Home Suit Suit Home dengan Konsep Rumah Tumbuh

Menyambung postingan terakhir di sini, topiknya masih seputaran rumah. Di postingan tsb, saya cerita kalo udah ambil rumah di Namara Residence, Pamulang, Tangsel. Alhamdulillah akad KPR dilakukan bulan April 2018 yg lalu, dan sekarang sedang tahap pembangunan.

Di postingan itu juga, saya lampirkan gambar denah rumah Namara yg saya comot dari web-nya Namara Residence. Rumah yg insya Allah akan kami tempati ini bertipe 65, yg kalo di webnya katanya BEST SELLER.. Terdiri dari:

  • 2 Kamar Tidur
  • 2 Kamar Mandi
  • Dapur di dalam
  • Kamar ART
  • Kamar Mandi ART

Berhubung gak ada ART, rencananya kamar ART tsb akan kami jadikan gudang sekaligus kamar bwt nempatin Tempus cs. 😀 Yg gak tau siapa Tempus cs., boleh kenalan dulu di sini ya.. 🙂

Kalo di webnya, rumah tipe 65 yg standar dibangun di atas tanah seluas 72 m2, alias 6×12 m. Kamar ART-nya mentok ke tembok belakang. Sedangkan luas tanah yg kami ambil adalah sekitar 90 m2, alias 6×15 m. Jadi masih ada kelebihan tanah sekitar 6×3 m di belakang kamar ART.

OK, langsung ceki2 aja ya..

DENAH RUMAH TIPE 65 (LT. 72 m2) NAMARA RESIDENCE

Nah, saya dan suami sepakat untuk merubah sedikit denah kamar ART dan kamar mandi ART. Tujuannya apa? Tujuannya, kalo besok2 insya Allah ada rejeki bwt mengembangkan bangunan rumah, pengembangan rumahnya itu sendiri gak terlalu banyak ngubek2 bangunan yg udah ada. Jadi tinggal memanfaatkan lahan yg tersedia aja. Hal ini sesuai dengan konsep rumah tumbuh.

Apa itu rumah tumbuh? Dikutip dari blog.bluprin.com:

Bila diperhatikan, rumah tumbuh merupakan salah satu konsep rumah yang marak ditawarkan pengembang akhir-akhir ini. Dari segi ukuran, rumah tumbuh biasanya memiliki luas tanah yang besar namun luas bangunan yang kecil. Lazimnya, rumah tumbuh terdiri dari dua kamar tidur dan satu kamar mandi. Selain itu, pondasi bangunan ini dibuat dengan kemampuan untuk menyangga rumah dua lantai.

Ketika proses pembangunan dimulai, Anda tidak membabat habis lahan yang ada, namun menyisakan sedikit ruang untuk dikembangkan sesuai dengan kebutuhan penghuni di waktu yang akan datang. Itulah mengapa konsep ini dinamakan rumah tumbuh, karena rumah akan “tumbuh” di masa depan. Dari situ, dapat kita ketahui bahwa untuk membangun rumah tumbuh dibutuhkan waktu yang lama. Akan tetapi, rumah yang ideal, sesuai dengan keinginan pemilik, bisa didapatkan.

Nah, dari uraian tsb, tersirat bahwa dengan konsep rumah tumbuh ini, kita tidak harus merenovasi besar2an dalam sekali tempo. Tapi bisa dicicil atau bertahap sesuai dengan kebutuhan kita dan kondisi keuangan kita.

Masih bingung? Nah, buat contoh, berikut ini akan saya paparkan mengenai rencana home suit suit home, alias rumah impian saya dan suami di masa depan, Insya Allah.. *dih, pamer amat sih..*

Bukan bermaksud pamer, tapi siapa tau ada yg pengen belajar tentang konsep rumah tumbuh dan lagi cari2 referensi. Jadi bisa berguna, gitu lhoo.. Lagian namanya jg impian. Kan katanya yg namanya impian kudu disebut2 terus biar jd kenyataan. Aamiin.. *kayak Agnez Mo yg skrg dh go internesyenel..!! Yekan?! 😉 Yeah!!!*

Balik ke konsep rumah tumbuh, saya bikin denah rumah ini pake appsRoomSketcher Home Designer” yg bisa diunduh di App Store atau Google Playstore.

DENAH RUMAH TIPE 65 (LT. 90 m2) NAMARA RESIDENCE

Lantai 1

Penjelasan:

  • Modifikasi dilakukan pada denah kamar ART dan kamar mandi ART di bagian belakang rumah, bisa dibandingkan dengan gambar denah rumah asli dari web-nya Namara Residence.
  • Kalo di denah asli (gambar kanan), kamar ART & kamar mandi ART sebelah2-an, kalo di denah modif (gambar kiri) jadinya depan blakang.
  • Tujuan dilakukan modif ini adalah pengen bikin kamar tamu di Lantai 1, rencananya dapur dipindah ke luar dan antara dapur dalam dan kamar ART dijebol temboknya.
  • Nah, kalo kami masih mempertahankan denah asli, di mana kamar ART & kamar mandi ART sebelah2-an, maka akan sulit untuk menggabungkan dapur dalam & kamar ART untuk dijadikan kamar tamu. Karena kan mesti bongkar kamar mandi ART-nya juga.
  • Kalopun kamar mandi ART-nya gak ikut dibongkar, kamar tamunya ntar jadi bentuk L, yg kurang bisa dimanfaatkan space-nya. Mudeng kan ya? 😀

Lantai 2

Yah kira2 kayak gitu insya Allah denah awalnya rumah Namara. Pengen dikembangin dengan penambahan kamar tamu di Lantai 1 dan kamar tidur beserta ruang keluarga di Lantai 2. Kayak apa jadinya? Yuk kita intip sama2.. 🙂

RENCANA DENAH RUMAH TUMBUH ~> HOME SUIT SUIT HOME

Insya Allah ya, Insya Allah.. Bismillah, semoga ada jalan rejekinya. Aamiin.. 🙂

Lantai 1

Penjelasan:

  • Seperti yg ada pada gambar, niatnya mau nambah ruangan dulu di belakang, fungsinya bwt gudang n kamarnya si Tempus cs.
  • Terus dapur dipindah ke luar, karena rencananya dapur dalam & kamar ART mau dijebol temboknya dan digabung jadi kamar tamu.
  • Untuk pengembangan rumah tumbuh Lantai 1 ini bisa dicicil jadi 3 tahap, yaitu:
    • Membangun ruangan di belakang untuk gudang & kamar Tempus cs.
    • Memindahkan dapur ke luar.
    • Menjebol tembok di antara dapur dalam & kamar ART dan menggabungkan kedua ruangan tsb menjadi kamar tamu.

Gimana? Sampai di sini, paham kan konsep rumah tumbuh yg saya maksud? Yuk lanjut ke Lantai 2.. 🙂

Lantai 2

Penjelasan:

  • Untuk menambah ruangan seperti yg ada pada gambar, maka tembok di lorong tengah (antara kamar tidur dan kamar mandi) perlu dijebol.
  • Ruangan yg akan dibangun adalah sbb:
    • 1 kamar tidur
    • Taman indoor buatan
    • 1 ruang keluarga
    • Balkon belakang
  • Kenapa kog ndadak bikin lorong buat taman indoor sih? Sebenernya bisa aja kalo gak ada lorong bwt taman indoor-nya, tapi ada resikonya juga. Apakah itu?
  • Pertama perhatikan dulu denah awal Lt. 2 (gambar kiri). Di kamar tidur belakang, kan ada jendelanya tuh. Resiko tidak dibuat lorong untuk taman indoor adalah ketika menambah kamar tidur dibelakangnya, maka perlu mbongkar tembok antara kedua kamar tidur tsb bwt nyopot jendela. Kan gak lucu 2 kamar tidur dempet2an tapi di tembok pembatasnya ada jendela. Wkwkwkwk.
  • Nah, daripada ribet mbongkar tembok bwt nyopot2 jendela, mendingan antar kamar tidur dikasih lorong. Dalam hal ini, lorong antar kamar tidur yg dimaksud rencananya dimanfaatkan bwt bikin taman indoor buatan. Kecil2an aja, bwt seger2 mata.. 😀
  • Untuk pengembangan rumah tumbuh Lantai 2 ini bisa dicicil jadi 2 tahap, yaitu:
    • Menjebol tembok lorong tengah dan menambah ruang keluarga beserta balkon belakang.
    • Menambah lorong untuk taman indoor buatan dan menambah kamar tidur.

Nah, kira2 gitu konsep rumah tumbuhnya. Gimana? Udah paham kan ya.. Intinya sih, meminimalkan ngutek2 bangunan yg udah ada, biar biaya jg gak bengkak2 banget. Selain itu, pengembangan rumah dgn konsep rumah tumbuh ini bisa dilakukan dalam beberapa tahap. Jadi gak harus renov besar2an saat itu juga. Sangat berguna kan kalo budget-nya “baru ada segitu”. 😀

Yg penting adalah, pastikan dulu grand design-nya. Rumah pengen dijadiin kayak apa, ada berapa kamar tidur, berapa kamar mandi, posisi ruangannya gimana, dll. Kalo kebingungan, mungkin bisa cari2 referensi dari Mbah Google. Ato pake jasa arsitek bwt mbantuin visi rumah masa depan, tapi ya itu, biaya lagi kan.. Hehehehe.. Ato sekalian aja, dirancang dari awal pas mau mbangun rumah. Cuman kalo dapetnya pas di perumahan, yg mana desainnya udah ditentukan sama developer, ya sesuaikan dgn denah rumah yg udah ada ya.. Kayak rumah Namara yg saya utek2 ini.. 🙂

OK, sekian dulu ya.. Ini ada bonus gambar furniture ruang tamu n ruang makan hasil jepretannya apps HomeSketcher dari denah rumah yg udah saya bikin.. 🙂

Terima kasih sudah menyimak tulisan ini. Selamat utak atik denah rumah ya.. 🙂

NB:

Penulis tidak pernah belajar jadi arsitek ato desainer interior. Hanya berbekal Bismillah dan ilmu pengawuran, yg penting bentuk denah rumahnya yg pengen diwujudkan kayak gitu.. Jadi, kalo besok beneran mau ngembangin rumah, udah bisa kasih visi lengkap ke kontraktor bangunannya.. Intinya sih gitu.. 😀

 

Leave Comment

Your email address will not be published.