Kunjungan ke Lab dan Radiologi

Lanjut cerita TTC, setelah saya dan suami dikasih PR sama obgyn buat cek sperma (suami) dan tes HSG (saya), maka besok harinya setelah konsul, which is hari..

Kamis, 8 Juni 2017

Saya menemani suami ke RSIA YPK untuk kunjungan lab. Bukan sembarang kunjungan, tapi bertujuan untuk cek sperma lengkap sesuai dengan surat pengantar dari obgyn.

Oke deeh,, sore2 sampe di RSIA YPK, lalu daftar dulu untuk cek lab, setelah itu langsung menuju lab dan dilayani oleh petugas lab. Diminta menunggu, dan gak lama kemudian dipanggil dan digiring *kesannya kayak hewan ternak gitu, wkwkwkw*, maksudnya adalah diantar ke ruangan untuk ambil sampel sperma. Setelah sampai di ruangan yg dimaksud, petugas lab kemudian memberikan sehelai handuk kecil dan kotak berisi peralatan perang (gel pelicin) dan wadah silinder kecil untuk menyimpan sampel sperma. Setelah itu, kami ditinggal dan dibilangin, “Nanti pintu ruangannya dikunci, ya..” Ehehehehe..

Fast forward………………………

Selesailah urusan ambil sampel sperma, dah disimpen di wadahnya. Kami pun kembali ke lab untuk menyerahkan sampel tsb ke petugas yg tadi mengantar, lalu kami beranjak ke kasir.

Setelah membayar ke kasir, selesai sudahlah urusan hari itu..

Saya ini niiih, yg masih deg2an menunggu dieksekusi di ruangan radiologi untuk tes HSG. Tiap hari sebelum tes pasti baca2 blog orang yg udh pengalaman tes HSG. Makin serem dan makin deg2an, takut.. 🙁 Sampe makan pun tak konsen, diajak ngobrol sm suami jg pikirannya ke tes HSG itu. Lebay ya?

Daaannnn tibalah hari ke-9 haid..

Hari ke-9 haid (Selasa, 13 Juni 2017)

Campur aduk rasanya dari pagi, padahal tesnya sore habis Maghrib. Saking galaunya, Alhamdulillah bisa ngaji 2 juz pada hari itu *jd selama ini sehari ngaji cuman itungan lembar? 😛

Pas sore2 suami pulang dari kantor, makin galau saya. Terus langsung disuruh siap2 & tak lupa bawa pembalut karena katanya akan ngeflek ato keluar darah sedikit *cairan kontras HSG membersihkan sisa2 haid yg mungkin masih nempel di rahim, CMIIW*. Kami ncus ke RSIA YPK. Sepanjang perjalanan berdoa terus biar ntr pelaksanaan tes HSG lancar dan gak sakit, daaaan supaya hasilnya bagusss..

Sampai di RS, saya langsung ketemu sama suster bagian radiologi, untuk konfirmasi jadwal tes HSG habis Maghrib dan dikasih obat pereda rasa sakit, Buscopan yg diminum 1 jam sebelom tes. Sedangkan suami, ke arah lab untuk ambil hasil lab spermanya. Dan berhubung masih bulan puasa, saya mbawa bekel nasi dan martabak buat buka. Makin deket jam buka puasa, makin tegang dong saya >.<

Jam yg ditunggu2 (baca: buka puasa) pun tibalah. Saya makan seadanya aja n minum Buscopan, hbs itu sholat Maghrib yg agak dikebut, takut tiba giliran saya tes HSG. Setelah sholat Maghrib, balik lagi ke kursi tunggu di depan radiologi. Saat itu ada 1 orang yg tes HSG sebelum saya, harusnya sih jam 4-an sore, tp doi telat datang. Saya mempersilakan dia dulu yg tes *itung2 ngumpulin nyali. Setelah kira2 20 menitan, dia pun keluar sambil terlihat lemes. Sempet denger pas dia bilang ke keluarganya yg nungguin, katanya muleees..

Aaaaaaaaaaaaaarghh.. Gimana ntr sayanya?

Gak lama, saya dipanggil masuk. Dan suami boleh ikut masuk lhooo.. *baik ya dokternya* Ketemu dgn dokter radiologi *Alhamdulillah cewek*, dr. Aditya Hapsari, Sp.Rad yg langsung ngejelasin prosedurnya tes HSG. Saya mendengarkan sambil iya2 aja, sampe dokternya bilang, “Pasrah banget mbaknya..” 😀

Habis itu saya disuruh lepas celana dan pakai baju lab yg semacam jubah tipis ada tali2nya itu lho.. Saya ganti di kamar mandi yg memang ada di dalem ruang radiologi. Keluar dari kamar mandi, dibilangin dong sama dokternya, “Mbak, itu bajunya terbalik..” Nyahahahaha.. Pake jubah lab aja sampek kebalik. Dah gak bs ketawa lagi saya saking tegangnya. Saya pun balik ke kamar mandi untuk membetulkan baju labnya.

ATTENTION:

Baju lab dipakai seperti bath rob (jubah mandi), ikatan talinya di depan ya.. *saya makenya kebalik kemaren 😛

Keluar lagi dr kamar mandi, langsung disuruh tiduran di atas ranjang lab yg terbuat dari logam/metal gitu. Posisi tidurnya masih di bagian ujung ranjang. Lalu kakinya melebar & ditekuk seperti posisi mau lahiran, dan dokter pun beraksi memasang kateter. Sakit? Alhamdulillah nggak begitu terasa. Cuman pas masang alat untuk mbukak miss V yg agak2 terasa gak nyaman. Saya konsentrasi ke napas aja biar relaks. Tarik napaaas dalam2 lewat idung, buang lewat mulut. Eh, tau2 dibilang kateternya dh masuk ke rahim.. Oh, udah kepasang to.. 😀

Ini penampakan kateternya. Panjaaang.. *gambar diambil dari https://bocahradiography.wordpress.com

Terus, dr. Adit bilang, “Saya kembangin ya balon kateternya, nanti agak mules sedikit”. Bener aja, habis itu terasa perut rada mules karena digembungin balon kateternya. Nggak sakit sih, tp rasanya aneh aja gitu, kayak orang kembung tapi di rahimnya. Susah dijelaskan.. Heheheh.. Habis itu, dokternya bilang lagi, “Ini saya mau semprot cairan kontras, nanti bergerak ke atas ya untuk difoto.”

Hah? Maksudnya? Bergerak ke atas gimana?

Belum hilang bingung saya, tau2 cairan kontrasnya disemprotin. Mules pun berlanjut sodara2! Dan habis disemprot itu langsung cepet2 dibantuin ngesot sambil tiduran pindah ke tengah ranjang lab yg di atasnya ada alat2 foto rontgen. Ooooh, jd maksudnya bergerak ke atas tu gitu toooo.. (tadi kan masih di ujung ranjang, terus ngesot naik sambil tiduran ke tengah ranjang).

Balik ke rasa mules tadi.. Sempet meremas tangan suami, bukan karena sakit yg gimana2 sih, tapi lebih karena menyangka “aduh habis ini naik lagi nih mulesnya”… Tapi akhirnya berenti jg rasa mules itu, dan Alhamdulillah Alhamdulillaaaah banget gak sesakit yg saya bayangkan sebelumnya. Rasanya tu kayak nyeri haid biasa ditambah kebelet BAB karena perut kembung. Wkwkwkwkw.. Dan cuman sebentar aja, mungkin 10 – 15 detik, habis itu berangsur2 hilang.

Nah, difotonya pas lagi mules2 itu.. Miring ke kiri, cekrek. Miring ke kanan, cekrek. Tapi beneran cepet banget kejadiannya. Tau2 udh selesai.. Ya Allah, Alhamdulillah lancar.. 🙂

Kira2 begini bentuk ranjang radiologinya.. *ini bukan saya ya, gambar diambil dari https://rsudmangusada.badungkab.go.id/menu/48/Radiologi.html

Saya pun tiduran sebentar di atas ranjang, ingin relaks sejenak habis dieksekusi. Gak lama, saya bersih2 ke kamar mandi dan gak lupa pake pembalut, takut2 ngeflek ato pas cairan kontrasnya keluar lagi. Selesai itu, saya dan suami dikasih tau tentang hasil tes sama dr. Adit. Dokter bilang sambil nunjukin hasil rontgen yg masih ada di layar komputer, “Bagus ini kog, lancar salurannya kanan kiri”. Istilah medisnya, kedua tuba paten (alias tidak ada sumbatan). Alhamdulillaaaah legaaaa banget rasanya..

Habis itu kami bayar ke kasir sambil nungguin hasil foto keluar.

Setelah dapet, kami pun pulang. Persiapan bwt besok ketemu dr. Dyah untuk konsul.

Alhamdulillah… 🙂

Summary

  • Biaya analisis sperma lengkap di lab RSIA YPK sebesar Rp 525.000,-
  • HSG dilakukan pada hari ke-9, 10, atau 11 dihitung sejak haid pertama.
  • HSG dilakukan untuk melihat apakah kedua tuba falopi paten (tidak ada sumbatan).
  • Jangan lupa bawa pembalut, dipakai setelah tes HSG selesai.
  • Yang terpenting jangan lupa berdoa agar lancar, nyaman, dan hasilnya bagus.
  • Biaya HSG di radiologi RSIA YPK (sudah termasuk alat2 & obat Buscopan) sebesar Rp 1.910.548,50

Leave Comment

Your email address will not be published.