Liburan Akhir Tahun 2018 – Cirebon Trip

CIREBON TRIP.. Yeaaaayyy!!!

Masih lanjutan dari postingan sebelumnya mengenai persiapan liburan ke Cirebon *yg belum baca, harap dibaca dulu ya, biar gak lost 😛 *, maka kali ini saya ingin menjabarkan *ceileeeh* kisah petualangan saya bersama suami yg baru aja liburan ke sana.

Singkat kata, singkat cerita.. *apanya yg singkat coba? ini aja dah part ke-2 😀 * Tibalah hari yg ditunggu2, Minggu, 23 Desember 2018. Bangun pagi, beres2, siap2, trus cus ke..

STASIUN GAMBIR

Sampe Gambir.. eng ing eng, rame bangett area Pintu Selatan yg skrg bwt pintu keberangkatan. Ternyata oh ternyata, masih banyak yah yg brangkat liburan, mungkin karena long wiken, ato malah di-long-long-in lagi sampe taun baru. Hihihi..

Melihat ramenya Pintu Selatan, saya dan suami pesimis bisa dapet kursi di restoran yg tersebar di area Pintu Selatan tsb.. *maklum waktu itu kami blum sarapan* Dan bener aja dong, penuhhh.. Huhuhu.. Jadilah kami nyetak tiket dulu, terus melipir ke Pintu Utara yg skrg dijadikan pintu kedatangan. Sekalian mau ambil duit di ATM BCA yg emang adanya di Pintu Utara.

Nyampe di Pintu Utara ternyata keadaannya berbalik 180 drajat dibanding Pintu Selatan. Yah syukurlah.. Sayangnya, restoran di sini terbatas. Cuman ada CFC dan semacam pujasera alias food court aja.

Kami memutuskan untuk cari sarapan di food court Pintu Utara aja jadinya. Waw, lumayan menunya variatif. Ada nasi Padang, rawon, soto, pecel, nasi gudheg, nasi rames gitu, dan aneka gorengan. Kami pun akhirnya makan nasi gudheg. 😀 Selesai sarapan, kami menunggu jadwal kereta sambil duduk2 di area tunggu Pintu Utara. Males balik ke Pintu Selatan, soalnya bakalan gak dpt tempat duduk. Huhuhuhuw.. Nanti ajalah kalo udh deket2 waktu berangkat keretanya.

Oiya, kami naik kereta Argo Jati dgn jadwal pkl. 09.00. Sekitar pkl. 08.30, kami beranjak ke Pintu Selatan. Langsung antri masuk peron, naik ke jalur 4. Gak berapa lama nunggu, Argo Jati-nya datang. Kami naik deh, duduk nyaman dan akhirnya nyampe di..

STASIUN CIREBON

Alhamdulilllah.. Nyampe juga! Kereta agak sedikit telat, harusnya pkl. 11.56, tapi nyampe Stasiun Cirebon udh jam 12 lewat. Ngontak kurir motornya, katanya ditunggu di Alfamart dekat stasiun. Kami minta ijin bwt sholat Dhuhur dulu. Kurirnya pun mengiyakan.

Ternyata lumayan jauh ya, dari gerbong saya turun yaitu Gerbong 3 ke Mushola stasiun yg ada di ujung. Jalannya lumayan bikin ngos2an, soalnya kami diarahkan lewat underpass stasiun, jadi otomatis turun naik tangga 😀

Yah, Alhamdulillah pada akhirnya bisa sholat dengan nyaman di Mushola. Kelar sholat, kami segera mendatangi Alfamart yg dimaksud oleh Pak Sandi, sang kurir motor. Di depan Alfamart ada meja kursi bwt nongki2. Jadi kami duduk di situ, terus menyerahkan SIM A, STNK Pribadi, dan NPWP sesuai perjanjian sebagai dokumen penjamin. Habis itu, kami diserahin kunci motor dan STNK, motornya sendiri dapet Honda Beat warna putih berplat E. Horeee.. Udah mirip warga lokal 😀 Oiya, motor tsb dilengkapi dengan 2 helm dan jas ujan.

Tak lupa suami tanda tangan form penyewaan, dan biaya sewa motor langsung dibayar di tempat. Tarifnya Rp 85.000,-/24 jam. Setelah Pak Sandi pamit, kami mampir Alfamart dulu bwt beli permen dan air mineral, sangu jalan2 gitu..

Siapkan henpon dengan batere yg prima untuk menggunakan Google Maps. Wajib dilakukan oleh warga pendatang sementara *alias turis 😛 * yg masih blum kenal jalanan.. Masa’ ya mau tanya mulu ke orang di pinggir jalan 😀 Nanti dijawabnya, ooo itu lurus terus ke utara, habis itu belok ke timur, habis itu ke utara lagi, belok ke barat 50 meter, nah posisinya nanti di sebelah selatan jalan. Bingung gak tuuuh?

Habis itu kami cus ke..

EMPAL GENTONG AMARTA

Sebelumnya kami mampir dulu bwt isi bengsin. Baru deh meluncur lagi ke Empal Gentong Amarta. Perut lapar membuat semangat melakukan perjalanan ke arah barat *kayak rombongan Sun Go Kong aja* untuk mencari kitab suci lokasi Empal Gentong Amarta..

Treteteteet, nyampek juga di Empal Gentong Amarta.. Sebelum lokasi Empal Gentong Amarta ini, ternyata ada juga Empal Gentong H. Apud, dan saat itu waaaaw, rame cekalih.. Untung tujuan kami ke Amarta bukan yg H. Apud 😀

Setelah parkirin motor, kami masuk dan duduk dekat kipas angin *mayan silir2*. Mas2 waiter-nya nanyain pesanan sambil njelasin menu2 yg kami tanyain. Ada empal gentong yg kuahnya bersantan, ada empal asem yg kuahnya beningan, trus ada sate ayam dan sate kambing. Bisa pilih juga satenya mau daging semua, ato dicampur ati.

Kami pesen 1 empal gentong, 1 empal asem, 1 porsi sate kambing. Trus gantian mbak waitress-nya yg dateng, nanyain pesenan nasi ato lontong, dan mau minum apa. Kami pesen 1 nasi, 1 lontong, 1 teh, dan 1 es jeruk.

Tunggu punya tunggu, datenglah pesenan kami, yg langsung kami santap sampei tandes..!!! Gak lupa pake krupuk yg emang udah ada di atas meja, tinggal ambil aja. *etapi bayar juga lhooo..*

Uenaaaak tenaaan. Saya sih paling suka empal asem-nya. Sungguh!!! Seger banget..!!! Kalo ke Cirebon, cobain yah!!! 😀

Total makan siang di Empal Gentong Amarta untuk berdua sekitar Rp 130rb-an.

Alhamdulillah kenyang, kami pun kembali melakukan perjalanan ke arah barat. Kali ini mencari lokasi..

BATIK TRUSMI

Batik Trusmi ini emang terkenal banget. Jadi dia itu kayak kawasan pasar batik. Tapi ada satu toko Batik Trusmi yg gedhe banget. Logonya BT. Di belakang toko itu ada juga kayak pelatihan membatiknya, barangkali ada pengunjung yg kepengen tau cara membatik.

Ternyata gak jauh lokasinya dari Empal Gentong Amarta nih.. Nyampe di Batik Trusmi, kami parkirin motor dan masuk ke dalem toko. Masya Allah, rameee! Ampun dije. *salah siapa dateng pas musim liburan.. 😛 *

OK deh, kami berkeliling, tapi jujur aja jadi kurang leluasa mau milih2 karena rame. Sebenernya mau beli batik lengan panjang buat suami ngantor. Tapi setelah muter2, ternyata suami bilang gak ada yg sreg. Apalagi saat itu kondisi rame, yg ngantri di kasir juga bejibun. Akhirnya kami gak berlama2 di situ. Sekitar jam 2 siang lewat kami ncus juga ke..

VINOTEL HOTEL

Nyampe hotel sekitar jam setengah 3 sore. Parkir motor ada di sebelah hotel, yg sebelahan banget juga sama Alfamart. *knapa sih ya dgn Alfamart? dari tadi nongol mulu di cerita 😀 *

Masuk hotel udah disambut sama mbak2 petugas yg ramah dan murah senyum. Check-in di resepsionis. Dapet kamar 226 di lantai 2. Dikasi tau juga ternyata jam check-out-nya itu jam 12 siang. Yaah, itinerary yg dibikin kemaren kudu ada yg diubah. Gak bisa check-out siang2 ini mah. Kan tadinya mau brenang2 trus makan siang n balik lagi ke hotel, beres2, sholat Dhuhur, baru ncus ke stasiun, karena ngiranya jam check-out tuh jam 1 siang. Wkwkwkwk.. Kalo kayak gini harus check-out pagi biar bisa kekejar semua acara. Wakwaaaw…

Habis itu, kami pun dianter sama mas2 bell boy ke kamar 226, sayangnya dapet kasur yg twin bed. Kayaknya sih gegara penuh deh. Akhirnya dipepetin kasurnya sama si mas bell boy.

Jangan lupa kasih tips ke mas2 bell boy walo sedikit.

Habis si mas tsb pergi, kami istirahat menunggu Ashar tiba. Waktu itu sih udah mendung2, tinggal tunggu turun ujan aja. Dan benerlah itu, kelar Asharan ujan turun lumayan deres. Padahal masi ada jadwal mengunjungi Goa Sunyaragi dan Pantai Kejawanan. Saya pun menunggu dgn gelisah sampe suami bolak-balik keluar kamar untuk memastikan hujan dah bener2 tiris ato belum.

Nyampe jam 4 sore lewat..

Alhamdulillah hujannya kelar. Tapi ngliat sikonnya, kayaknya cuman bisa 1 lokasi aja yg didatengin. Tadinya mau ke Pantai Kejawanan, kan niat awal mau hunting sunset, tapi demi melihat awan habis ujan yg masih mendung, kayaknya kog si sunset gak bakal kliatan yah.. Akhirnya kami memutuskan untuk ke..

GOA SUNYARAGI

Letaknya gak jauh dari Vinotel Hotel. Sempet pesimis sih, gara2 habis ujan gedhe, apakah nanti ada yg dateng ke sana selain kami? Eh eh eh, ternyata banyak dong. Ada yg rombongan bis malah. Hihihi..

Seperti biasa, parkir motor dlu, terus ncus ke loket. HTM kalo gak salah kmaren kena Rp 20.000,-/orang, padahal brosing2 katanya Rp 10.000,-, cuman mungkin karena musim liburan yah..

Habis itu kami masuk.. Berikut foto2nya.. 🙂

Enaknya kmaren itu habis ujan, jadinya gak panas. Bayangin kalo ke sana siang2, teriiik.. 😀 Menjelajah kompleks Sunyaragi, ada candi dari batu karang, taman, wahana sepeda terbang, ayunan terbang, dan flying fox. Rame orang poto2. Sementara wahananya keknya pada tutup karena habis ujan.

Sampe sekitar jam 5 sore lewat, petugas mengumumkan kalau kawasan wisata Sunyaragi mau tutup. Jadinya pengunjung diharap bergegas kluar. Kami pun kluar setelah puas foto2 di sana.

Menuju parkiran sempet bimbang karena masih ada slot waktu sampe Maghrib. Mau ke pantai terlalu mepet karena jauh. Mau ngendon di masjid kog kelamaan kayaknya. Akhirnya kami putusin bwt langsung makan aja ke..

MIE KOCLOK MAS EDI

Nyampe sana udah hampir Maghrib karena agak lama lewat di persimpangan rel kereta api. Lumayan macet je.. Mie Koclok Mas Edi ini bukan berbentuk resto gitu ya.. Jadi bliau menjajakan dagangannya pake gerobak di pinggir jalan. Yah mirip2 lapaknya pecel lele gitu. Tapi jangan salah, yg dateng ke sini rame.

Seperti biasa, parkir trus pesen makan dan duduk di tempat yang telah disediakan. Dapet duduk yg adep2an sama bapak2. Agak risih kan ntr pas makan. Huhuhu.. Maunya sih adep2an sama suami.Tapi suami dapetnya duduk di sebelah saya. Sebenernya ada area lesehan juga, tapi udah ditempatin sama beberapa orang, jadinya penuh. Ya udah deh.. 🙁

Trus, gak lama pesenan kami datang.

2 porsi mie koclok bwt saya dan suami. Minumnya air mineral botol. Harganya kalo gak salah sekitar Rp 60rb-an.

Suami naroin sambel ke mie saya. Tanpa pikir panjang saya aduk aja. Ternyata pedesss.. Duh, salah strategi. Wkkwkwkwk.. Udahnya makan sambil kepedesan. Mana makannya kudu jaim lagi, karena adep2an sama bapak2. Mata saya gak bisa menatap lurus ke depan. Jadi nunduk mulu.. Kebayang kan ya gak nyamannya..? 😛

Kalo untuk rasa sih, enak. Kuahnya rasa kreyes2, gurih gitu. Silakan lihat penampakannya..

Akhirnya di tengah posisi yg tidak nyaman, habislah juga itu mie koclok. Nyam nyam.. Pas bayar makanan kog ya saya kepengen nyari wedang ronde, karena waktu itu suasana masih dingin habis ujan. Tapi bingung ke mana. Selese bayar, ke parkiran, eh gak taunya di sebelah lapak Mie Koclok Mas Edi, ada yg jual wedang ronde dan menu roti/pisang bakar. Alhamdulillah.. 🙂

Langsung pesen aja 1 wedang ronde dan 1 porsi pisang bakar coklat keju, dibungkus bawa pulang. Sambil nunggu pesenan jadi, sambil menyapa kucing2 yg lewat di situ. Hihihi..

Jadilah sudah pesenan kami, harga kalo gak salah Rp 30rb-an deh.. Habis itu kami ncus pulang ke..

VINOTEL HOTEL

Gak ada rencana apa2 sih bwt malem itu. Sholat Maghrib, minum wedang ronde n ngemil2 pisang bakar, sholat Isya, mandi, n istirahat sampe keesokan harinya..

Fast forward..

Bangun pagi, sholat, nunggu jam 6 pagi lewat, terus turun bwt sarapan. Menunya ada bread toast, nasi, capcay, perkedel kentang, ayam semur, krupuk, sambel. Minum biasa yg anget2, ada teh sama kopi.

Kelar sarapan, kami balik ke kamar. Beres2, siap2, tak lupa selfie2 dlu, trus check-out ke resepsionis.

Masnya bilang ditunggu dulu aja di kursi lobby sambil kamar dicek dulu ada barang ketinggalan apa nggak. Setelah pengecekan selesai, kami diperbolehkan check-out.

Nah, ini diaaa agenda yg saya tunggu2. BERENANG!!! Yeaaay..!!!

Yuk kita ke..

WATERLAND ADE IRMA SURYANI

Nah, nyampe juga di sini. Masih sepi. Iyalah, masih jam setengah 8-an pagi. Wkwkwkw. Tapi udah buka kog. Habis parkir, terus ke loket. Lagi ada promo akhir taun ternyata. Kalo gak salah inget, yg harusnya tiket masuk dan berenang bwt 1 orang seharga Rp 65.000,- itu jadi Rp 40.000,-. Jadi berdua total harganya Rp 80.000,-.

Habis itu kami masuk. Sampe di dalem, bingung mau naro barang di mana. Padahal banyak loker. Akhirnya sama mas petugas dibilang ke loket depan lagi aja, sewa loker gratis kog. Cuman ninggalin KTP aja ternyata. Ya udah, kalo gitu saya ganti baju renang dulu, trus kelar ganti baju, suami balik ke loket depan lagi bwt sewa loker.

Singkat cerita, tas2 kami taro di dalem loker trus kami kunci. Nyemplung deh ke kolam. Oiya, kami bawa kantong HP plastik yg ada tali kalungnya itu lhoh. Bwt wadah hape, kan mau poto2 critanya 😀 *teteup yaa..*

OK, nyobain kolam olympic. Dalem juga ternyata, sehidung saya. Hadeuuh.. Di kolam itu saya cuman ngambang gaya punggung aja, itupun gak lama, karena kolamnya bwt saya terlalu dalam. Hahahhah.. Tapi ada beberapa bapak2 n ibu2 yg berenang di situ. Olah raga biar bugar.. 🙂

Saya dan suami akhirnya ngambil ban yg sewanya juga gratis. Terus kami pindah ke kolam arus, yg mengelilingi kolam anak. Sayangnya karena kepagian, arusnya blum nyala. Jadilah saya naik ke atas ban dan didorong suami, muterin kolam. Hahahaha.. Udah satu puteran, suami ngajakin ke kolam yg ada prosotan tingginya. Pindahlah kami ke sana dgn nyebrang jembatan kayu.

Nyemplung di kolam, alamak cethek kali. Cuman sedengkul. Wkwkwkwk. Sayangnya wahana prosotan blum buka kayaknya, soalnya gak ada petugasnya. Tapi ada sih beberapa yg coba2 naik prosotan tsb. Suami dan 1 anak remaja nyobain, dan nasibnya sama. Bukannya meluncur malah ganjet2 alias nyangkut2. Kayaknya sih faktor bahan celana renangnya yah. Bukan yg licin banget gitu. Wkwkwkwk.. 

Dan kolamnya itu aja lho. Kolam olympic, kolam arus, kolam anak, dan kolam prosotan. Huhuhuhu.. Kurang variatif wahana airnya. Dari kolam prosotan, kami pindah ke kolam arus lagi. Suami pengen renang yg beneran *kalo saya mah renang bo’ongan..*, jadi doi pindah lagi ke kolam olympic.

Bosen muter2in kolam arus, saya istirahat sbntar. Suami juga dah slese 8x bolak-balik *katanya..* Trus doi mandi dan saya selfie2. Qeqeqeqeq.. Habis itu gantian saya yg mandi.

Kelar bebersih kira2 jam setengah 10 kurang. Kami menyempatkan foto2 di area waterland. Ada resto yg berbentuk kapal. Ada penginapan yg jejer2 kayak vila pinggir pantai. Emang di pinggir pantai sih.. 😀 Jadilah hasilnya begini..

OK, puas foto2, kami ncus ke..

TOKO MANISAN SINTA

Berdasar hasil brosing dadakan, sambil nungguin jam makan siang, ada baiknya kami hunting oleh2 dlu. Dapet info kalo deket2 waterland ada toko oleh2, namanya Toko Manisan Sinta. Emang produk utamanya manisan. Kami pun ke sana.

Kalo sesuai itinerary, harusnya jadwal waktu itu cari tahu gejrot di Pasar Kanoman. Tapi mengingat nantinya mau makan siang juga, takut kekenyangan, jadinya kami hunting oleh2 aja di Toko Manisan Sinta. Surprise2, ternyata si Toko Manisan Sinta ini letaknya juga di Pasar Kanoman. Dan bonusnya, pas di depan toko, ada yg jualan tahu gejrot. Wahaahhaa.. Kayaknya tahu gejrot ini malah yg ada di itinerary bwt dicari. Ternyata berjodoh dan ketemu juga.. 😀

Beli oleh2, dapet sambel goreng pete, manisan mangga, kripik, dan sirup Tjampolay rasa pisang susu. Mantab jaya.. 🙂

Total harga oleh2 di Toko Manisan Sinta sekitar Rp 187rb-an.

Saya bayar, suami ngantri beli tahu gejrot. Ternyata kata mas yg jualan, tahu gejrot itu masih tahan bwt beberapa lama. Jadi kesimpulannya, bisa dibawa pulang ke Jakarta. 😀 Horeee.. Dibungkus deh bawa ke ibu kota.

Ini dimakan pas udah nyampe Jakarta. Bawang goreng dan kremes ayamnya kami tambahin sendiri. 😀

Kami beli 2 porsi, tahu dan kuah sambel dipisah. Total harga kalo gak salah Rp 20.000,-.

Selesai bayar, kami ncus ke..

NASI JAMBLANG IBU NUR

Woalah, belum nyampe di depan tempat makannya, udah kliatan dari jauh banyak mobil parkir. Duh, serame apa nih? Dan bener aja, habis parkir motor, kami masuk daaan.. Alamaaak, kayak antri sembako. *tepok jidad*

Meja makannya jg kayak bangku panjang disusun2 gitu aja, penuh. Dan ngalamat makannya kayak pas makan mie koclok. Adep2an sama orang yg gak kenal. 😀 Tapi ya udah, udah jauh2 dateng nyampe situ, masa’ gak dijabanin. Yekaaannn???

Yuklah, ikutan ngantri. Fast forward..

Alhamdulillah, dapet piring juga, di atas piring dikasih daun jati, terus di atas daun ada nasinya. Barulah ambil lauk2 yg tersedia di situ, modelnya kayak prasmanan. Ada cumi item *yg sisa kuahnya aja, bayangin saking ramenya 🙁 *, ada rendang daging sapi, ati sapi, rendang ayam, ati ampela ayam, telor ceplok balado, telor bulet balado, terong balado, dll. pilih sendiri. Sayurnya waktu itu cm ada 1, kayaknya daun pepaya deh. Saya sih gak ambil.

Seinget saya, saya ambil telor ceplok balado, terong balado, dan rendang daging sapi. Menu suami saya lupa, tapi hampir2 sama sih. Minumnya teh botol dan air mineral. Sampe di kasir, suami bayar, saya cari tempat duduk. Dan bener aja, dapet adep2an sama rombongan mbak2. Huhuhu.. Bener2 gak nyaman makan di posisi kyk gitu. Padahal enak sih rasa makanannya.. tapi ya gitu.. risih 🙁 Huaaa..

Fast forward lagi.. Makan dah kelar, kami keluar. Niat hati mau pesen es duren yg ada percis di depan warung nasi jamblang. Tadinya mau bungkus, tapi bingung nanti dimakan di mana. Akhirnya gak jadi bungkus. Makan on the spot ajah, untung ada kursinya.

Pesen es duren cuman 1 aja. Kenyang bo’.. Jadi itu satu biji duren, dikasih es krim yg kayak es tung2 ituh. Trus bisa milih mau dikasih sirup merah apa nggak. Udah deh dimakan. Enyaaak.. Beneran.

Harga 1 gelas es duren adalah Rp 18.000,-.

Berikut penampakannya..

Nah, selesai menandaskan es duren, ternyata baru juga jam 11-an siang. Janjian sama Pak Sandi kurir motor, jam 1 siang di Stasiun Cirebon. Karena waktu masih lumayan lama, kami memutuskan untuk putar2 kota, lewat depan alun2 dan balai kota. Hehehe..

Udah bosan puter2, akhirnya nekat aja ke..

ALFAMART DEKAT STASIUN CIREBON

Tempat janjian mbalikin motor. Niatnya mau nunggu Pak Sandi di situ. Eh gak taunya si bapak udah ada di situ. Padahal belum jam 12. Hyahahaha..

OK lah, kami ngobrol2 sambil nunggu owner rentalnya dateng karena dokumen penjamin disimpan bapak owner. Pak Sandi waktu itu ditemani 1 orang mas2. Kami ditanya2in ke mana aja, kuliner apa aja, terus kesannya sama motor itu gimana.

Dan gak lama, bapak owner-nya dateng bawa dokumen suami. Dokumen dikembalikan ke suami, kunci motor dan STNK kami kembalikan ke pihak rental motor. Dan selesai sudah petualangan di Cirebon.

Saatnya kembali ke..

STASIUN CIREBON

Jalan dikit, udah nyampe.. 😀 Alhamdulillah.. Nyetak tiket terus duduk di kursi tunggu. Eh ada kucing lagi tidur di kursi blakang tempat kami duduk. Nyenyak bener.. Digangguinlah itu kucing sama kami, dan bapak2 porter di stasiun. Jinak dan manja banget. Kata bapak porter di situ, nama kucingnya Sheila. Bagus amat yak.. Heheheheh.. Emang sering dateng dan tidur di stasiun. Jadi udah kayak kesayangannya bapak2 porter di sana. Alhamdulillah, ketemu orang yg baek2 ya, Sheil.. 😀

Bosen maenan, si Sheila pergi. Kami pun masuk ke peron. Waktu udah nunjukin jam 12 lewat. Udah waktunya Dhuhur juga. Begitu masuk peron, mayan terkejut karena ada anjing polisi yg berjaga di situ. Tapi tenang, ada Pak Polisi-nya juga kog di situ. Hehehehe.. Anjing K-9 bukan ya?

Habis itu, saya dan suami menuju Mushola stasiun yg letaknya di ujung. Melewati gerai Batik Trusmi, saya ngajakin suami ke situ tapi ntar aja habis sholat Dhuhur.

Kelar sholat, mampir toilet bentar, eh gak taunya ngantri rame karena kayaknya ada kereta yg baru nyampe jadi para penumpangnya baru banget turun dari kereta. Sabar menanti deh..

Habis melepaskan hasrat ingin vivis, lega rasanya.. 😀 Terus saya ngajakin suami ke gerai Batik Trusmi yg ada di stasiun. Liat2 batik lengan panjang, harganya wakwaaaw nyampe Rp 1jt-an. Gak jadi deh, keliling aja liat2 oleh2 yg dijual di situ.

Suami tertarik beli kue yg mirip kue bolu, tapi ini crunchy. Beli 2 kotak, 1 rasa oreo, 1 coklat. Yg coklat bwt oleh2 temen2 kantornya. Trus, beli tape ketan, 1 bungkus isi 16 ato brapa gitu, tape ketannya dibungkus daun jati kecil2. Terus beli ampyang kacang dan enting2 kacang. Saya beli minuman teh botol dan rosella.

Total harga oleh2 sekitar Rp 237rb.

Selesai belanja oleh2, kami masuk ke ruang tunggu yg terhubung sama gerainya Batik Trusmi.

Cukup lama menunggu sampai terkantuk2, sekitar pkl. 13.00 lewat datanglah kereta Argo Jati. Padahal jadwal ke Jakarta-nya masih pkl. 13.50. Tapi lumayanlah bisa tidur di kereta, pikir saya. Kami pun masuk ke kereta.

Alhamdulillah bisa istirahat..

Alhamdulillah kelar juga acara liburan akhir taun Cirebon trip-nya. Smoga dipertemukan dengan liburan2 berikutnya, dan smoga dah bertambah anggota keluarga kami dgn hadirnya anak2 kami. *optimis boleh lah ya.. 🙂 * Aamiin.. 😀

Selamat berakhir tahun.. Smoga dipertemukan dgn tahun baru yg lebih berkah, semangat, berkelas, dan membahagiakan. Aamiin ya Allah.. 🙂

2 comments

  1. Agnyagny - Reply

    Hai mba salam kenal
    Gimana dgn program hamilnya mba ?
    Saya juga salah satu pejuang kehamilan yang lagi melawan ASA.
    Adakah perubahan setelah konsumsi lameson dkk ?

    • Ninky Hade - Reply

      Halo Mba.. Maaf banget baru nengokin blog setelah terbengkelai mpir 5 bulan..
      Alhamdulillah Mba, ini aku promil alami, gak ke dokter.. Alhamdulillah lagi isi, jalan 10 minggu..
      Mba-nya gimana? Udah berhasil juga? Smoga aja udah ya.. Aamiin..
      Rencana sih mau sy tulis tips2 terakhir yg saya jalanin. Ntar mampir2 sini lagi yah.. 🙂
      Salam kenal.. 🙂

Leave a Reply to Agnyagny Cancel reply

Your email address will not be published.