DRI & First PLI

Brace yourself, Kawan! It’s gonna be a looooong story.. ūüėÄ

Tes respon imun yang belakangan saya tau kalo istilahnya adalah DRI (Diagnosa Respon Imun), baru saya jalani hari Selasa, 6 Februari 2018 yg lalu. Seperti diberitakan di postingan sebelumnya, bahwa saya dan suami dijadwalkan DRI pada pkl. 15.00 WIB, tapi diminta datang lebih awal.

Eh, nanya dong.. Kog suami ikut juga? Bukannya DRI cuman buat istri aja ya? Lagian kog diminta datang lebih awal? Why, why, why?

Jadi gini ceritanya, jadwal DRI-nya sendiri memang jam 3 sore, tapi pada prosesnya DRI ini membutuhkan sampel sperma suami buat dites alergi juga. Jadilah biar gak molor2 waktunya karena kan ada beberapa pasien dalam sehari, makanya diminta datang lebih awal buat setor sampel sperma. Gimana, udah jelas kan?

PERSIAPAN DRI & PLI 1

Okeh, saya dan suami berangkat dari kontrakan jam 13.30, nyampe RS Budhi Jaya sekitar jam 2 kurang dikit. Terusnya saya daftar dulu jadi pasien baru, karena kan DRI ini ada proses konsul dengan dokternya, beda sama Pra-PLI yg untuk suami kemaren. Sedangkan suami mengambil hasil Pra-PLI-nya dgn membawa lembaran bukti pengambilan Pra-PLI ke Lab Andrologi. Belum juga saya kelar nulis2 di form pendaftaran pasien, suami udah dateng lagi. Katanya, “Tadi langsung ditawarin buat PLI 1, gimana kira2, mau nggak?” Saya masih bengong2, “Oh bisa sekarang toh? Coba liat hasilnya..” Alhamdulillah, suami dinyatakan sehat melalui uji sampel darahnya. Jadi insya Allah aman buat langsung suntik PLI. Ya udah, akhirnya saya iyakan saja buat PLI 1 mumpung dah di RS juga kan ya, daripada bolak-balik.

Beberapa saat kemudian, proses pendaftaran pasien baru, kelar juga. Kami dipersilakan menunggu di dekat ruangan dokternya, yg mana sebelahan sama Lab Andrologi. Oiya, berhubung jadi mau PLI 1, kami daftar dulu ke Lab Andrologi. Bapak petugas lab ini sama kayak yg nanganin Pra-PLI kemaren, kayaknya emang khusus bwt Lab Andrologi deh. Saya jadi teringat sama ibuk petugas Lab Andrologi-nya RS YPK ūüėÄ Suami kemudian diambil darahnya, kali ini agak banyak, sekitar 10-15 cc, kalo pas kemaren Pra-PLI cuman 5cc-an aja. Nah, sekitar jam 14.30, kami diantar oleh si bapak untuk setor sampel sperma.  Oiya, ruangan setor spermanya ada di Lt. 3, jadi naik lift bwt ke sananya. Sama bangetlah kayak di RS YPK.

Seperti biasa, dikasih peralatan wadah sperma dan handuk, etapi ini dapet sabun juga. Terus kami diminta mematikan saklar lampu penanda ruangan occupied, kalo udah selesai dan keluar ruangan. Dan tak lupa diminta kunci pintu. Beberapa saat kemudian……………………………………………………………. Yah intinya mah udah kelar, terus kami matikan saklar lampu dan turun lagi ke Lt. 1 menuju Lab Andrologi buat setorin sampel sperma tsb.

CERITA DRI

Sekitar jam 15.20, dipanggil masuk ke ruangan DRI. Waktu itu dgn dr. Retno Wijayanti. Pertama ditanya2 dulu, ada alergi apa yg selama ini dirasakan, ya saya bilang..

Saya    : “Kalo dingin biasanya gatel2 ato bersin2, kalo kena debu juga bersin2.”

Dokter : “Kalo makanan gimana?”

Saya    : “Oiya, waktu itu pernah makan ikan kalo gak salah makerel, Dok.. Terus muncul bercak2 ungu di paha, tapi gak gatel.”

Dokter : “O gitu, tapi lama gak itu munculnya?”

Saya    : “Nggak sih Dok, sehari udah ilang kog..”

Dokter : “Oke, sekarang Ibu berbaring dulu ya..”

Saya pun tiduran di kasur periksa, sambil dokter nyiap2in alatnya. Sebelum dimulai, saya dipersilakan meludah di selembar tissue, gak tau jg buat apa itu sampel ludahnya, yg jelas sama bu dokter, itu tissue-nya ditaro di dalam wadah gelas kecil, terus diberikan ke susternya. Mestinya saya tanya ya waktu itu.. *sigh* Terusnya saya berbaring dengan posisi kaki dan tangan lurus, berusaha rileks, terus diselimutin selembar kain sama susternya.

Mau cerita nih.. *Lha emangnya dari tadi ngapain kalo gak cerita???* Hehehehe, jadi DRI ini pake alat bioresonance, yg bentuknya kayak antena ada parabola kecil di ujungnya, terus di ujung satunya kayak tersambung ke alat mirip bolpen gedhe, dan banyak tabung2 kaca berukuran kueciiiiil berjejer2, berisi alergen yg akan dites. Kira2 mirip kayak gini lah..

Cuman posisi saya waktu itu tiduran di kasur. Antena parabola-nya itu didekatkan ke bagian lengan bawah, dan bolpen gedhenya ke tabung2 kaca. Apa yg dirasakan kemudian? Hohoho.. Terasa banget kayak ada medan magnet muter2 di sekitar lengan bawah. Katanya sih, kalo antenanya itu geraknya naik turun (vertikal) berarti ada alergi, kalo geraknya kanan kiri (horizontal) berarti aman/tidak alergi. Hasilnya gimana?

Tadaaa.. Ini nih hasil DRI saya..

Banyak ya, yg jelas, kalo dah masuk kategori sedang dan berat mending dihindari sama sekali, tapi kalo ringan, dikurangin aja frekuensinya. Yg bikin saya heran, ternyata saya alergi sama kacang kedelai, mana masuk kategori berat lagi.. Berarti tahu, tempe, kecap, susu kedelai, dan semua turunan kacang kedelai dihindari dulu. Huhuhuhu, padahal saya kan pecinta tempe dan tahu isi.. :'(

Yg lebih “menakjubkan” lagi, terbukti kalo saya alergi sperma, bisa dilihat di bagian alergen seminal. Juga termasuk alergi berat. Huhuhuhu.. Sempet ditawarin dokternya buat terapi, 2 minggu sekali. Katanya banyak pasiennya juga yg pas PLI sekalian terapi bioresonance ini. Tapi kog kayaknya mehong ya, blom nabung euy.. Kayaknya saya skip dulu deh terapi bioresonance ini. Lanjutnya, saya kluar ruangan udah sekitar jam 4-an sore. Terus, dianter susternya buat daftar ke Poli Andrologi dgn dr. Indra G. Mansur. Wah, ini langsung di-njuss suntik PLI 1 sama pak dokternya langsung.

CERITA PLI 1

Tunggu punya tunggu, berasa lamaaaaaa banget, sampe jam 16.45-an, karena saya n suami blom sholat Ashar, dan suami kan kudu mandi wajib dulu ya gegara habis setor sampel sperma, jadinya saya bilang ke suami pulang dulu aja buat mandi n sholat Ashar. Di situ suami agak nyesel juga sih, knp gak skalian mandi wajib aja tadi di ruangan setor sampel sperma, kan kayak kamar rawat inap yg ada kamar mandinya gitu. Padahal juga udah disedian handuk n sabun. Dikirain antriannya dr. Indra sedikit n sebentar2. Hewhewhew.. Akhirnya suami pulang dulu.

Nah, menunggulah saya dgn perasaan resah dan gelisah blon sholat Ashar, nanya ke suster yg nunggu di meja pendaftaran, katanya gak tau giliran saya kapan. Nanti aja tanya sama suster yg di dalem ruang prakteknya dr. Indra. Gitu amat jawabnya.. ūüôĀ Nungguin suster yg dimaksud keluar ruangan, akhirnya saya nanya, giliran saya nomer berapa. Katanya sih, kayaknya nomor 7, terus dibilang sebentar ya, dan ditinggal masuk lagi.. Lama lagi saya nunggu, susternya keluar lagi, buat manggil pasien lain, saya bilang mau Asharan dulu. Dan baru dibilang suster kalo habis pasien yg ini giliran saya masuk. Duh, ya Allah dah jam 5 lewat sikit!

Akhirnya baru sekitar jam 17.10-an saya masuk, ketemu dr. Indra dan dikira baru kali itu saya periksa. Mungkin pasiennya beliau banyak, jadinya gak hapal sama saya. Saya bilang mau PLI. Suster nyiapin suntikannya.

Dokter : “Itu darah siapa?”

Saya    : “Ya darah suami, Dok..”

Dokter : “Lho, suaminya mana?”

Saya    : “Pulang dulu, Dok, mau sholat Ashar..”

Dokter : “Oiya, suaminya udah saya resepin obat ya?”

Saya    : “Iya, sudah, Dok.. Minumnya 2x sehari.” (gak penting juga sih bilang minum 2x sehari, tp entah kenapa kata2 itu yg keluar ūüėõ )

Dokter membaca label yg tertera, Ny. Ninki, dan Tn. Andi Mappesona. Tapi dibilang Andi Mempesona.. *heard that a lot!!!* Hahahaha.. Ketawa semua deh.. Terus siap2 suntik, tangan saya dioles2in kapas yg dikasi alkohol. Kerasa adem, terus dokternya memperlihatkan suntikannya, saya mule jedag jedug, tp biar cepet kelar deh, blom sholat Ashar soalnya. Saya merem, gak brani lihat, dokter bilang agar saya mengepalkan tangan. Bismillah.. Cussss.. Masuklah itu suntikan, eh maaak, sakiiitttt.. Bukan apa2 sih, selain nyuntiknya di lapisan lemak bawah kulit (subkutan), lamanya itu loh, gak kelar2.. Trus saya disuruh membuka kepalan tangan. Dan belum kelar juga tuh nyuntiknya.. Dan pas mau dicabut jarum suntiknya, disuruh kepalin tangan lagi.. Masih berasa senut2..

Duh,, demi ya.. T_T

Selanjutnya, saya dijadwalin untuk PLI 2, sekitar 2-3 minggu lagi.. Padahal info2 sebelumnya yg saya dapat, 3-4 minggu. Saya juga diberikan lembar pengantar yg tercantum jadwal suntik PLI 2. Jadi karena kemaren tgl. 6 suntik, maka jadwal berikutnya tgl. 20 (jarak 2 minggu) atau 27 Feb. 2018 (jarak 3 minggu). Dan boleh langsung ke Lab Andrologi aja, sama petugasnya. Fiuuuh.. Saya keluar ruangan dan gak lupa bilang makasih ke pak dokter dan susternya.

Langsung buru2 ke meja kasir. Nyerahin lembar tagihan. Eh, bayarnya jg ngantri 1 orang lagi. Makin gelisah karena dah hampir jam 17.30.. Akhirnya giliran saya bayar tiba juga. Uncchhh, ini juga kenapa gak ditinggalin kartu debit ATM tadi sama suami.. Jadilah bayar pake kartu saya dulu.. *ketawa ngenes dahulu, reimburse ke suami kemudian* Habis bayar, saya juga gak langsung menuju ke mushola, karena ternyata diminta untuk nyerahin copy-an tagihan berupa lembaran kuning ke Lab Andrologi. Ya udah, saya buru2 jalan ke Lab terus langsung ke mushola dekat IGD.. Ujan pulaaa.. T_T

Jam 17.30-an saya baru bisa sholat Ashar. Astaghfirullah.. Pelajaran buat saya, besok2 kalo daftar tanya giliran nomer berapa, jadi bisa mengira2 waktunya. Sistem antriannya gak dikasih nomor kayak di RS YPK gitu, jadi rada membingungkan..

Kelar sholat, suami dateng jemput saya.. Disamperin sampe ke mushola. Berhubung tanggung jamnya, jadi skalian nunggu sholat Maghrib aja baru cuss cari makan.. Sekitar setengah jam kemudian, setelah sholat Maghrib kelar, kami pun pulang. Eh.. Cari makan ding! Ke mana? Ke Bakso Boedjangan, Tebet..!!! Bakso di JKT favorit saya so far. Apalagi pake tetelan wagyu-nya..

Cobain deeeeh!

Yak kira2, itu dulu ceritanya.. Udah panjang banget yak! Maaf kalo bikin sakit mata, tapi smoga bermanfaat infonya.. ūüôā Insya Allah ketemu lagi di PLI 2.

Cyuu..

Summary

  • DRI menggunakan bioresonance atau tes gelombang.
  • DRI untuk PLI menggunakan sampel sperma suami. Diharapkan datang lebih awal dari jadwal yg telah ditentukan.
  • Hasil DRI berupa keterangan bahwa pasien mengalami alergi berat, sedang, ringan, atau tidak alergi terhadap alergen2 yang diujikan.
  • Untuk kategori alergi sedang dan berat, dihindari dulu zat alergennya selama terapi PLI berlangsung. Untuk kategori alergi ringan, dikurangi frekuensinya.
  • Total biaya untuk DRI (tindakan + konsul) adalah sebesar Rp 2.260.000,-
  • PLI 1 dan PLI berikutnya berjarak 2-3 minggu.
  • Total biaya PLI 1 (tindakan + konsul) adalah sebesar Rp 1.310.000,-
  • Total biaya keseluruhan (DRI + PLI 1 + kartu pasien baru) adalah sebesar Rp 3.580.000,-

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *