Mendadak Insem

Nyanyi dulu aaah.. Dan terjadi lagiii… Kisah lama yang terulang kembaliii… Hiks hiks,,, kejadian lagi si tamu bulanan dateng di tanggal 25 ato 26 Oktober 2017 kmaren.. Uhuhuuhuuu

Gak jelas, soalnya bleeding-nya baru mulai tgl 26, sedangkan tgl 25 masih netes2 aja ketika BAK.

Jadi sesuai postingan kemaren kalo saya haid lagi, diminum Profertil-nya dengan dosis 1×2 tablet sehari, yg mana sekali minum 2 tablet langsung. Diminum hari ke-2 haid, which is saya ngitungnya hari pertama haid adalah hari di mana saya mule bleeding (26 Oktober 2017). Jadi saya minum Profertil dimulai tanggal 27 Oktober 2017 sampai 5 hari kemudian yaitu tgl 31 Oktober 2017, selalu diminum sekitar jam 9 malam pas mau tidur..

Berhubung obat nya pak suami juga udah habis, dan udah dikasi surat pengantar untuk cek sperma lagi, maka pada tanggal 3 November 2017, kami berdua ncus ke RS YPK (oh iya.. RSIA YPK dh ganti jadi RS YPK, dan baru ngeh gara2 baru liat banner-nya pas di RS :P)

Jum’at, 3 November 2017

Nyampe RS langsung daftar bwt ke lab untuk keperluan ceki2 sperma 😀 Terus ke lab dan ketemu lagi sama ibuk suster yg sama dgn 2x cek sperma sebelumnya. Hehehehe, sampe apal kayaknya si ibuk ituh.. Gak lama kami dipanggil dan diantar ke ruangan untuk setor sampel sperma. Ibuk susternya selalu bilang agar jangan lupa kunci pintu 😛

Fast forward……………………………….

Sperma udah ada di dalam wadahnya dan siap diantarkan ke lab. Ncus deh ke lab nganter sperma. Habis itu bayar2 dan pulang.. Oiya, hasilnya sekalian dikonsulkan ke androlog-nya di hari Senin-nya, yaitu tgl 6 November 2017.

Senin, 6 November 2017

–ke OBGYN–

Hari Senin ini pas banget hari ke-12 haid *kalo emg hari pertama haidnya tgl 26 Oktober ya.. 😀* Hari ini juga saya datang ke obgyn dr. Dyah Irawati, Sp.OG. Ke RS-nya dianter suami. E lah dalah di jalan dh deket RS, suami tiba2 keingetan blm matiin kompor pas saya td ngrebus herbal *iya, saya dan suami jg berusaha promil dgn minum rebusan rumput kebar yg dari Papua itu lhoo…*. Nah, ceritanya itu kami lupa kalo lg ngrebus rumput kebar ini, dan kami tinggal gitu aja ke RS. Astaghfirullah.. T_T

Alhamdulillah-nya masih diingetin Allah SWT kalo blm matiin kompor. Hiks2.. Ini udh kejadian kedua kalinya, dulu pas mau ke Plaza Semanggi jg gitu. Keingetan di jalan kalo blm matiin kompor *waktu itu saya yg inget*, ya sama juga lagi ngrebus rumput kebar.. Hiks hiks.. Makin tua.. Makin pelupa..

Akhirnya saya di-drop dulu di RS biar cptan daftar dan suami langsung pulang lagi bwt matiin kompor. Habis matiin kompor, rencananya suami langsung balik lg ke RS. Hiks, perjuangan banget ya.. Saya daftar ke bagian pendaftaran pasien dan dapet no. urut 4. Dokternya jg blom dateng. Jadi habis ditimbang n diukur tensi sama suster, saya duduk di dkt ruang prakteknya bu dokter sambil nggu suami dateng.

Terus suami ngirim foto panci yg udh agak2 gosong gitu ke WA saya.. Huaaaa.. Kalo td gak diingetin Allah, apa kabar itu kontrakan? T_T Terus suami ncus lagi ke RS. Singkat cerita… Nyampe jg pak suami di RS YPK. Alhamdulillah-nya gak kena macet. Terus doi cerita kalo udah ada bau gosong2 gitu di blakang (kompor/dapur masaknya emg ada di halaman belakang kontrakan). Haduuwh, kacau bgt deh.. 🙁

Adzan Dhuhur berkumandang dan dokternya jg blum dateng, jadi saya dan suami memutuskan untuk sholat Dhuhur dulu di musholla RS. Selesai sholat, ternyata udh ada pasien yg masuk ke ruangan bu dokter. Alhamdulillah.. Dan setelah melewati 2 org pasien tibalah giliran nama saya dipanggil. Kami berdua pun masuk.

Seperti biasa disambut dgn ramah oleh bu dokter, dan saya langsung curhat kalo haid dtg lagi tgl sekian bla bla bla endebre endebre. Singkat kata, langsung diminta cek sel telur lagi, mau liat Profertil-nya kmaren ngefek ato nggak. *yaaah, kursi panas lagi, hiks2..* Tabahkan hatiku Ya Allah..

Set set.. Ceritanya saya udh siap dieksekusi bwt USG Trans V. Dgn cekatan bu dokter memeriksa saya, daaaaan.. Jeng jeng jeng! Di sebelah kanan cuman kecil aja sel telurnya, tapi begitu lihat yg sebelah kiri.. Alhamdulillah.. Ada 4 bergerombol, yg 2 udh gede, sekitar 20 – 21 mm gitu.. Sampe dibilang dokternya, “Wih ini cakep banget sel telurnya, baguuus, gedeee..” Dan langsung tiba2 bu dokternya bilang, “Kita coba inseminasi aja ya buu..”

Jegeeeeerrr… Bagaikan petir di siang bolong saya dengernya. Emang sih udah ada feeling bakal ditawarin insem, tp bukan di pertemuan kali ini. Saya mikirnya paling masih bulan depan ato nanti2 kalo emg udh mentok cara alami gak berhasil2. Eh ternyata malah langsung on the spot ditawarin insem. Dan waktu itu yg ada di pikiran saya adalah, masa iya sih saya gak bisa pake cara alami.. Hiks2.. Sedih.. Udah gitu, maleeees bgt rasanya mbayangin bakal ketemu sama cocor bebek dan kateter lagiiii.. Astaghfirullah.. T_T


~ INTERMEZO ~

INTRAUTERINE INSEMINATION (IUI)

Yg belum tau inseminasi, berikut penjelasannya:

“Inseminasi adalah teknik dalam dunia medis untuk membantu proses reproduksi dengan cara memasukan sperma yang telah disiapkan ke dalam rahim menggunakan kateter.

Cara ini bertujuan membantu sperma menuju telur yang telah matang (ovulasi) sehingga terjadi pembuahan. Inseminasi itu pembuahan alami, jadi sperma kita ambil dari suami kemudian dibersihkan (preparasi) lalu dimasukkan ke rahim istri dan sperma berjalan sendiri menuju indung telur sehingga pembuahan terjadi alami.

Inseminasi adalah proses reproduksi dengan memasukkan sperma yang paling bagus kualitasnya ke dalam rahim. Untuk memilah sperma terbagus ini, tim laboratorium lah yang melakukan pemilahan.”

~ https://klinikbayi.com/2015/09/27/program-kehamilan-inseminasi-permasalahan-prosedur-dan-biaya/ ~


 

Terus susternya bu dokter yg gak kalah semangatnya, bilang gini, “Wah kalo jadi, bisa kembar itu bu..” Dokter menimpali, “Insya Allah, aamiin..” Saya yg masih menggalau gara2 males ketemu cocor bebek dan kateter, sempet ngomong, “Pengen alami dulu sih dok..” Tapi dokternya bilang, “Sayang lho bu. Udah cakep bgt itu sel telurnya..”

Akhirnya saya bersih2 dan pake celana terus menghampiri suami yg lagi duduk di kursi dpn meja dokter. Saya tanyain ke doi, gimana? Katanya sih, “Ya terserah tayangku aja..” *manggilnya emg pake kata tayangku 😛 ihihiiihi.. jadi malu* Hmmm… Masih menggalau..

Di saat masih menggalau itulah, dokter ngasih surat pengantar bwt suntik pemecah telur (Ovidrel) dan pengantar ke lab bwt daftar tindakan inseminasi. Kata bliau sih, kalo emg misalnya jadi insem, kan udh dikasi pengantar tuh, jd besok tinggal dateng aja ke IGD buat suntik Ovidrel, terus daftar ke lab. Nanti prosedur insem-nya sendiri akan dilakukan oleh bu dokter sehari setelah suntik Ovidrel itu. *belakangan saya baca, sel telur akan lepas 36 jam setelah Ovidrel disuntikkan*

Okelah dok,,, kami pun pamit dan say gudbye ke bu dokter dan susternya.. Setelah keluar ruangan malah tambah galau.. Huhuhuu.. Terus kami bayar2, berhubung gak diresepin obat apa2, jadi jatohnya murah dibanding kontrol sebelom2nya.. Yeiiiy..

Akhirnya kami ncus dari RS dan makan siang di Daeng Tata Tebet.. Habis makan, langsung pulang krn sore harinya mau sowan ke pak dokter andrologi.

–ke ANDROLOG–

Singkat cerita, kami balik lagi ke RS YPK sore harinya. Berangkat dari kontrakan sekitar jam setengah 5 lewat. Nyampe RS langsung daftar lagi, dan ternyata sama dapet no. urut 4. Gak lama dokternya dateng, tapi kayaknya udh ditunggu sama orang2 yg lagi audit *kayaknya lho yaaa..* Soalnya RS dr pagi rame bgt, suster dan petugas2 administrasinya sibuk sliwar sliwer dan cukup heboh.. 😀 Jadinya musti nunggu lagi sampe orang2 yg saya curigai sbg auditor kluar dari ruangan pak dokter.

Setelahnya, 1 pasien sebelum kami dipanggil masuk duluan. Dan gak lama2 juga sih.. Baru deh giliran kami dipanggil, lagi2 yg manggil adalah ibuk suster yg bolak balik ngeladenin kami kalo mau cek sperma 😀 Hahahaha..

Pas ketemu pak dokter, dibilangin kalo hasilnya udh jauh lebih bagus dibanding tes2 sebelumnya. Aglutinasi alias penggumpalan sperma dh sangat jauh berkurang, tapi sperma yg geraknya sangat gesit (jalannya cepet n lurus) masih agak kurang, yaitu cuman 10% (normal sekitar 25%). Jadi masih diresepin obat lagi sama pak dokternya. Dan lagi2 dibilang, “Ini gak menghalangi terjadinya pembuahan lho.. Kalo habis ini belum isi juga, langsung tes ASA ya.. Saya kasih pengantarnya.” Gitu kata pak dokter..

Suami juga nanya perihal tawaran insem dr obgyn saya. Pak dokter bilang, “Iya, gakpapa.. Kalo mau insem dulu boleh, mau tes ASA dulu jg boleh.. Tapi kalo setelah insem masih juga belum berhasil, ada kemungkinan di antibodinya. Makanya perlu tes ASA.” Bwt yg belum baca postingan sebelumnya, tes ASA ini dilakukan untuk mengetahui antibodi antisperma pada tubuh istri. Jadi tesnya adalah mempertemukan darah istri dgn sperma suami. Terus dilihat ada penggumpalan2 apa nggak. Kadarnya seberapa tinggi.. Kalo melebihi batas normal, maka perlu diobati dengan terapi. Yah gitu deh yg saya pahami..

Pak dokter sudah membuatkan surat pengantar ke lab untuk tes ASA. Lalu bliau menuliskan resep buat suami. Habis itu kita pamitan ke pak dokter dan ibuk susternya. Nebus resep obat suami, dan bayar2.. Eng ing eeeng.. Mencapai 2 jetiii  Alhamdulillah-nya Allah mampukan.. T_T

Obat yg diresepin adalah Lexa 500mg, Q10 DS, dan Plasmin Tab. Khusus yg Q10, kalo gak salah diresepin 20 butir, tapi cuman ada 10 aja stoknya di apotek RS, jadi kami dikasih copy resep yg Q10.

Habis itu, kami pulang deh..

Eh di luar RS, suami lirik2 ke arah sebrang. Saya liat, terus langsung nanya, kog lirik2 ke sana? Laper yaaa.. Hahahhaa.. Ada food court percis di sebrang RS. Kami makan dulu di situ sebelum pulang ke kontrakan. Saya pesen pempek, suami pesen sate. Enaaak lhooo, aseliiiik..

Nyampe kontrakan kembali menggalau…

……………………………………………….. minta petunjuk Allah SWT…………………………………………………..

Sepertinya agak lebih condong ke ngikutin saran bu dokter obgyn untuk insem. Pertimbangannya karena udh sejauh ini programnya, sayang gak dilanjutin.. Selain itu, blm tentu kalo besok2 saya minum Profertil lagi, saya bisa dapet > 1 sel telur yg ukurannya bagus. Padahal Profertil itu jg gak aman bwt dikonsumsi jangka panjang, bisa bikin kista. Hikkksssss… Terus pertimbangan selanjutnya karena hasil cek sperma suami menunjukkan perbaikan yg signifikan (aglutinasi berkurang banyak) dan juga pak dokter andrologi-nya bilang gakpapa kalo mau insem.

Dan di atasnya lagi, ada pertimbangan yg paling penting. Yaitu.. Kog kayak gak bersyukur bgt yah, pejuang TTC yg lain malah banyak yg sampe suntik ini itu dgn usaha yg jauh lebih berat bahkan, buat nggedein ukuran sel telur. Nah saya yg istilahnya “cuman” minum Profertil 1×2 tablet sehari, Alhamdulillah ada 2 sel telur yg gede2, masa’ gak mau lanjutin usaha lewat insem? Yah emang mungkin tingkat keberhasilannya gak begitu besar, yaitu sekitar 15-20%. Tapi kan apa salahnya dicoba ya..? Masa’ gara2 takut cocor bebek dan kateter terus jd mundur.. Hiks hiks 🙁

Berdasarkan pertimbangan2 tsb, akhirnya saya dan suami insya Allah berniat untuk insem. Makanya pada hari…

Selasa, 7 November 2017

Kami datang lagi ke RS YPK. Pagi2. Karena suami mau ngejar ke kantor. Minggu2 kmren banyak meeting di luar soalnya, jadi jarang setor muka ke kantor 😛 *iyalah, ada rasa gak enak ya, emgnya kantornya simbah 😀* Saya berencana suntik Ovidrel, kan dh dikasih surat pengantar dari bu dokter.

Nyampe RS, langsung daftar di depan IGD, karena di situ ada meja administrasi. Langsung bilang keperluannya mau begini begini. Ehhhh, ibu2 administrasinya pake telpon sana sini segala. Saya jd bingung, emgnya gak pernah ada pasien yg mau suntik Ovidrel apa ya, kog pake nelpon2 bagian/departemen lain.. Daaaaaaan ibunya bilang, “Mmmm, Bu, ini tindakannya mau di mana ya?”. Saya bilang, “Kmaren katanya suruh langsung ke IGD aja, Bu.” Nah ibunya bilang, “Ooooh, kalo ke IGD, daftar di meja pendaftaran bu, nanti dikasih nomer antriannya. Soalnya di sini untuk yg rawat inap. Makanya saya bingung. Hehehhe..” Hwaaaaa,,, saya jadi maluuu.. Saya bilang, “Oh, maaf ya, Bu. Saya kirain di sini, soalnya persis di dpn IGD.” Saya tersenyum malu terus bilang makasih dan ncus ke meja pendaftaran tanpa toleh2 lagi.

Selesai daftar, saya dapat no. urut 2. Terus duduk di dpn IGD. Untung ketutupan sama barang2 di atas mejanya ibu administrasi rawat inap tadi. Kalo keliatan kan, malu saya bisa berlanjut. 😛

Beberapa saat kemudian, nama saya dipanggil. Suami tunggu di luar. Suster meminta saya berbaring sambil menunggu diambilkan Ovidrel-nya. Suster yg lainnya lagi mengukur suhu tubuh dan tekanan darah saya. Gak lama, suster yg ambil Ovidrel dateng, dan nanya gini, “Bu, sudah diinfokan mengenai biayanya belum sama dokternya?”. Saya bilang belum. Terus suternya bilang, “Jadi ini sekitar 1 jt, Bu.” Saya bilang, “Ooh iya, gakpapa.”

Gak lama dokter IGD-nya dateng, tapi cowooook.. Hiks2.. Masih muda gitu.. Bliau mriksa2 saya pake stetoskop, dan nanya2 ada keluhan apa nggak. Saya bilang gak ada sih.. Suster yg tadi terus bilang, nanti disuntiknya di bawah pusar, dan gak spt suntikan biasa yg ke dalam, tp ini agak miring krn cuma di bawah kulit aja nyuntikinnya. Ugh, jadi tegang..

Akhirnya saya dieksekusi di bawah pusar. Eh pak dokter IGD-nya masih di situ. Jadi bliau ngawasin aja gitu pas saya disuntik sama susternya. Gimana rasanya? Risih diliatin cowok T_T Tp mo gimana lagi.. Yg tugas jaga ternyata cowok je..

Duuuh, bukan itu yg ditanyain.. Gimana rasanya disuntik? Ooooh.. Susternya Alhamdulillah pinter nyuntiknya, gak kerasa sakit. Padahal saya yg udah tegang gitu gara2 dibilang akan disuntik di bawah kulit. Ehehehehe.. Dan saya baru kerasa perih sedikit di titik penyuntikan setelah adegan suntiknya selesai, mungkin obatnya mulai bereaksi. 😀 *sotoy*

Alhamdulillah agenda suntik Ovidrel berjalan lancar. Saya keluar ruangan IGD, tak lupa bilang terima kasih ke pak dokter dan suster, lalu menghampiri suami di luar. Habis itu kami bayar2.. Pas bayar itu, suster yg meriksa suhu dan tekanan darah saya dateng, rupanya kelupaan minta TTD saya. Saya diminta TTD dulu.

Proses bayar2 selesai, dan kami menuju lab untuk daftar tindakan insem. Ketemu sama mbak2 petugas lab dan dicatet sama bliau untuk tindakan insem jam 12.00. Terus diminta dateng keesokan harinya tgl 8 November 2017, jam 10-an karena sperma suami mau diambil dulu dan dipilihin yg bagus2, istilahnya washing. Setelah kami oke-in, kami pun pulang..

Deg degan euy.. Keinget HSG dulu.. Hiks.. Sabar.. Sabar.. Smoga berbuah manis. Aamiin.. 🙂

 

Summary

  • Biaya cek sperma suami Rp 525.000,-
  • Biaya kontrol obgyn Rp 360.000,-
  • Biaya konsultasi andrologi plus obat endebre endebre total sebesar Rp 2.013.246,-
  • Biaya suntik Ovidrel plus jasa penyuntikan total sebesar Rp 1.168.838,-

 

Leave Comment

Your email address will not be published.