Ikhtiar Lanjutan: Pijat dan Kepo

Sesuai pesan Bude Das di minggu kemaren kalo saya dan suami disuruh dateng lagi, maka Kamis pagi ini jam 7 pagi kami ncus dari kontrakan. Perjalanan kira2 20 menitan naik motor untuk sampe di tempat Bude.

Begitu mau parkir, owalah hyuuuung, ramee.. Sampe pada nunggu di luar. Ya udahlah, mau gimana lagi. Setelah parkirin motor, kami masuk ke ruang tamu. Masi ada tempat duduk sih, tapi ya itu bareng buibuk yg bawa anak2nya 😀 Jadi suami nunggu di luar.

Saya nanya ke salah satu ibu yg bawa anaknya. Sudah mulai apa belum? Ternyata belum, Bude-nya masih keluar. Jadilah kita ngobrol kesana kesini. Si ibu ini ternyata membawa anak ke-2-nya untuk pijet, baru umur 3 bulan sih, katanya emg rutin ke situ. Bliau jg cerita, anak pertamanya udh berusia 17 taun. Waaaw! Jaraknya jauh juga ya.. Yg bikin rada amazed adalah karena wajahnya si ibu ini gak kliatan kalo udh punya anak yg umur 17 taun. Mungkin nikah muda ya.. Entahlah, mau nanya kog ketoke kepo men.. 😀

Lagi ngobrol2 gitu, ada mbak2 yg saya kira anaknya Bude mbukain pintu kamar praktek pijetnya Bude. Kami dipersilakan nunggu di dalem kamar aja. Ya udah, saya ikutan masuk. Barengan buibuk yg bawa anak2 kecilnya, terus ada jg mbak2, sama seorang nenek yg katanya habis jatoh. Huks.. Kasian neneknya..

Beberapa saat menunggu, Bude pun dateng. Dan pasien2 pijet dieksekusi satu persatu sesuai urutan kedatangan. Lumayan lama jg nunggunya.. Dan berarti sebelum saya, nenek yg habis jatoh itu yg dipijet.

Nah, berhubung keingetan pertemuan minggu kemaren yg saya ketauan kebelet pipis, akhirnya saya keluar ke kamar mandi pas nenek dipijet. Saya pipis dulu aja, syapa tau ntar diprotes Bude lagi 😀 Selesai pipis, saya balik ke kamar pijet lagi.

Giliran saya dipijet harusnya setelah nenek tsb selesai pijet. Eh tapinya ada ibu2 yg kesrempet motor lg nganter anaknya sekolah, kesakitan gitu, susah jalan. Akhirnya bliau duluan yg dipijet, sama anaknya juga. Ya udah gakpapa nunggu agak lama lagi.. Yg penting pada sembuh.. Aamiin..

Buibu yg bawa anak2 kecilnya makin banyak yg berdatangan dan ikut antre di dalem kamar. Kalo yg udah slese pijet sih langsung keluar kamar ya.. Jadi ya, sebenernya orang yg di dalem kamar segitu2 aja.. Cuma ganti personel, ehehehe..

Tibalah giliran saya, dipijet2 perut bagian bawahnya. Tapi gak senyeri minggu kemaren sih.. Cuman ini gak diajak ngobrol sama skali sama Bude, beda sm minggu kemaren. Cukup krik krik juga yak 😛 Gak ada dipesenin juga suruh balik ke situ. Hanya satu kata yg terucap dari bliau, “Udah!”.

Iyah, udah gitu aja. Ya udah dong ya, giliran suami. Pas suami udh mapan (memposisikan diri) bwt dipijet, eh Bude keluar kamar kayaknya ada perlu apaaa gitu di luar. Lumayan lama lho, sampek suami krik krik dianggurin dan dikelilingi buibuk dan anak kecil. Kasian liatnya 😀 Akhirnya suami minta henponnya yg tadi disimpen sama saya, saking krik krik-nya nunggu.. *ketawa ngenes*

Beberapa saat kemudian, datenglah lagi Bude ke dalem kamar. Acara pijet2-an pun dilanjutkan. Ya kasusnya sama kayak saya, suami gak diajak ngobrol babar blas. Setelah selesai juga cuman dibilang “Udah!”.. Gak ada dipesenin suruh balik lagi. Ya udahlah ya.. Semoga aja emg gak perlu balik lagi ke Bude, karena udah positif tekdung!

Aamiin.. 🙂

Oiya, di hari Kamis ini juga, saya dan suami berikhtiar puasa, niatnya sih bwt membatalkan kalo2 sampe ada kata2, perbuatan, pikiran kami, ato malah ada yg sampek menyakiti orang lain dgn sengaja ato nggak, yg bikin kami jd lama punya keturunan. Kenapa kog kepikiran puasa kayak gini?

Jadi itu, saya lagi galau, terus kepo cari pengalaman orang2 yg senasib sama saya.. Akhirnya saya brosing2 dan terdampar di blog seseorang, dan bliau bercerita kalo punya temen yg udah lama gak dikaruniai keturunan, akhirnya temennya tsb beserta istrinya puasa, niatnya ya kira2 spt itu tadi. Gak lama setelah puasa, istrinya hamil.

Dan resep puasa itu dicoba sama sang pemilik blog. Dan Alhamdulillah, bliau juga hamil setelah nunggu 4,5 taun lamanya. Saya yg baca jd ikut excited. Seneng jg dengernya 🙂 Walopun emg semua sudah takdirnya Allah SWT kan ya.. Tapi Bismillah, dicoba aja, gak ada salahnya insya Allah.. Yg penting Lillahi ta’ala.. 🙂

Pesan dr blog tsb juga jangan terlalu fokus pada diri kita sendiri, tetapi ingatlah dan doakan juga orang lain. Karena doa yg baik insya Allah akan kembali ke diri kita sendiri 🙂

Karena saya kepo lagi, *eh, kepo itu kadang diperlukan lho.. 😛* saya brosing2 blog bliau, cerita semasa galau2nya belum dikasih keturunan (soalnya saya jd berasa ada temennya, hiks..), dan menemukan analisis bliau di sini. Suka sekali sama tulisan bliau tsb. Wajib baca ya! 😀 Tulisan tsb bikin saya gak galau berkepanjangan. Karena semuanya udah ditulis di Lauh Mahfudz, kapan kita lahir, kapan dapet jodoh, kapan punya keturunan, kapan kita mati. Kun Fayakun! Jadilah, maka jadilah ia.. Dan semuanya itu sudah menjadi skenario besarnya Allah SWT.. 🙂

Yah teruslah berjuang pejuang keturunan. Sebagai pengingat bwt diri pribadi juga, smoga kita selalu sabar, pasrah, tawakal, tetap optimis berusaha & berdoa. Kiranya Allah SWT akan mengabulkan doa2 kita semua.. Aamiin 🙂

Cemungudh eaaa..

Leave Comment

Your email address will not be published.