwa juga y kang… :mrgreen:

  1. Cicik - Reply

    Memang nendang, markotop top abis daaaaah…

    Buat mas2 di atas yang bilang penonotonnya gak rame, kapan2 ikut ajah.. Dijamin ruame pooolll sampek bediri2 dah gak bisa duduk *lebaiy mode on* :p

    Semoga bisa nonton lagi di lain kesempatan.. Amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin 🙂

    • ningnong - Reply

      amien.. 🙂 iya ituh si yusdi namanya cik.. yg kmren aku ajakin tapi dia gag bisa.. *nggaya teh si yusdi* wkwkwkkw
      piss…

  2. oedi - Reply

    hohoho….. enak yah bisa nontong langsung di TKP….
    hmm…. pengen sih kpn2….

  3. winni - Reply

    permisi kak,aku winni.mau numpang tanya dong.kalo mau ke istora senayan buat nonton badminton kan turun d halte busway gelora bung karno.nah dari situ jalan ke dalemnya itu gmn ya?belok kiri ato belok kanan apa gimana gitu?soalnya baru pertama kali kesana.makasih ya kak, aku tunggu jawabannya 🙂

    • ningnong - Reply

      haduuuh maap.. baru bukak inet lagi.. klo dri halte GBK ntr liat aja ke arah lapangan yg gede bgt.. masuk dari pintu gerbangnya.. klo seingetku dulu belok kiri dari halte nya.. ato lgsg tnya mbak yg jaga halte baswey.. 🙂

Leave Comment

Your email address will not be published.