down to earth…

Posting dulu ah, sebelum dikasih kerjaan sama pak boss :mrgreen:

Ehm, maaf agak2 telat kalo ngebahas soal ini. Btw, soal apaan sie?

Itu lhoo.. Hari BUMI, 22 April kemaren.. Ya, bumi yang kita diami ini.. Bumi, tempat tinggal kita.. đŸ™‚

Yah, kembali saya tampilkan sebuah ringkasan dari suplemen “BNI Go Green” yang berisi tips-tips dalam melestarikan bumi kita tercinta ini. Sebenernya bukan suplemen  sie, tapi kalender gtu, ada artikel, gambar dan tips-nya.. đŸ˜€

Berikut tampilan awalnya :

Dan berikut sekilas artikelnya :mrgreen:

Sekilas pandang :

Inilah isi artikelnya :

  • Menyelamatkan Masa Depan Dunia, Hari Ini

Para penggiat lingkungan hidup sudah lama menyadari bahwa kebijakan pelestarian lingkungan dapat berlangsung dengan baik bila melibatkan masyarakat lokal dan melindungi kepentingan mereka. Itulah sebabnya, pengelolaan lingkungan berbasis masyarakat adat (community based environment management) kini semakin ditingkatkan. Penyelamatan kupu-kupu di Bantimurung, Sulawesi Selatan, atau upaya pelestarian biota laut di perairan Maluku dan sekitarnya, adalah dua contoh bagaimana masyarakat adat menjadi pelaku utama pelestarian lingkungan yang berjalan dengan efektif.

Dibandingkan dengan program pengelolaan lingkungan tanpa menyertakan partisipasi masyarakat, maka pola pengelolaan lingkungan berbasis masyarakat adat memiliki keunggulan dalam hal tingkat pemahaman masyarakat terhadap kebiasaan, kebutuhan dan kawasan di mana mereka berada. Dengan demikian upaya pelestarian lingkungan dapat dijalankan tanpa harus mengorbankan kepentingan masyarakat, bahkan sebaliknya dapat meningkatkan kesejahteraan mereka.

  • Bantimurung, Kerajaan Kupu-kupu

Taman Nasional Bantimurung, Sulawesi Selatan, telah lama dikenal dunia karena banyaknya spesies kupu-kupu yang ada di sana sehingga dijuluki sebagai “Kerajaan Kupu-kupu”. Namun saat ini masyarakat sedang berjuang mempertahankan predikat tersebut karena jumlah spesies kupu-kupu yang terus menurun. Mereka membangun penangkaran kupu-kupu dan sebagian dari kupu-kupu tersebut akan dilepaskan ke alam.

  • Subak, Mengelola dan Melestarikan Air

Subak adalah sistem pengelolaan air tradisional Bali yang berlandaskan pada nilai hidup masyarakat yang menekankan pada keseimbangan, melalui harmoni antar sesama manusia, dengan lingkungan dan dengan Sang Pencipta. Selama nilai tersebut dilestarikan, selama itu pula Subak memainkan peran penting dalam pengelolaan sumber daya alam, khususnya air bersih yang berkelanjutan.

  • Falsafah Hidup Kampung Naga

Dalam kesehariannya masyarakat Kampung Naga senantiasa menjaga tata wilayah, tata waktu dan tata laku, sesuai falsafah hidup mereka. Pemanfaatan alam sekitar untuk kebutuhan hidup pun dibatasi dengan ketat, ada daerah-daerah yang tidak boleh disentuh sama sekali, walaupun hanya berupa sepotong ranting. Falsafah yang senantiasa dijaga turun-temurun ini membuat wilayah Kampung Naga sangat terpelihara keasrian dan kelestariannya.

  • Adat Sasi Laut di Maluku

Sasi Laut, kearifan lokal penduduk Maluku dan sekitarnya dalam menjaga kehidupan laut, ternyata telah menarik perhatian dunia untuk mempelajari dan mengembangkan pelestarian biota bawah laut. Sasi Laut mengatur nelayan untuk mengambil hasil laut pada lokasi tertentu dan hanya dalam waktu-waktu tertentu.

  • Arat Sabulungan, Budaya Mentawai

Arat Sabulungan adalah adat masyarakat asli Mentawai yang percaya bahwa setiap makhluk hidup ada pemiliknya, dan pemiliknya mempunyai kekuatan sangat besar. Itu sebabnya mereka sangat menghormati setiap kehidupan yang ada di alam. Mereka dilarang untuk mengeksploitasi alam, dan hanya mengambil hasil alam untuk kebutuhan hidup saja.

  • Hutan dan Suku Dayak

Suku Dayak layak disebut sebagai penjaga hutan, karena sesuai dengan kepercayaan mereka, penduduk asli Kalimantan ini menjaga dan hanya memanfaatkan hasil hutan dengan cara yang selektif dan bijak. Hanya sebagian kecil hutan yang boleh diambil hasilnya, sementara hutan yang dijadikan hutan terlarang sama sekali tak boleh disentuh, karena dipercaya dapat mendatangkan bencana bagi mereka.

Dan berikut adalah gambar-gambar beserta tips-tipsnya :

  • Mengelola Penggunaan Air dengan Bijak

Subak adalah tradisi pengelolaan air secara bijak yang telah hidup selama berabad-abad di masyarakat Bali. Dalam sistem pengairan sawah bersendikan adat istiadat tersebut, air dibagi secara adil dengan memperhatikan kelestarian lingkungan.

Tips :

Untuk turut menyelamatkan air tanah, buatlah lubang biopori di pekarangan Anda. Cukup dengan membuat lubang berdiameter 10 cm sedalam 1 meter yang diisi sampah organik.

  • Menjaga Kelangsungan Kehidupan Laut

Sebagai pertemuan dua samudera, perairan di Indonesia sangat kaya dengan keragaman biota. Masyarakat Maluku memiliki adat Sasi Laut yang antara lain mengatur jadwal penangkapan ikan, menjaga kehidupan laut dari kepunahan karena eksploitasi berlebihan.

Tips :

Untuk mengurangi kadar polutan dalam limbah rumah tangga Anda, ganti deterjen dan sabun rumah Anda dengan produk yang ramah lingkungan.

  • Memelihara Kesuburan Tanah

Masyarakat Kampung Naga memiliki falsafah hidup yang selaras dengan alam. Mereka menjaga daya dukung tanah dengan cara tidak mengeksploitasi tumbuhan di atasnya secara berlebihan, dan membiarkan beberapa bagian hutan tidak tersentuh sama sekali sehingga terjaga keasriannya.

Tips :

Kurangi penggunaan plastik, styrofoam, atau bahan lain yang sulit terdegradasi atau membusuk.

  • Menyelamatkan Kerajaan Kupu-kupu

Karena banyaknya keragaman spesies dan populasi kupu-kupu, Taman Nasional Bantimurung dijuluki sebagai “Kerajaan Kupu-kupu”. Sayangnya, dewasa ini hanya tersisa 80 spesies di kawasan seluas 18 hektar tersebut. Karenanya, masyarakat sekitar taman nasional secara bersama-sama membangun pusat penangkaran kupu-kupu di mana sebagian kupu-kupu tersebut akan dilepaskan kembali ke alam.

Tips :

Jangan menggunakan produk yang berasal dari hewan langka atau yang dilindungi.

  • Menyelaraskan Hidup dengan Alam

Sabulungan, yang berarti seikat daun, adalah kepercayaan masyarakat Mentawai yang meyakini segala sesuatu di alam adalah ciptaan Tuhan. Oleh sebab itu manusia harus menjaga keselarasan dengan alam, misalnya setiap kali menebang pohon sagu untuk bahan pangan, mereka akan segera menanam pohon sagu baru untuk penggantinya.

Tips :

Bila harus menggunakan pendingin ruangan, pilih ukuran yang sesuai dengan ruang dan rawat secara teratur.

  • Menjadi Sahabat bagi Hutan

Suku Dayak di Kalimantan adalah sahabat dan penjaga hutan hujan tropis, kawasan hijau yang berfungsi sebagai “paru-paru dunia”. Menurut adat Dayak, setiap keluarga hanya diizinkan menebang 30 pohon dalam setahun, dan hutan adat yang dilindungi sama sekali tidak boleh disentuh.

Tips :

Tanaman rambat pada pergola atau dinding dapat mengurangi panas di dalam rumah sehingga mengurangi konsumsi listrik untuk pendingin ruangan.

Nah, sekian dulu kabar dari saya.. Let’s get down to earth.. Marilah berpijak ke bumi.. Sayangi tempat tinggal kita ini, untuk warisan anak cucu kita nanti.. :mrgreen: Semoga bumi kita sehat selalu..

Selamat Hari Bumi, Bumi… đŸ™‚

NB :

Terlepas dari itu semua, gambar-gambar kalender ini sangat bagus.. Alam Indonesia di dalamnya, let’s explore the beauty of Indonesia..

Terima kasih untuk team BNI Go Green :

Dan akhir kata…

4 comments

  1. dhika - Reply

    hrmm.. membaca ini jadi mendapatkan ide untuk pelesiran ICT nihh..

    let see, the lists are..

    1. Bantimurung, Kerajaan Kupu-kupu ==> Mau banget nih liat kupu2 yang macem
    2. Falsafah Hidup Kampung Naga ==> Belum pernah ke Kampung Naga , Gann… đŸ˜€

    btw, buku yang bagus.. coba disebarluaskan yah.. jadi buku nya ank2 SD juga bagus tuh, menambahkan ilmu dan rasa bangga terhadap Indonesia.. (hohoho, lebay detected)

    jadii… kapan nih pelesirannyaaa??????????

  2. nida - Reply

    bagus nong, info dan tipsnya, sangat bermanfaat đŸ™‚
    tips2 nya mestinya bisa langsung dipraktekan tuh…
    memang harus dimulai dari diri sendiri, dari hal-hal yang kecil dulu…
    salut masih peduli ama pelestarian alam/bumi, mestinya emang ambil jurusan kehutanan deh đŸ™‚

    • ningnong - Reply

      hahaha.. tapi dah terlanjur kecemplung di IT.. đŸ˜€ gpp lah.. namanya juga jalan hidup, saya gag nyesel..
      karena justru disini, saya ketemu org2 yang luar biasa juga.. đŸ™‚

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *