ini hapeku.. mana hapemu?

Tergelitik.. Sore ini, di depan laptop dan diiringi lagu2nya GIGI, saya tergelitik. Bukan dikitik2in orang di sebelah saya ya.. Bukan, tidak seperti itu. Saya hanya sedang tergelitik mengenang kisah hape-hape yang sudah dan sedang saya pakai.

Kenapa? Entahlah.. Mungkin biar nggak lupa aja sama sejarah dan track record relationship saya dengan benda yang 1 ini.

OK, kita mulai list saja..

  • Nokia 5210 (Code Name : “CJ”)

Ya, ini adalah hape pertama saya. Bodi warna biru, layar warna oren. Tau nggak bentuknya Nokia 5210? Gini ini niiih..

Nokia 5210

Kog code name-nya “CJ”? Buat keren2an aja sih.. aslinya sih singkatan dari “Cukur Jenggot“.. 😀 Ini nih gara2 temen2 jaman kuliah dulu suka mainin hape ini, dibuka casing yg atasnya doang, trs bergaya kayak buat cukur jenggot. Jadilah dikasih code name Nokia Cukur Jenggot, disingkat CJ 😀

Hape ini dibliin ortu dari kelas 2 SMA, ya sekitar taun 2002 sampe dengan kuliah semester 5 taun 2006 kalo nggak salah. Cukup awet. Dan akirnya nasibnya tragis, waktu itu dipinjem kakak, eh jatoh di jalan, trs ilang deh.. 🙁

  • Nokia 6510 (Code Name : “Nokiyem”)

Naah.. Berhubung si CJ ilang, dapetlah hape pengganti, Nokia tipe 6510. Gini nih penampakannya.

Nokia 6510

Code name kurang menjual.. “Nokiyem“. :mrgreen: hihihihi. Punya saya bodi warna biru gelap, kalo di gambar atas, yang paling kiri. Dapetnya juga karena lungsuran dari kakak 😛

Ini hape juga awet, dipake sejak kuliah yg tugasnya menggantikan si CJ, sampe akirnya saya kasihkan ke Mba’ Dede (Mba’ yang jaga kosan) sewaktu saya udah kerja, sekitar akhir taun 2009. Hoaa… Bukan nggak sayang lagi sama Nokiyem, tapi waktu itu saya sudah punya hape lain dan si Mba’ Dede ini gak ada hape. Jadilah saya kasihkan ke dia.. Semoga masih awet dijaga sama dia.. Aamiin 🙂

  • Nokia 8210 (Code Name : “Te-A”)

Code name “Te-A“, karena cuman dipake buat keperluan Tugas Akhir (TA). Hehehhe, sok keren gtu deh code name-nya. Dulu TA saya memang berhubungan dengan SMS Gateway. Jadi saya butuh device yang bisa kirim SMS dan terhubung ke sistem yang saya buat. Waktu itu gak pake modem, jadi alternatif lain adalah hape.
Si Te-A ini saya koneksikan ke PC/laptop menggunakan teknologi infrared. Jadi saya kudu beli dongle infrared nya juga dulu. Yah, kedengerannya sih ribet. Padahal nggak juga 😀 Gini ini penampakannya.

Nokia 8210

Nah, terus nasipnya? Yaah, lama2 si Te-A ini koit. Karena dulu juga beli seken, jadi kondisi gak begitu prima. Hihihi, pertimbangan budget, gaaaan.. :mrgreen: Dia pun tutup usia di tahun 2008 (setelah TA saya kelar).

  • Nokia 5630 (Code Name : “Beno”)

Naaah, ini niih hape kesayangan sayaaa… Sukaaa bgt sama hape satu ini. Bersejarah juga,, ini hape kado dari mamanda tercinta dan dipilihkan oleh budhe saya. Ceritanya saya ulang tahun (2009) dan waktu itu lagi dipanggil wawancara di Jakarta oleh kantor saya yg sekarang. Kantornya di bilangan Roxy, pusatnya jual beli hape. Jadilah mamah dan budhe ikut nganter wawancara. Saya masuk untuk wawancara, dan mereka berdua jalan2 dong..

Eng ing eeeeng.. Setelah selesai saya wawancara dan ketemu lagi sama mamah dan budhe di luar kantor, saya dapet kotak kerdus hape nokia 5630 beserta isi2nyaaa… Masih gresss!! Fresh from ITC Roxy Mas 😀 huehehhee.. Gimana gak hepi sampe idung kembang kempis? 😆

Alhamdulillah.. Dapet kado hape, dan diterima kerja. Makasih mamah, makasih budhe.. Budhe tau aja selera saya.. 🙂

Beno“? Iya, Beno itu singkatan dari Bebi Nokia.. Eeeeew.. Sok imut beud yaa.. 😀

Gini ini nih penampakan si “Beno“.

Warnanya item merah (fav. saya). Pas di tangan saya, fitur pun sudah cukup mumpuni menurut saya. Ada MP3 player, Real Player, bluetooth, browser, kamera belakang 3.2 Mpix, kamera depan VGA. Ahhhh suka deh pokoknya..

Sayang, hape ini cuman berumur setahun lebih gara2 ilang di kosan. Kejadiannya sekitar pertengahan 2010. Waktu itu saya sekamar sm temen kosan yg juga temen sekantor. Kami tidur dan saya kebangun jam 02.30 dini hari (liat hape), dan lalu hape saya biarkan aja di lante karena dicas, saya inget banget. Karena masih ngantuk, saya tidur lagi.. Kebangun agak kesiangan karena udah agak terang, pas mau liat jam di hape, ealaaaah.. tinggal charger nya doank. Saya terus mbangunin temen saya, mau nanya jam. Dia juga mau liat jam di hapenya.. Dicariin gak ketemuuu… Alamaaaaak kami kecuriaaan.. Begitu buka pintu kamar kosan, rupanya gak dikunci. Ya Allah, sekali2nya klupaan ngunci pintu, bener2 bahaya.. Sampe kecurian hape. Alhamdulillah-nya, kami gak diapa2in sama yg ngambil hape. Akhirnya saya relakan juga si Beno pergi.. Dan akhirnya saya dan teman saya itu pindah kosan..

Bye bye Benooooo… :'(

  • Nokia 2330 Classic (Code Name : “emsipi”)

Emsipi“? Kalau yg ini sih pelafalan dari MCP.. Mamah’s Cell Phone.. 😀 lebih singkat lagi, dipanggilnya “sipi“. Wwkkwwk.. *dasar anak gak tau diri, udah kerja juga, hape ilang, masih minta lungsuran dari mamah* Yang penting bisa buat SMS dan telpon.. 😀

Nokia 2330 Classic

Emsipi punya saya mamah itu penampakannya seperti pada gambar di atas. Dan Alhamdulillah.. Oiya, si Emsipi masih awet sampe sekarang.. 🙂

  • Sony Ericsson Xperia Mini Pro (Code Name : “Bang Andro”)

Naaah.. Agak menyimpang dari arus nih.. 😀 Kali ini saya pake hape Sony Ericsson. Hape yg BELI SENDIRI PERTAMA KALI *sampe capslock dan bold* ini saya kasih code name “Bang Andro“. Simpel aja, karena OS nya pake Andorid.

Sudah pernah saya bahas pada postingan di sini.

Begini penampakannya..

Sony Ericsson Xperia Mini Pro

Bang Andro ini sekarang sedang dipake oleh kakak saya. Maklum, saya cuman hobi oprek saja. Jadi, begitu Bang Andro sudah di-upgrade ke versi OS yang baru, sudah nggak dipake lagi.. Hihihihi..

Sekarang sih sudah pake OS versi Jelly Bean 4.2. Cuman karena keterbatasan prosesor dan memori, jadi sering ngehang kata kakak saya.

Baiklaaah.. Baik2 ya, Bang Andro.. 🙂

  • Nokia 5630 (Code Name : “Benoz”)

Saking seneng, cinta, dan excited-nya saya sama si Beno, saya masih pengen punya hape Nokia tipe 5630. Daaan.. Akirnya saya beli juga dong, hampir setahun setelah Beno ilang, tepatnya bulan April 2011.
Waktu itu, Nokia 5630 sudah nggak diproduksi lagi, alias sudah discontinue. Jadinya, saya belilah yang sekennya. Kena harga Rp 1jt. Gakpapalah, Worth it soalnya!!! Jawara deh hape iniii.. 😀
Cuman waktu itu dapetnya hape yg warna item biru.. Karena kurang cocok, akirnya saya beliin deh casing yg KW super, tapi warna merahnya gak ada. Jadilah sekarang si Benoz pake warna item magenta, itu lhoooh.. pink yg rada keungu2an.. 😀
Terus kenapa dinamain “Benoz“? Ya sebenernya sih, Bebi Nokia 2, tapi disingkat dan ditulis jadi Benoz.. 😀 *sok iye banget yah.. :P*
Gini ini penampakannya..

Nokia 5630 warna biru

Pokoknya joss banget deh hape ini.. *kog jadi promosi yah? 😛 *
Benoz ini udah saya instalin macem2.. Termasuk aplikasi2 socmed, sebut saja Whatsapp, Facebook for Mobile, twitter client Gravity (berbayar), ada Youtube, browser Opera Mini, Foursquare, dan Skype.. Aaaah, cukup lengkap kan?
Kamera nya si Benoz pun cukup yahut. Jejak portofolio kameranya bisa Anda-Anda saksikan di photoblog saya http://pics.senenkliwon.com
Dan Alhamdulillah nya, hape ini juga masih awet sama saya.. *blush*

———————————-UPDATE TERBARUUU…———————————-

  • Sony Xperia M (Code Name : “Peri” as in Katy Perri)

Alhamdulillah punya Android lagi.. 🙂 Kali ini naksir sama Xperia M, yang lumayan terjangkau harganya dan fiturnya juga lumayan bagus. Si Peri saya beli ketika mau lebaran tahun 2014, jadi kira2 dh hampir setaun sampai saya update tulisan ini di Juni 2015 🙂

Begini penampakannya:

Si Benoz masih saya pakai buat telpon dan sms. Nah si Peri buat brosing, chatting, dan aktivitas social media lainnya 🙂

Jadi, ini hapeku.. Mana hapemu?

Regards,

Ninki

 

NB:

Gambar dicomot dari mana2.. Yang jelas, terima kasih sangat.. 🙂

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *