The Two-Week Wait

2 minggu berlalu sejak insem tgl 8 November 2017, Duphaston-nya jg sudah habis. Maka, saatnya trima rapot dong ya.. Hari ke-15 pasca insem, iseng2 testpack, daan seperti sudah bisa diduga sebelumnya, cuman garis 1 aja yg kluar. Hmpph.. 2 hari ditungguin lagi, si merah belom dateng, coba testpack lagi, dan masih sama cuman 1 garis. Hiks, hiks.. Harapan mulai menipis.. Biasanya kalo udah gini, rapot merah bakal dateng :'(

Siangnya.. Kan bener kaaan.. Kluar jg itu si flek coklat. Eits, tp kog masih dikit ya.. Ya udahlah, masih ngarep itu darah implantasi embrio. Saya pergi ke Plaza Semanggi, blanja2 di Foodmart sama suami. Pulangnya ngecek pantyliner, yah tambah banyak fleknya. Mulai mengikhlaskan.. Gejala2nya jg sih mirip2 mau haid, pinggang belakang pegel banget, kram perut, keputihan. Cuman yg agak bikin optimis dan ge-er adalah kram perut yg ringan, keputihan yg lebih banyak dari biasanya, dan suka keliyengan. Ehehehe..

Sorenya, pas BAK netes jg darahnya. Akhirnya berlapang dada. Insya Allah ini jalan terbaik dari Allah SWT. Sedih? Pasti.. Pake nangis2 bombay gak? Alhamdulillah udah gak nangis lagi. Pas laporan ke suami kalo insemnya gagal, eh, malah suami yg berkaca2. Jadi ikut sedih.. Ehehehehe.. Mellow skali..

Sesuai rekomendasi dokter andrologi-nya suami, maka saya perlu dites ASA (Anti Sperm Antibody) utk tau apakah saya ini alergi sperma. Jangan2 prajurit2-nya pak suami ditumpas habis semuanya, makanya jd gak bisa membuahi.

Udah dikasih surat pengantarnya sih. Tinggal ncus ke lab kalo obatnya pak suami udah habis..

Tapi saya dan suami sebenernya masih maju mundur mau tes ASA, soalnya kan ASA ini katanya masih pro kontra. Jadi gak semua dokter kandungan menganut paham ASA tinggi bikin susah hamil. Dan yg bikin beratnya adalah terapi untuk menurunkan ASA yaitu dgn PLI (Paternal Leukocyte Immunization) di mana sel darah putih suami disuntikkan ke istri, musti diimbangi dgn pantang konsumsi makanan yg menyebabkan antibodi meningkat. Jadi, sebelum terapi PLI nanti dites dulu pake FRT (Food Response Test), buat nyari tau sebenernya kita itu alergi makanan apa aja sih. Misalnya aja ternyata diketahui kalo kita alergi sama ayam. Lho tapi kog gak pernah muncul tanda2 alerginya, kayak gatel2 dsb? Nah, itu kayaknya karena tubuh udah ngebentuk antibodi bwt ngelawan alergi tsb, jadi gejala yg macam gatel2 dsb itu gak sampe muncul.

Selain berat di pantangan makan, beratnya lagi adalah pada waktu berhubungan dgn suami, musti pake pengaman dulu sampe terapinya dinyatakan lulus. Kenapa? Karena logikanya kalo tubuh istri dgn ASA tinggi tetap terpapar sperma, maka tubuh akan tetap membentuk antibodi yg akan memerangi sperma2 tsb. Jadi intinya, tubuh dibikin “lupa” dulu sama si sperma. Gitu lho..

Yah, sedih yak mbayanginnya. Kayaknya bakalan lama lagi nih mulai promil-nya. Karena kalo sampe ketauan ASA-nya tinggi, maka kudu ikut minimal 3x PLI yg jarak antar PLI-nya sekitar 3 minggu. Itu baru minimalnya ya.. Ada yg sampe 6-7x PLI baru dapet nilai ASA yg normal. Itupun kudu dibarengin diet ketat, dgn pantang makan makanan yg bikin alergi. Huhuhu…

Tapi yg namanya rejeki yah, cuma Allah yg tau kapan waktu yg tepat. Bisa aja kalo emang ASA-nya tinggi, kun fayakun bisa hamil dan sehat terus sampe launching debay-nya. Wallahu a’lam..

Makanya masih maju mundur nih. Palingan mungkin tetep tes ASA, tapi kalo ketauan tinggi belum tentu langsung ikutan PLI. Mahal juga soalnya. Nabung dulu kali ya, sambil ikhtiar dgn cara lain. Cara apakah itu? Nantikan di siaran selanjutnya..

Doakan kami ya.. 🙂 Sukses jg buat temen2 TTC di luar sana. Smoga Allah segera mengijabah doa2 kita semua. Aamiin.. 🙂

Terima kasih..

Leave Comment

Your email address will not be published.