Liburan Akhir Tahun 2018 – Persiapan

Yuhuuuu.. Alhamdulillah udah akhir taun yah, gak kerasa cepet bgt waktu berlalu. Dan inipun masih berduaan aja sama misua. Ya disyukuri saja.. Begitu bukan? 🙂

Beteweh, libur panjang akhir taun ini pada ke mana? Kalo saya, berhubung bosen di rumah aja, dan gak memungkinkan bwt ninggalin bocah2 bulu terlalu lama, jadi milih liburan yg deket2 aja dari Jekardah. Dan terpilihlah Cirebon jadi tempat liburan saya dan suami.

KENAPA CIREBON?

1. Karena penasaran. Iya, penasaran sama kotanya tuh kayak apa sih.. Habis selama ini cuman mampir ngetem doang di Stasiun Cirebon klo pas pulkam naek kereta.

2. Karena tertarik kulinernya. Nah, kalo ini sih buat ngiming2in suami biar mau liburan ke Cirebon. Doi emg yg hobi bgt kulineran. Padahal saya sebenernya jg tertarik. 😀

3. Karena pengen berenang di waterpark. Weyaaa, Cirebon punya waterpark gitu lhoo..

4. Karena pengen liat2 batik Cirebon. Siapa coba yg gak tau kalo Cirebon punya batik juga? 🙂

Yak, kira2 alasan itulah yg bikin saya pengen #VisitCirebon.

Alhamdulillah suami udah setuju bwt liburan ke Cirebon. Dan doi memilih 23-24 Desember 2018 untuk tanggal liburannya. Jadi, sekitar 2 minggu sebelum tanggal tsb, saya coba cari2 tiket kereta PP Gambir – Cirebon, beserta info penginepan dan segala macam aktivitas yg mau dikerjain di Cirebon.

Pencarian info dimulai dari info..

PERTIKETAN KERETA

Saya biasa mbanding2in di aplikasi Tokopedia yg banyak promo kesbeknya, dan aplikasi Tiket.com yg banyak diskonnya. Setelah menghitung2, ternyata masih lebih menguntungkan kalo pesen lewat aplikasi Tokopedia, maka saya pun beli di situ. Yg jelas waktu itu ada promo kesbek yg lumayan lah.. 🙂

Jadi strateginya, saya beli tiket brangkat dlu bwt 2 orang, terus dapet kesbek. Dan kesbeknya itu bwt beli tiket pulangnya lagi bwt 2 orang. Dan waktu itu jumlah kesbek ini lebih menguntungkan dibanding diskon di Tiket.com.

Dapetlah kami tiket kereta Argo Jati yg brangkat tgl 23 Des 2018 dari Stasiun Gambir pkl. 09.00 dgn lama perjalanan sekitar 3 jam. Jadi nyampe stasiun Cirebon sekitar jam Dhuhur gitu deh.. 🙂 Harga tiket per satu orangnya adalah Rp 230.000,-.

Sama juga tiket pulangnya ke Jakarta, pake kereta Argo Jati tgl 24 Des 2018 dgn harga sama Rp 230.000,-/orang. Jadwal kereta pkl. 13.50, jadi nyampe stasiun Gambir sekitar pkl. 17.00.

Total harga tiket kereta PP Gambir – Cirebon untuk 2 orang adalah Rp 920.000,-. Ini di luar kesbek yg dapet dari Tokopedia yaah.. Kalo kesbeknya ikut diitung sih total harga tiketnya gak nyampe Rp 900.000,-.

Tiket dah dapet. Next adalah.. Mau nginep di mana?

PENGINAPAN DI CIREBON

Akhirnya sibuk nyelidikin hotel, mbanding2in web Agoda, aplikasi Booking.com, Tiket.com, Traveloka, mana yg paling murah.

Kemudian kepikiran ide buat nukerin poin Telkomsel punya suami, biasanya kan ada tuh promo2 diskon hotel dengan nukerin poin Telkomsel yg dah diperoleh selama ini di aplikasi MyTelkomsel. Kebetulan waktu itu yg ada di MyTelkomsel itu promo diskon Agoda. Maka, saya tukerin deh itu poin Telkomsel bwt kode voucher diskon Agoda.

Hahaha, sampai sini udah ketebak kan, kalo saya pesen hotelnya jadinya lewat Agoda.. Hahahaha.. Saya booking kamar di Vinotel Hotel Cirebon. Dapet kamar yg deluxe (agak luas), harga kena Rp 312rb-an, itu setelah masukin kode voucher diskon Agoda yg dari MyTelkomsel tadi. Nah, kalo harga sebelum pake voucher, ya kira2 tambahin lah Rp 20rb-an. 😀 Mayan kaaan??

Ini dah dapet free breakfast juga lho, dan free cancellation kalo gak salah sebelum tgl 22 Des 2018.

Oiya, bayar booking hotel via Agoda ini ternyata bisa pake kartu debit yah. Saya baru tau berbekal info di sebuah blog. Kebetulan pake kartu debit Mandiri punya suami yg VISA. Jadi pas form pembayaran, tinggal pilih aja VISA Card –> isikan data2 dari kartu ke form (nama, masa berlaku, nama bank, nomor CVC alias Card Verification Code). Tinggal submit dan otomatis saldo rekening kartu tsb berkurang *gak usah kaget kalo pas ngecek ternyata saldonya berkurang.. 😛 * Nah, habis itu kita terima notif via email kalo proses booking-nya berhasil.

Menginap di Vinotel Hotel. Kebijakan check-in hotel pkl. 14.00 dan check-out pkl. 12.00. Total harga kamar semalam Rp 312rb-an, sudah termasuk free breakfast.

Lalu, apa saja yg mau dijabanin di Cirebon?

RENCANA AKTIVITAS DI CIREBON

Kulineran, shopping2, jalan2, brenang2. Itu sih.. Mulailah penjelajahan saya dgn bantuan Mbah Gugel.

1. Kuliner

Serius, banyak banget pilihannya.. Ada nasi jamblang, empal gentong, empal asem, mie koclok, nasi lengko, tahu gejrot, dll. yg semuanya bikin ngilerrr.. Harus diatur nih jadwal yg pas, biar at least sebagian besar bisa dicobain. Soalnya gak semua bisa dicobain karena gak nutut waktunya dan kapasitas perut pun terbatas. Yekaaan??? *berasa jompo..*

2. Shopping

Jeng jeng, mau shopping apa? Batik dan oleh2 sih kayaknya.. Kalo yg batik gak mandatory, tergantung nemu yg cocok apa nggak 😀 Tapi klo oleh2 mah ya, wajib kudu ada, sayang dh jauh2 dateng gak mborong.. 😀

3. Jalan2

Ke mana? Kalo saya sih pengennya ke Goa Sunyaragi dan ke Pantai Kejawanan pgn liat sunset. Lama soalnya gak hunting sunset. Sengaja nyari penginepan juga yg deket2 Goa Sunyaragi, biar tinggal ngglindhing gitu.. dan didapatlah itu si Vinotel Hotel.. 🙂

4. Brenang2

Wainiiii, acara yg saya tunggu2, nyemplung ke aer 😀 Cirebon punya semacam waterpark gitu di pinggir pantai. Namanya Waterland Ade Irma Suryani. Konsepnya sih lebih kayak resort gitu ya, ada penginapan pinggir pantai, ada restonya, ada taman bermain anaknya, dan pastinya ada kolam renangnya. Yg ditunggu2 banget ini mah..

Kog gak milih nginap di situ aja? Yah, karena harga penginepannya out of budget. Mencapai Rp 1jt-an/malam. Huhuhuhu..

Nah, dari keempat aktivitas yg mau dikerjain di Cirebon tsb, saya perlu menyusun rute terefektif biar gak habis waktu di jalan. OK sampeilah kita pada tahap..

PENYUSUNAN RUTE DAN ITINERARY

Dibantu Mbah Gugel dan Gugel Maps, dibuatlah rute sebagai berikut..

Rute dimulai dari Stasiun Cirebon, berhubung jam check-in hotel sekitar pkl 14.00, sedangkan perkiraan kereta nyampe Cirebon sekitar pkl. 12.00, maka masih ada slot waktu sekitar 2 jam untuk ngapa2in.

Slot waktu 2 jam itu yg rencananya kami pergunakan untuk sholat Dhuhur, makan siang, dan shopping2 batik di Batik Trusmi. Sholat Dhuhur dapat dikerjakan di Mushola stasiun Cirebon begitu nyampe. Terus, cari menu makan siang yg searah sama Batik Trusmi. Didapatlah menu empal gentong. Tinggal pilih di mana. Yg paling ramai dikunjungi menurut info yg beredar sih Empal Gentong H. Apud, tapi.. saya baca di sebuah blog, kalo lebih enak yg Empal Gentong Amarta karena kuahnya lebih berasa kentelnya. Maka, saya putuskan saja untuk bikin rute mampir makan siang di Empal Gentong Amarta.

Habis makan siang di Empal Gentong Amarta, barulah liat2 batik ke Batik Trusmi. Habis itu, rencananya dateng ke hotel bwt check-in.

Terus, habis check-in hotel, rencana mau istirahat dulu, lanjut sholat Ashar, baru menjelajah ke Goa Sunyaragi yg gak jauh dari hotel. Dari Goa Sunyaragi, rencana mau ke Pantai Kejawanan, pengen liat sunset. Habis itu sholat Magrib, dan lanjut makan malam mie koclok. Berdasar rekomendasi, mie koclok yg enak adalah Mie Koclok Mas Edi.

Habis makan malam, pulang deh ke hotel.. Bener2 yah, terasa bgt jomponya, belum larut tp milih pulang ke hotel aja. Hahahaha..

Rencana keesokan harinya adalah sarapan di hotel, langsung ke Waterland Ade Irma Suryani, brenang2 sampe sekitar pkl. 09.30, lanjut jalan cari tahu gejrot. Nah, berdasar info dari Mbah Gugel, tahu gejrot yg enak itu ada di Pasar Kanoman. Pasar Kanoman sendiri nggak jauh dari Waterland Ade Irma Suryani. Bungkus ato nggak, nanti dipikirkan.. Hahahaha..

Terus rencana lanjut lagi makan siang di Nasi Jamblang Ibu Nur yg di depannya juga ada es duren yg katanya enaaaa’ enaaaaa’.. 😀

Kelar makan siang, balik hotel, beres2, sholat Dhuhur, check-out, dan terus ke stasiun Cirebon.

Berikut adalah itinerary lengkapnya:

Naah.. Berhubung kalo diliat2 jarak antara satu tempat dan tempat yg lain gak terlalu jauh, maka seminggu sebelum nge-trip, saya kepikiran bwt nyewa motor aja di Cirebon. Jadi ke mana2 gampang dan gak sebrapa kena macet. Saya sampeinlah ide ini ke suami, dan doi setuju.. *doi mah gitu, sukanya terima jadi.. hahahaha*

Dan saya jadi nyari info lagi, kali ini untuk urusan..

TRANSPORTASI MOTOR

Rencana mau nyewa motor aja bwt keliling selama satu hari. Dapetlah info dari Mbah Gugel yg emang andalan bgt nih, persewaan motor namanya Ale Rental Motor dan Mobil Cirebon yg bisa dihubungin via WA di 08156404742.

Ngubunginnya jauh2 hari yah, takutnya kendaraannya full-booked. Setelah nomor WA tsb saya kasih ke suami, doi ngubungin pihak Ale Rental. Alhamdulillah masih bisa dapet untuk tgl 23-24 Des 2018. Biaya 24 jam sewa adalah Rp 85.000,- dapetnya motor matic Honda Beat atau Vario. Tergantung nanti yg pas lagi ready yg mana.

Penyewa akan diminta mengisi formulir data diri, dan posisi di mana motor akan diantarkan dan dijemput jika sudah selesai digunakan. Kami pilih posisi di Stasiun Cirebon saja, biar gampang. Posisi awal trip dimulai dan posisi trip selesai.

Syarat menyewa adalah menjaminkan 3 dokumen yg bisa dipilih dari opsi2 berikut.. SIM A, STNK Pribadi, Paspor, NPWP, Buku Nikah, Kartu Keluarga, Kartu Tanda Mahasiswa (bagi yg berstatus mahasiswa), BPJS, dan beberapa opsi lain. Suami saya menyanggupi untuk menjaminkan SIM A, STNK Pribadi, dan NPWP.

Pemilik Ale Rental pun meminta supaya kami menghubungi beliau lagi ketika akan berangkat ke Cirebon.

Harga sewa motor Rp 85.000,-/24 jam di Ale Rental. Dapat motor matic Honda Beat atau Vario. Motor bisa diantarkan dan dijemput di tempat yg diminta penyewa.

Alhamdulillah, urusan persiapan liburan beres sampai di sini.. 🙂

Next.. Insya Allah mau cerita gimana serunya liburan di Cirebon.. 😀

CIREBON TRIP.. Yeaaaayyy!!!

NB:

Gambar dicomot dari internet.. Makasih buat yg punya.. 🙂

1 comment

  1. Pingback: Liburan Akhir Tahun 2018 – Cirebon Trip

Leave Comment

Your email address will not be published.