Selamat Jalan, Dek..

Kehilangan. Ya, satu kata yang 3 hari ini *seenggak2nya sampe tulisan ini dibuat*, saya alami saat ini. Bagaimana tidak? Kabar duka nan mengejutkan itu datang dengan tiba2 di suatu pagi yang cerah. Ironis bukan? Cerita berawal dari..

Minggu, 8 April 2012 @ Rumah Sepupu di Tebet, Jakarta Selatan

Rasa2nya jam masih menunjukkan pukul 06.30-an dan saya saat itu sedang asik2nya nonton tipi. Maklum, kegiatan apalagi yang bisa saya lakukan sebage anak kos yang gag punya tipi di kosan, selain numpang nonton tipi *mumpung ada tipi di rumah sepupu* :mrgreen:

Dan sepupu saya, panggil saja namanya Mbak Mieke, dapet SMS dari nyokapnya (alias Budhe saya). Budhe ngabarin ke Mbak Mieke, kalo keluarga Om saya yang di Jogja kecelakaan, jatoh gtu. Karena saya pikir mungkin naik motor ber-3 (Om, Tante, dan 1 sepupu saya) boncengan trus jatuh, lecet2, jadi saat itu saya cuman meng-Oh-kan saja.

Gag lama sekitar setengah jam berlalu, tiba2 Budhe yang saat itu akan menghadiri kondangan di Tanjung Enim, Sumatera Selatan, nelpon Mbak Mieke. Lalu kemudian, kabar duka-lah yang kami dapat, kalau Dek Vivi *sepupu saya yang di Jogja* udah nggak ada. Pas denger, rasanya, ah Mbak Mieke, jangan bercanda.. Mbak, yang bener? Saya ulang2 terus pertanyaan itu, mungkin sampe Mbak Mieke-nya bosen ngejawab..

Antara lemes, masih ga percaya, nelpon2in keluarga saya di Jogja buat konfirmasi, saya pun sibuk nyari2 tiket buat Budhe yang katanya mo langsung pulang dari Palembang ke Jakarta, padahal posisi Budhe masih di Tanjung Enim, ya klo nggak macet sih masih sktr 6 jam-an ke Palembang. *jauh banget* Tapi syukur Alhamdulillah, masih ada flight ke Jakarta jam 19.50 pake maskapai Sriwijaya Air. Dan tiket buat Budhe pun saya beli via online. *thanks to internet juga*

Setelah itu, saya cari tiket buat saya dan Budhe untuk hari Senin, 9 April 2012, flight paling pagi yang ada punya Lion Air. Langsung deh saya beli buat 2 orang. Hari itu, dengan perasaan gag menentu, saya tunggu Budhe saya pulang ke Jakarta.. Oiya, gag lupa saya ijin sama atasan saya buat ambil cuti 2 hari, Senin – Selasa, 9 – 10 April 2012.

Singkat cerita, Budhe saya Alhamdulillah nyampe juga di Jakarta jam 21.00 malam..

Keesokan harinya, Senin, 9 April 2012 saya terbangun saat alarm hape berbunyi di jam 03.00 dini hari. Masih dengan mata lengket, ngantuk, dan puyeng karena tidur cuman sekitar 3 jam, saya beranjak mandi. Tapi ajaibnya, habis mandi nggak ngantuk lagi *pdhl biasanya saya kebo juga*, mungkin gara2 kedinginan.. Habis siap2, taxi ke bandara pun menjemput pkl. 04.07.. Saya dan Budhe segera melaju ke Bandara..

Senin, 9 April 2012 @ Bandara Soetta, Tangerang, 04.37

Makjaaang, panjang bener antrian check-in nya.. Saya mendului Budhe ngantri di counter yang Tanpa Bagasi. Udah tinggal 5 orang di depan saya, Budhe saya manggil. Eh, ini koper Budhe mau ditaro di bagasi aja. Jreng2, gara2 saya sotoy, saya kudu pindah lagi nyari counter yang sepi dan menerima check-in bagasi. Dan.. sulit pemirsa, udah pada penuh.. Tapi ternyata ada 1 counter yang Alhamdulillah sepi. Saya langsung antri aja di situ. Gag lama kluarlah cetakan boarding pass kami, di gate A2. Jam waktu itu udh nunjukkin jam 04.55, which is sampun Subuh. Saya dan Budhe bergegas2 ke gate A2, langsung turun ke Musholla, mau sholat Subuh. Gag taunya antri pula. Hehehe.. Maklum, kondisi Bandara udah rame dengan penumpang yang juga ambil flight paling pagi. Tapi yang suka bikin saya heran, entah di Bandara, entah di mall, sama aja, kebanyakan Musholla-nya kecil2 🙁

Boarding time pun tiba, jam udah menunjukkan pkl. 05.30-an, kami pun beranjak ke pesawat yang akan membawa kami ke Jogja. Nggak lupa, saya kabarin dulu Mbak Ita *kakak saya yang di Jogja, biasa.. kabag jemput menjemput* 😀 klo udah waktunya boarding.

Senin, 9 April 2012 @ Jogja

Alhamdulillah, mendarat dengan selamat di Jogja pkl. 06.54, dijemput Mbak Ita, dan langsung menuju kediaman Tante saya di bilangan Wirokerten, Banguntapan, Bantul. Ya, memang agak jauh dari pusat kota. Mulai di dalam mobil itu, makin gag karuan perasaan saya..

Kami pun sampai, dan bergegas masuk ke dalam rumah Tante saya. Saat lewat halaman, terpampang sebuah pengumuman..

Ya Allah, beneran-kah ini..? kata batin saya.. *part of me still hope that it was just a dream*

Dan saat itu, gag tahan lagi ini air mata langsung kluar begitu aja, pas belasungkawa ke Om dan melihat Tante yang masih nangis sambil meluk2 peti jenazah Dek Vivi. Ga tahan juga saya ngeliatnya, saat itu Tante saya masih histeris.. T_T Apalagi waktu temen2 sekolah Dek Vivi datang, mereka masih pake seragam sekolah kan.. Terus Tante saya nangis sambil bilang agak kenceng, “Vivi hari ini gag masuk sekolah..”

Saya beruntung masih bisa melihat wajahnya terakhir kali saat peti dan kain kafan yang menutupi wajahnya dibuka.. Dia seperti sedang tidur saja..

Banyak tamu yang datang dan memberikan doa, kemudian sholat jenazah dan ikut mengantarkan Dek Vivi ke tempat peristirahatannya yang terakhir. Alhamdulillah.. semoga memang khusnul khotimah.. Aamiin Ya Allah..

Memang, selama ini yang saya tau (karena saya juga lumayan dekat dengan Dek Vivi), dia orangnya supel, ramah, ceria, dan aktif *sering ikut2 kegiatan di sekolah dan luar sekolah*, gag heran kalo temen2nya juga banyak, gag cuman yang seangkatan aja, tapi kakak kelas juga pada dateng.

Singkat kata, jam 09.00 jenazah diberangkatkan dan dimakamkan di pesarean dekat rumah.. Alhamdulillah berjalan lancar, dan pemakaman pun ditutup dengan do’a..

Setelah itu, kami kembali ke rumah dan masih sibuk menenangkan Tante saya yang masih agak shock dan terngiang2 akan Dek Vivi. Alhamdulillah udah agak sorean, Tante saya udah tenang kembali, dan nggak histeris lagi seperti sebelum2nya.

Sebenarnya, gimana sih kejadian benernya? Berikut versi lengkapnya dari bapak saya, Mbak Ita, dan Om..

Pagi di hari Minggu, 8 April 2012, Om dan Tante saya ngajakin Dek Vivi sepedaan *like I usually do with them, when I come home to Jogja* ke daerah Pleret, yang juga di seputaran Bantul. Saat itu, semua berjalan seperti biasa, sampai suatu ketika, ada ibu2 di sebelah kiri jalan yang lagi menuntun sepeda, pas Dek Vivi akan melintas. Karena mungkin kaget, otomatis Dek Vivi “banting setir” ke arah kanan. Nggak taunya dari belakang, ada truk lewat dengan kecepatan yang lumayan. Dan terserempetlah dia, kemudian jatuh dengan kepala mendarat duluan. Itu katanya sudah berdarah2 dari telinga, wajahnya kena aspal jadi luka lecet di sebelah kanan.

Gag lama, dibawa ke RS terdekat, RS Bunda namanya.. Kayaknya di RS itu alat2nya juga gag lengkap, jadi dirujuk aja, klo nggak RS Panti Rapih ya RS Bethesda, cuman memang jaraknya agak jauh. Langsung lah, dibawa pake Ambulance ke RS Bethesda, soalnya di RS Panti Rapih ternyata ICU nya udah penuh.. Dan keluarga saya (bapak, ibu, Mbak Ita) langsung datang ke RS Bethesda.

Sesampainya di RS Bethesda, Dek Vivi langsung dibawa ke ruang penanganan, Tante dijagain Mbak Ita di luar, karena udah shock luar biasa. Jadi yang masuk ruangan, hanya bapak, dan Om. Tetapi begitu diperiksa dokter, katanya si dokter sudah nggak bisa nolongin lagi. Langsung lah si Om ngabarin Tante, dan saat itu juga Tante saya langsung histeris di RS.

Saat itu, bapak saya konfirm ke dokter, sebenarnya gimana ini? Dokter bilang, ini kayaknya nggak ada-nya udah agak lama, Pak.. Dan analisis dokter, mungkin saat jatuh, kepala nya membentur duluan, dan tertekan bobot tubuh, sehingga ada kerusakan di batang otak dan perdarahan dari telinga. Lalu, bapak saya juga ngubungin pihak RS Bunda, kata perawat yang di sana, waktu Dek Vivi dateng, denyut nadi masih ada, tapi lemah sekali. Dan sudah gag bisa diinfus. Makanya langsung dirujuk ke RS yang lebih lengkap peralatannya. Mendengar informasi itu, bapak saya berkesimpulan, kemungkinan sudah nggak ada-nya itu saat di perjalanan ke RS Bethesda.. Soalnya bapak yang bantu angkat Dek Vivi dari Ambulance ke bed, bilang kalau waktu diangkat badannya udah dingin.. 🙁

Kemudian, diuruslah semua administrasi, membersihkan jenazah, dan mengantarkan ke kediaman Tante hari itu juga. Tapi Tante saya yang masih amat sangat shock dan histeris, nggak mau kalo Dek Vivi dimakamin di hari yang sama. Akhirnya setelah berunding dengan pihak Om, jenazah Dek Vivi diputuskan untuk dikebumikan di hari Senin, 9 April 2012 jam 09.00 pagi..

Sampai sekarang, buat saya rasanya ini kayak mimpi. Saya pengen saat terbangun, kenyataannya gag begini.. Tapi, mau bagaimana lagi, ini bukan mimpi.. Banyak yang bilang, kita bisa sayang, tapi Tuhan lebih sayang. Dia mau Dek Vivi pulang duluan..

Dan saya cuman bisa berucap “Innalillahi wa inna ilaihi raaji’un“.. Semua yang berasal dari Allah akan kembali kepada Allah.. Tak satupun yang tau kapan dan di belahan bumi mana dia akan mati.. Tak satupun yang tau.. dengan cara bagaimana dia akan mati.. No one knows..

She was only 13, just got into junior high school, the funnest moment of life.. Lagi aktif2nya, lagi sibuk2nya, lagi seneng2nya masuk dunia remaja.. Dan lagi hepi2nya punya banyak temen.. Adek yang klo aplot foto di FB pasti saya komenin, “Dek kamu kurusan..” Adek yang suka bales2an tweet di Twitter.. Adek yang kalo saya pulang ke Jogja, pasti saya ajakin naik sepeda.. Adek yang mau saya ajakin jalan2 bareng Mbak Ita pas jadwal saya pulang ke Jogja, insya Allah 13 April 2012 besok.. Tapi belum terlaksana, kamu udah pulang duluan ke haribaan-Nya.. And then I remember, the last moment I saw you was in January 2012, about 3 months ago.. We rode bike to Imogiri, Jogja..

Ya Allah, tolong jaga adik kecil kami.. Tempatkan dia di sisi terindah-Mu.. Bahagiakanlah dia seperti dia membahagiakan kami ketika dia masih hidup..

Selamat jalan, Nevita Agnike Diah Hastantri.. Tawamu, candamu, senyummu, bahagiamu, lucumu, lincahmu, cantikmu, semuanya.. akan tetap terkenang buat kami.. Bahagialah di sana, bermainlah di taman surga-Nya.. Semoga kelak kita bertemu lagi, dikumpulkan kembali di jannah-Nya. Aamiin..

Miss u very much..

From Us with Love,

Ninky Hade

 

PS :

Saya mewakili keluarga, dengan ini ingin menghaturkan rasa terima kasih buat semua2 yang udah berkenan memberikan doa dan bahkan hadir di pemakaman adek kecil kami, serta support buat keluarga besar. Terima kasih.. 🙂 Semoga dibalasi Allah dengan yang lebih baik. Aamiin..

4 comments

  1. Oedi` - Reply

    Innalillahi wa inna ilaihi rojiun…
    Turut berbela sungkawa ya Nin untuk sepupunya… yang tabah dan tawakkal ya.. semoga dek Vivi mendapatkan tempat yang layak disisi-Nya 🙂
    Semua yang hidup akan kembali menghadap kepada-Nya, dengan atau tanpa persiapan… sehingga bagi kita yang masih hidup ini, teruslah mengingat akan kematian yang pastinya datang dalam waktu yang tidak pernah diketahui kapan…
    Sebagai saudara sesama manusia, kita harus saling mendoakan, karena kita juga gak tau apakah kita akan mendapatkan tempat yg layak disisi-Nya nanti…
    Chayooo.. 🙂

  2. Ninky Hade - Reply

    Trima kasih ya di’.. aamiin buat do’a2nya..

    Yups, kita emg g tau kapan dan di mana dengan cara apa kita mati.. yg jelas, smoga kita bisa mempersiapkan diri sebaik2nya sebelum mendapatkan gelar terakhir, “Almarhum”..

    Aamiin.. Tq juga dah ngingetin ya.. 🙂

  3. yusdi - Reply

    :'( huaaaaaa T_T…..mewek niiii jadinyaaa…
    semoga dek vivi diampuni dosa-dosanya dan dilapangkan kuburnyaaa…..

    ga kebayang deh kl itu sodaraku sendiri….. huaaaa :'(

Leave Comment

Your email address will not be published.