Catatan Anak Kuliahan

CHAPTER ONE: PENGANTAR

Inget pas jaman awal masuk kuliah S2, pernah ada gathering Magister Informatika (MI) UII. Semua dosen dan kakak angkatan pada dateng. Jadi di situ kita2 yg anak baru wajib memperkenalkan diri satu per satu. Biasalah nyebutin nama, asal, dan alasan ngambil kul S2.

Giliran saya tiba, saya sebutin dong nama, asal, dan alesan kenapa kuliah S2:
1. Memperingati 1 dasawarsa saya masuk kuliah di UII

Ya memang, saya alumni Teknik Informatika UII. Saya masuk S1 tahun 2004. Dan saya masuk S2 tahun 2014. Jadi pas kan, 1 dasawarsa 😀

2. Untuk menimba ilmu khususnya di bidang Digital Forensics

Yup, that’s right. Konsentrasi studi Digital Forensics UII ini yg pertama kali nongol di ranah akademik di seluruh penjuru Indonesia. Selain itu, saya taunya cuman di UII yg ngadain pelatihan dan sertifikasi CEH dan CHFI dengan harga lumayan bersahabat bagi mahasiswa. 😀 Jadi ya udah, ke MI UII saja..

Balik ke topik “Kenapa Kuliah?“.. Masing2 orang tentu punya jawaban yg berbeda2. Ada yg pengen nambah ilmu, ada yg pengen nambah gelar, ada yg pengen ngelamar anak orang *wkwkwkwk*, dan lain2 deh pokoknya.

Apapun alasannya, haruslah dijalani dengan sungguh2. Kalau saya, saya sampe resign dari kantor lama, dan rela2 sekarang jadi pengangguran berstatus mahasiswa (ato kebalik yah, mahasiswa berstatus pengangguran) krn pengen fokus di kuliah. Apalagi S2, di mana tugas2 dateng terus gak brenti2 *kecuali klo lagi libur semesteran ding 😀 *

Gak kebayang rasanya, klo saya sambi masih kerja di Jakarta 5 hari dalam seminggu yg kadang bisa lembur sampe malem banget, terus weekend-nya saya pulang ke Jogja untuk kuliah. Hahaha, selain berat di ongkos, saya sadar dirilah, cuman punya ketahanan fisik yg biasa2 aja soalnya 😀 Selain itu juga bakalan susah bagi waktu antara kerjaan kantor (bikin dokumen, handle request user, disuru2 Pak Bos dll.) dan tugas2 kuliah yg pastinya bejibun. Akhirnya saya resign. Toh insya Allah (Bismillah dengan keyakinan yg kuat), rejeki bisa dijemput lagi.. Aamiin 🙂 *doakan ya, para pembaca sekalian 🙂 *

CHAPTER TWO: NGEDUMEL

Luruskan niat menimba ilmu, soalnya saya sering juga menjumpai oknum2 (serius ini oknum dan gak mengatasnamakan instansi) yg menurut saya “ini niat gak sih kuliahnya..???” Ada yg gak pernah masuk karena sibuk *krn emang orangnya sibuk*, tugas gak ngerjain, ujung2nya copas tugas temen. Ada juga oknum2 yg sangat2 punya waktu buat jalan2 *terbukti dari seringnya foto di objek wisata dan diaplot di medsos-nya, aptudet lho boo, aptudet..!!!* tapi ujung2nya tetep minta tugas kul ke saya. *deep sigh*

Iya, saya udah brapa kali ngalamin “dimintai tolong” untuk ngirimin tugas, dari yg mintanya dengan bahasa yg sedikiiiit alus (ini minta tolong ato nyuruh, saya juga ambigu):

“Nin, kirimin tugas pak **** dong” (sensor nama pak dosen demi keamanan bersama) 😀

Sampe yg bahasanya kayak “slap me on the face“. Ya gimana gak slap me on the face, coba.. Orang tau2 nongol di wasapp *gak pernah2nya lho* trs dengan santenya nge-chat:

“Minta tugas pak **** dong”.

Dalem hati saya, enak bgt idup loe.. Yg di sini ngerjain tugas bisa berjam2, dari pagi ampe malem, bahkan bisa dilanjut besok harinya. 1 tugas kadang gak cukup 1 hari lho ngerjainnya. Situ dengan enaknya minta2. Siapa loe? Temen sekelompok bukan, sodara juga bukan.. Kalo ketemu aja gak pernah say hi, eh skalinya nongol malah minta tugas.

*Maaf ya pembaca sekalian, saya klo lagi senewen emg bahasanya ky gitu 🙁 *

Akhirnya saya putuskan untuk gak membalas sama sekali chat2 seperti itu.. Jadi ya harap maklum, request2open ticket” spt itu gak akan saya ladeni, dan gak akan pernah close ticket, karena langsung saya drop aja itu ticket-nya.. *esmosi* *ngepul asap di kepala* *lebay*

Saya gak tau, mungkin pada akhirnya nanti (ato sekarang jg udah..? 😛 ) saya dianggap pelit krn gak mau berbagi tugas. Saya tegaskan:

“Saya emang pelit tugas, tapi insya Allah saya gak pelit ilmu”.

Saya lebih suka mereka2 yg bertanya untuk mengajak diskusi suatu masalah, misal pas ada tugas ato pas mau ujian. Mereka gak nyari hasil instan, tp emg beneran pgn tau dan pgn bisa, bukan pgn asal jadi jawabannya. Untuk hal ini, klo pas lagi bisa bantu, insya Allah dibantuin. Tapi klo saya gak bisa jawab, ya mari sama2 cari tau yg benernya itu yg seperti apa. Klo gini kan semua pihak jd bisa sama2 belajar.

Saya jadi sering gak habis pikir, knapa ya kuliah lagi kalo jadinya malah gak serius?

Beneran. Serius. Saya mikir. Pengen dapet gelarnya aja, ato buat gaya2an “nih gw mahasiswa S2”, ato gimana.. Sayang waktunya terbuang sia2, sayang juga kan uangnya *mungkin masi di-support ortu, jd belum ngerasain susahnya cari duit..? 🙁 ah entahlah..* Mending disumbangin aja deh ke yg lebih membutuhkan (ke saya mungkin yg masih pengangguran ini *eh 😛 )

CHAPTER THREE: FLASHBACK

Apa dengan nulis ini lantas saya jadi orang suci yg gak pernah berbuat salah?

Hehehe, justru nggak. Saya pernah kog nyontek pas ulangan *duluu jaman SMP*. Bahkan pernah juga saking malesnya sekolah pas kelas 2 SMA, saya sering kabur dari kelas gak ikut pelajaran, sampe2 pas mamak saya nerima rapot kenaikan kelas, doski marah2 di lorong sekolahan karena nile saya di rapot dapet 6 untuk mapel Fisika dan Kimia. Padahal, saya waktu itu mau masuk ke kelas 3 jurusan IPA *untungnya masih bisa* T_T

Ato ketika ujian bahasa inggris SMA, saya dijadikan sumber contekan temen2. Lumayanlah dengan nile TOEFL yg terancam cumlaude *serius, ini lebay* 😀 saya sering ditanyain jawaban ujian. Jadinya ya saya kasih2 aja demi kemaslahatan umat pada waktu itu..

Dan masih banyak bergudang2 kejelekan lainnya yg tidak pantas untuk ditiru bagi adek2 yg masih sekolah maupun yg udah kuliah 🙁

Tapi insya Allah, saya insyaf pak guluuu.. *tatapan sendu*

CHAPTER FOUR: KRITIK & SARAN

Ini saya nulis buat ngingetin diri saya pribadi krn pasti saya gak lepas dari kesalahan, bahkan kadang jd orientasinya cuman ngincer nile dan IPK bagus.. *astaghfirullah*… Dan tulisan ini juga buat ngingetin temen2 yg sedang dalam masa sekolah atopun kuliah.

Mari kita luruskan niat lagi, bahwasanya apa yg kita pelajari di bangku sekolah dan kuliah ini adalah untuk menambah perbendaharaan ilmu kita, sehingga bisa digunakan kelak untuk kemaslahatan dan mendatangkan manfaat bagi umat. *koyo iya-iya’o kowe, nong..*

Yah intinya gitu lah, krn kan sebaik2 orang adalah mereka2 yg paling bermanfaat bagi orang lain. Yuk mari, mendatangkan manfaat dengan niat yg lurus dan cara yg baik.

Cuma masukan aja sih, kalo emg sibuk bgt dan gak bs dateng kuliah, pertimbangkan ambil cuti kuliah, toh dari kampus juga difasilitasi cuti. Kalo emg punya waktu buat jalan2, ya ingat2lah kalo status situ juga sebagai mahasiswa, yg punya tanggung jawab sama tugasnya masing2. Belajar prioritas, mana yg kudu didahulukan, mana yg bisa nanti2 aja. Kalo tugas punya deadline, kalo jalan2 kan harusnya bisa kapan aja. Iya to? Klo mau refreshing ya boleh2 aja, tp tunggu dulu. Kerjakan kewajibanmu, Nak.. Jangan mepet2 mau dikumpulin baru keingetan, dan ambil jalan pintas dgn minta tugas ke teman.. *menyedihkan.. aku lho yg sedih, situ si nggak ngrasa..*

Saya dulu pernah dikasitau sama ustadzah saya untuk belajar prioritas. Jadi, prioritas kita itu dibagi jadi 4 kategori:

  1. Penting dan mendesak.
  2. Penting dan tidak mendesak.
  3. Tidak penting dan mendesak.
  4. Tidak penting dan tidak mendesak.

Mungkin kategori itu bisa dijadikan acuan buat memilah2 aktivitas mana yg perlu dijadikan prioritas pertama, kedua, dan seterusnya..

CHAPTER FIVE: KESIMPULAN

Yah, segini aja deh dari saya. Sekali lagi, tulisan ini buat ngingetin diri saya pribadi dan mereka yg masih peduli dengan dirinya sendiri. Saya mohon maaf yang sebesar2nya kalo ada yg tersinggung sama tulisan saya ini. Dan saya mohon pengertiannya buat oknum2 yg udh pernah minta saya untuk kirim tugas ke mereka (mungkin mereka akan baca tulisan ini), tapi gak saya pedulikan request-nya. Harap diingat, saya emang pelit tugas, tapi insya Allah saya gak pelit ilmu.

Luruskan niat, kerjakan dan jalani sebaik2nya.. Insya Allah hasil yg baik juga akan mengikuti.. Saya yakin kog, Tuhan gak akan menyia-nyiakan usaha orang yg bersungguh-sungguh. Mungkin hasilnya gak akan instan langsung pada saat itu, tapi bisa dalam jangka panjang. Dan insya Allah keberkahannya akan beda dari mereka2 yg usahanya bisa dikatakan “segitu-segitu aja”. Aamiin.. 🙂

Ini saya kasih kata2 mutiara:

Be the ultimate U” (Rene Suhardono)

Jadilah kamu yang hebat!

Terima kasih yg udah mbaca, dan udh ngertiin perasaaan saya.. Tetaap semangaaat..!!!

Regards,
Ninky Hade

2 comments

Leave a Reply to Ninky Hade Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *