Pra-PLI untuk Suami

Nah, sesuai postingan kemaren, berhubung saya dan suami dirujuk untuk PLI di RS Budhi Jaya, maka pada hari Kamis, 1 Februari 2018, kami berkunjung ke sana. Kog gak di RS YPK Mandiri aja? Ya maunya si gitu, biar gak gonta-ganti RS kan ya? Etapinya di RS YPK belum melayani terapi PLI ini.. 🙁

Nah, singkat cerita jam setengah 5-an nyampe jugalah di RS Budhi Jaya. Masuk RS langsung menuju meja pendaftaran dan menyampaikan maksud kedatangan, sama mbak resepsionis-nya ditanyain surat pengantar, dan saya dikasih selembar form untuk pendaftaran pasien baru. Baru juga mau nulis data diri, mbak-nya bilang..

Si Mbak : “Eh, Bu, ini baru mau Pra-PLI kan ya?”

Saya     : “Iya, Mbak..”

Si Mbak : “Kalo gitu langsung aja ke Lab Andrologi-nya, Bu.”

Saya     : “Oh, gak usah daftar dulu, Mbak?”

Si Mbak : “Dicoba dulu langsung ke Lab, ya Bu..”

Saya     : “Ooo gitu.. OK, Mbak.. Makasih ya..”

Saya dan suami bergegas ke Lab Andrologi berbekal surat pengantar PLI yg tadi sempet dibaca mbak resepsionis-nya. Nah, jadi kalo tindakannya baru Pra-PLI (untuk mengetahui apakah darah suami bebas penyakit), maka tidak perlu daftar dulu jadi pasien baru. Langsung ncus aja ke labnya.

Sampai di lab, ternyata lab-nya mungil ya.. 😀 Ketemulah kami sama bapak petugas lab, dan langsung menyampaikan maksud kedatangan kami. Setelah proses catat mencatat yg dilakukan oleh si bapak, dilakukanlah proses pengambilan sampel darah suami. Suami sempet dibecandain dong, gak takut kan? Hahahha, saya mah cukup ketawa aja, soalnya biasanya saya yg ditusuk2 jarum, ini gantian suami. 😀 Singkat cerita, diambillah darah suami sebanyak 1 tabung yg akan diproses dan hasilnya selesai sekitar 3 hari.

Setelahnya, dilakukan pendaftaran step selanjutnya, yaitu pengujian respon imun istri. Booking jadwal dulu ceritanya, masih sama bapak petugas lab tsb. Saya dan suami sepakat untuk melaksanakan tes respon imun insya Allah pada hari Selasa, 6 Februari 2018 pkl. 15.00 WIB. Durasi tes mungkin sekitar 1 jam.

Saya iseng tanya dong..

Saya       : “Nanti cara tesnya diapain, Pak?”

Si Bapak : “Nanti pake tes gelombang, Bu.”

Saya mbatin, apaan tuh tes gelombang? Saya gak mudeng gimana prosedurnya.

Saya       : “Ooo, bukan yg ditusuk2 jarum itu ya, Pak?”

Si Bapak : (sambil ketawa) “Bukan, Bu.. Kita di sini gak menyakiti pasien kog, Bu.. ”

Saya       : (dalam hati, Alhamdulillah.. 😀 ) “Hehehehe, saya kira pake ditusuk2 jarum gitu, Pak.”

Si Bapak : “Lho, ibu sebelumnya pernah dites alergi gitu, Bu? Kog tau ada cara yg ditusuk2 gitu?”

Saya       : “Oh, nggak, Pak.. Saya baca2 di internet, kan cari2 info dulu, Pak.. 😀 ”

Si Bapak : “Oooo..”

Nah, jadi tes respon imun yg di RS Budhi Jaya ini katanya pake gelombang. Jadi bukan cara yg ditusuk2 jarum itu lagi. Dan nanti ada sekitar 60 jenis alergen yg akan dites, termasuk juga sperma suami. *Kebayang gak sih kalo pake tes yg ditusuk2? 60 alergen lhooo.. Berapa kali tusuk nanti, hehehew..* Jadi, diharapkan kaminya dateng agak awal untuk setor sampel sperma dulu. Begitu ceritanya.. 🙂

Terus, kami diberikan lembaran invoice untuk dibayar di kasir. Tagihannya sebesar Rp 1,1 jt. Kami ke kasir untuk bayar2, berhubung ada brosur PLI di meja kasir, saya ambil saja. Lumayan buat baca2. Setelahnya, kami kembali ke lab untuk menyerahkan copy-an invoice berupa lembar warna kuning untuk diserahkan ke bapak petugas lab. Tak lupa, bapak petugas tsb memberikan kami lembar tanda bukti untuk pengambilan hasil Pra-PLI. Kalo saya dan suami rencananya mau ambil hasilnya hari Selasa pas jadwalnya tes respon imun itu. Insya Allah.. 🙂

Setelahnya, kami pun pulang. Terus suami becandaan..

Suami : “Duh, baru diambil darah nih. Pucing.”

Pemirsa, itu kode2 ya.. Sebenernya pgn makan daging2an.., tepatnya makan Konro di Daeng Tata, Tebet 😛

Saya   : “Yeee.. Baru juga sekali. Nanti tiap PLI kan diambil lagi darahnya.”

Suami : “Oh, tiap PLI ya? Kirain kalo PLI disuntikin sperma.”

Saya   : “Bukaaan, nanti PLI disuntikin darah putih. Jadi ntar diambil darahnya trus dipilah dipilih darah putihnya. Nah, darah putih itu yg disuntikin ke istri.”

Suami : “Berarti nunggu dong ya, kan diproses dulu darahnya.”

Saya   : “Iya, sekitar 1 ato 2 jam gitu.. Wah, bisa ke Daeng Tata terus dong. Diambil darahnya terus ke Daeng Tata 😛 ”

Suami : (ketawa bahagia) “Hahahaha, bisa bisa bisa..”

Beuh, ada aja alesannya ya..

Ya udah, meluncurlah kami ke Daeng Tata sore itu.. Berharap semoga hasil Pra-PLI-nya suami bagus, jadi insya Allah bisa langsung lanjut ke terapi PLI-nya. Aamiin.. 🙂

Bismillah..

Summary

  • Pra-PLI dilakukan untuk mengetahui apakah terdapat penyakit di dalam tubuh suami, dengan cara mengecek sampel darah suami. Jika ditemukan penyakit, maka harus disembuhkan terlebih dahulu.
  • Hasil Pra-PLI dapat diambil setelah 3 hari.
  • Total biaya Pra-PLI adalah sebesar Rp 1.100.000,- per tgl. 1 Februari 2018 kemarin.
  • Brosur tentang PLI yang saya dapat di RS Budhi Jaya, semoga bermanfaat.. 🙂 *klik gambar, kemudian klik sekali lagi untuk memperbesar ya..*

Leave Comment

Your email address will not be published.