Konsul Kedua ke Obgyn

Setelah dieksekusi di meja radiologi, maka saatnya konsul kembali ke obgyn. Berbekal hasil lab sperma suami dan hasil tes HSG saya, kami pun berkonsultasi ke dr. Dyah. Hellooooo again, bu dokteeer.. ūüôā

Setelah beberapa waktu mengamati, menelaah, dan membaca hasil lab saya & suami, bliau menyarankan saya diperiksa sel telurnya, dan lagi2 USG Trans V! ūüôĀ Sedangkan suami dirujuk ke dokter spesialis andrologi karena walopun hasil lab spermanya normal (normozoospermia), tapi ada indikasi infeksi karena kadar leukositnya melebihi batas normal. Selain itu, ada faktor aglutinasi yg juga melebihi batas normal.

Oke deeh,, saya bersiap2 menuju kursi panas, pas mau sampai, liat ke transduser USG-nya. Alamaaak, bukan yg kemariiin.. Kog lebih gede kliatannya? Waduh, gimana nih.. >.< Tapi ya mau gak mau, diperiksa juga. Pas udah duduk, ternyata dokternya mau ngecek miss V dulu soalnya ada indikasi keputihan. Saya pun dipasangin alat cocor bebek untuk membuka miss V. Cocor bebek ini adalah alat yg sama yg dipake HSG saat akan memasang kateter ke rahim, jadi udh familiar karena pas HSG ketemu alat ini *googling sendiri ya, saya ngilu liatnya apalagi mau di-post gambarnya di sini). Bu dokter periksa2 saya, terus bilang, iya nih ada sedikit keputihan, ntar diresepin obat aja.

Setelah itu, dilepaslah si cocor bebek, dan dimulailah “USG intip” untuk pemeriksaan sel telur pake transduser yg lebih gede dari pas konsul pertama! Bener aja pas transduser-nya masuk, berasa clekiit.. sakit sih, tp ya gak lama2. Habis itu diperiksa2 ukuran sel telurnya, normal Alhamdulillah.. Pas transduser-nya keluar, clekiiiiit lagiiii… Haduuh.. Perjuangan bener ūüôĀ Hiks2, rada2 trauma sama transduser yg ini -_-

Selesai USG intip, barulah kembali duduk di kursi depan meja bu dokter. Diresepin Bactesyn untuk keputihan, Folavit, dan Eturol (vit. E). Dan dipesenin, “Balik lagi untuk kontrol setelah 3x siklus haid ya…”

Ok dok, Insya Allah.. ūüėÄ

Habis itu langsung nebus resep, tapi Eturol-nya lagi kosong jd cari di apotek luar RS deh. Dan selesai bayar, kami pun pulang.. ūüėÄ

Selanjutnya, persiapan konsultasi ke dokter spesialis andrologi.. Gantian, kali ini giliran suami. Mwahahahaha.. *apasih.. ūüėÄ

Summary

  • Adanya kadar leukosit yg berlebih pada hasil lab sperma kemungkinan menunjukkan infeksi saluran reproduksi. Oleh karenanya, dirujuk ke dokter spesialis andrologi.
  • Total biaya konsul (termasuk USG intip, dan obat2an kecuali Eturol) sebesar Rp 712.850,-

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *