Hunting Rumah

Uhuuuy, lagi pengen bahas tentang rumah nih.. Maklum, cita2 pengen punya rumah sendiri karena sampek postingan ini diaplot, saya dan suami masih nyewa kontrakan alias ngontrak.

Btw, gimana sih rasanya ngontrak? Ya ada enak dan gak enaknya. Kebetulan kontrakannya per tahun. Enaknya karena biaya sewa kontrakan udah dikeluarin di awal, jadi per bulannya gak usah nyisih2kan lagi bwt biaya kontrakan. Trus enaknya lagi, masih bisa milih lokasi yg strategis (di tengah kota yg kemana2 deket) dengan budget yg terjangkau dibandingkan klo harus bli rumah di lokasi yg sama.

Itu kan enaknya, kalo gak enaknya ngontrak apaan dong? Nih ya, saya kasih tau.. Pertama, karena tadi udah disebutin di atas klo kontrakan saya ini per tahun, jadi berasa beud ngluarin uangnya pas mau perpanjang kontrakan. Hahahaha.. Terus gak enaknya lagi, mau ndekor2 rumah sesuka hati kog gak sreg jadinya ya.. Kayak mau pajang foto, ato hiasan dinding, berasa duuh, nanti rusak pula temboknya. Bukan rumah punya sendiri lagi ๐Ÿ™ Lalu lalu.. Jadi males kalo mau beli barang2 bwt isi rumah kayak sofa ato apalah apalah yg gedhe2. Mikirnya nanti kalo insya Allah ada rejeki punya rumah sendiri, kog ya males gitu angkut2 barangnya banyak. Hewhewhew, dasar pemalas ๐Ÿ˜›

Nah, dgn berbagai macam alesan tsb, saya n suami akhirnya memutuskan untuk hunting rumah di bulan Februari 2018 kemaren. Muter2 tiap wiken, naik motor pula. Ke mana? Ke daerah TANGERANG SELATAN (Tangsel), soalnya kantor suami emang di daerah Tangsel sana. Jadi maunya biar agak2 deket gitu sama kantor.

Kriteria rumah yg dicari gimana sih?

  1. Lokasi deket2 stasiun KRL biar gampang ke mana2.
  2. Punya halaman blakang yg luas. Penting bgt ini buat nempatin si Tempus n anak2nya. Syukur2 bangunannya udah include kamar ART yg bisa dialihfungsikan jadi kamarnya Tempus cs. ๐Ÿ˜›
  3. Budget under Rp 1 M. Sekarang rumah 1 lantai aja udah di kisaran Rp 600 jt-an *sigh*
  4. Lokasi gak terlalu mblusuk, masih deket2 fasum gitu lah. Kayak deket masjid, RS, sekolah, minimarket, ato pasar.
  5. Bebas banjir.

Kayaknya itu aja sih yg paling utama.

Diputerinlah itu daerah deket2 Serpong, karena liat iklan di web ada perumahan yg lagi dibangun, harga jg masih masup budget, dan kayaknya halaman blakangnya luas, jadi kami samperin. Gak taunya nyampek sana, mblusuk mblusuuuk jalannya. Duuuh, emang ya jangan terlalu dipercaya semua iklan yg tayang di internet ๐Ÿ˜›

Pelajaran yg bisa diambil adalah.. WAJIB SURVEY LOKASI…!!! ๐Ÿ˜€

Lanjut kami puterin daerah Sudimara, terus ke Bintaro yang luas itu, sampe ke daerah Pamulang (yg udah Bintaro coret). Sampek gosong ini tangan dan kaki gara2 naik motor. Tapi syukurlah naik motor, gampang ke mana2-nya, dan kalopun kena macet, masih agak cepet nyampe dibanding kalo naik kendaraan roda banyak yg lain.

Terus hasil pencarian rumahnya gimana?

Ada sekitar 20 perumahan *gempor dah* yg kami datengin, dimulai dari.. *no particular order ya, seingetnya saya aja ๐Ÿ˜€ *

NB: Klik nama perumahannya untuk liat info lebih lengkap.

1. Pesona Vilamas Serpong

Ini yg tadi diceritain, jadi korban iklan ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ Jalan masuknya cukup blusukan, gang kecil gitu, terus halaman blakangnya ternyata gak seluas yg terpampang di webnya. Tapi kyknya sekarang udah dibenerin gambar denahnya.

2. The Akasia Serenity

Bagus, agak jauh, dan out of budget. Skippppp… ๐Ÿ˜€

3. Grand Dhaya Pesona

Lumayan promonya waktu itu, dapet mesin cuci.. Hihihi, soalnya saya blum punya. Agak jauh lokasinya, budget sih rada masuk, tapi kurang cocok sama kondisi sekitar. Perumahan ini rumah2-nya tampak depan gak seragam dan kyk udah lama gitu. Mungkin ini pembangunan tahap yg kesekian, kali ya.

4. Puri Bintaro Indah

Harga masih masup. Tapi lokasi masih agak jauh. Bangunan deket sama sungai dan berdasarkan hasil pencarian di Google, ternyata suka banjir di sana. Akhirnya skip juga..

5. Izzara Bintaro Tahap 2

Nemu iklan di Google. Terus ngubungin agennya, udah dikasih ancer2, eh tetep nyasar aja. Giliran ketemu lokasinya, mas agennya lagi gak ada di tempat. Dan kog agak mblusuk yah jalan masuknya.. Tapi deket sama pembangunan jalan tol. Di sana baru ada 1 bangunan, mungkin bwt rumah contoh. Akhirnya cuman liat bentuk rumahnya terus kita ncus pergi.

6. Panorama Bintaro

Bagus sih rumahnya, tanah kavlingnya masih beberapa blum terjual. Lokasinya enak, deket masjid. Tapi salesnya lebih nganjurin kalo kami beli tanah kavlingnya aja dulu, terus habis itu mbangun sendiri.. Beuh, duit dari mana. Beli tanah aja mahal, nanti masih harus ngurusin bangunannya pula. Malah tambah pusing.. ๐Ÿ˜

7. Villa Amarta Bintaro

Waktu ke sana masih sisa 1 unit yg ready, 1 lagi inden. Saya dan suami dianter nengokin rumah yg ready stock itu. Suami sih tertarik karena promonya lumayan menggiurkan, dikasih 4 unit AC coba.. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ Wkwkwkwk, tapi saya kurang sreg sama lokasinya karena cukup jauh dari jalan utama, susah kalo mau pergi2 blanja ke pasar ato minimarket ๐Ÿ˜›

8. Alera Residence

Lokasi deket Villa Amarta. Cuman terdiri dari 5 ato 6 unit rumah gitu, dan tergolong mungil walopun 2 lantai. Tak ada halaman belakang. Jadi mari kita skip saja..

9. Cendana Prime Bintaro

Ini saya naksir. Bagus euy rumahnya.. Adem juga. Tapi halaman blakangnya kucik. Ada yg ready dgn halaman samping. Tapi ya gitu jd out of budget jadinyaaa.. Aw aw aw..

Etapi kyknya skrg udah sold out semua deh..

10. Bintaro Lestari

Bagus siiih.. Lokasinya jg lumayan enak. Tapiii.. Out of budget.. Jadinya angkat tangan.. ๐Ÿ™ Kyknya sekarang juga dah sold out.

11. Harvest Residence II Bintaro

Sempet lewat lokasi yg mau dibangun cluster barunya. Terus penasaran, akhirnya ndatengin kantor pemasarannya yg ada di ruko sebelah gerbang Harvest Residence Bintaro. Dan angkat tangan demi melihat harganya.. ๐Ÿ˜€

12. Grand Bintaro Asri

Serius gedhe2 dan luas2. Tentu aja harganya out of budget. Tapi gak ada salahnya lah ya, mau tengok2 rumah contohnya.

Enak sih lingkungannya, adem gitu. Pas lagi inspeksi rumah contoh, suami tanya2 masalah tandon air. Gimana masangnya? Gimana naikinnya ke atas? Lewat mana? Masa’ lewat rumah tetangga? Hahahaha, karena kayaknya desain rumahnya gak mikirin sampe ke sana deh. Jadi yg dibahas oleh suami dan salesnya malah berkutat di tandon air. Wkwkwkwk.

13. Green Hills Estate

Lokasinya di pinggir jalan besar. Luaaas perumahannya, jadi masuknya ke dalem agak jauh. Pake tuker KTP juga di gerbang depan. Ketemuan sama salesnya, terus dianterin ke rumah contoh dan kavling yg blum ada bangunannya. Sayangnya kog ya beberapa bekas rawa2, terus diurug tanah gitu *katanya sih kurang bagus kalo kayak gitu ya..*

14. The Bay Paradise Resort

Ini sih brani2nya ndatengin cuman naek motor, mana joknya sobek2 lagi. Padahal yg lain bermobil bagus2. Hahahaha.. Pas liat pricelist-nya juga ngekngok, out of budget bangettt.. Pantes aja pas salesnya jelasin rada kurang antusias, mungkin jg sih gara2 liat muka kami yg lempeng2 aja pas liat harga rumahnya *sok2 poker face padahal mah syok berat*.. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ 

15. Tria Adara Residence 9

Lokasi agak masuk dari jalan besar. Naksir sama masterplan ke depannya. Bakal ada sekolahan, kolam renang, food court, pasar, dll. Tapi, masih kurang sreg sama denah rumahnya. Terus, lokasi kavling yg kami penginin udah pada diambil orang.. Jadi gak jadi deh.. ๐Ÿ™

16. Metta Devi Residence

Naksir bgt sama denah rumahnya. Luas tanah gak seberapa besar, tapi begitu masuk ke rumah contohnya yg walopun blum jadi 100%, waaw.. Keren sungguh. Arsiteknya siapa sih itu? Bayangin aja, ada 3 kamar tidur, plus 1 kamar ART, dengan 3 kamar mandi, plus 1 kamar mandi ART. Kamar tidur utama ada ruangan kecil bwt wardrobe-nya dan kamar mandinya di dalem. Mupeng bgt!

Kenapa gak jadi ambil? Ya karena, masih out of budget. Berat di bayar DP-nya. Hiks hiks.. Dengan sangat terpaksa gak jadi ambil di situ.. Huuaaaa… Blom jodoh namanya..

17. Kirana Serua

Lewat perumahan ini, karena pas di pinggir jalan utama. Terus masuk deh. Liat bentuk bangunannya kog kurang sreg ya.. *no offense lho bwt yg tinggal di perumahan ini, murni cuman masalah selera aja, peace..*

Akhirnya masuk ke rumah contoh yg juga dijadikan kantor pemasaran. Terus di lantai atas ada tempat bwt nyuci baju, tapi letaknya di depan, cuman ketutup sama tiang2 mirip pager besi yg gak rapet. Jadi kliatan dari luar.. Repot bwt saya yg jilbaban.

Gak enaknya lagi, pas itu salesnya gak antusias blas. Jadi kami cuman nengok rumah contoh tsb dan ninggalin kontak aja. Skip daaah..

18. Vilamas Bellevue

Masi sodaranya Pesona Vilamas Serpong yg ada di no. 1 tadi. Ini versi yg agak mahalnya. Cuman sisa 2 unit aja deh kalo gak salah waktu kami samperin. 1 unit hampir jadi, yg 1 nya masih inden. Sama salesnya udh dimintain fotokopi KTP segala. Wkwkwkwk, semangat bgt.

Bagus sih rumahnya sebenernya. Halaman blakangnya luas.. Gerbang utamanya jg udah pake smart gate *apa sih istilahnya*, ya pokoknya bisa bukak gerbang pake smartphone *penting bgt kyknya dijadiin bahan pertimbangan beli rumah ๐Ÿ˜› *. Cuman gak jadi ambil di sini karena lokasinya kurang sreg.

19. Bamboo Prime Residence

Enak rumahnya adem, tapi bagian blakang rumahnya sisa sedikit. Ada yg ready unitnya dgn halaman samping, tapi ya itu naik lagi kan harganya.. ๐Ÿ˜€

Enaknya lagi ada club house-nyaa… Ada kolam renangnya.. Hewhew..

20. Namara Residence

Yg disebut terakhir ini bener2 kami udah pasrah nyari, n kondisi capek juga kan tiap wiken muter2 nyari rumah naek motor. Waktu itu sempet liat posternya di pinggir jalan. Pas didatengin n diliat dgn seksama, eh gak taunya cocok. Alhamdulillah bangettt.. Mungkin yg bikin agak worried dikit adalah deket sungai, tapi begitu liat masterplan rumah yg ada di video, jadinya malah naksir. Kayak apa videonya? Nanti ya, insya Allah di akhir postingan saya kasih ๐Ÿ˜›

Balik ke cerita Namara, saat itu ditunjukin rumah contohnya, terus kami liat2 site plan perumahan tsb. Kebetulan inden, jadi pilih kavlingnya mau di mana. Kami naksir yg blok A no. 38, karena lumayan luas tanah bagian blakangnya. Terus kata salesnya, A38 dulu udh pernah di-booking orang, tapi gak jadi diambil. Ya itu mungkin ya yg dibilang, nyari rumah cocok2an, kayak nyari jodoh ๐Ÿ˜› Kog ya ndilalah dilepas sama org yg bersangkutan. Jadinya malah kami yg booking. Mungkin juga emang udah digariskan Allah kalo kavling tsb jadi rejeki kami. Hehehe.. Wallahu a’lam. Bismillah aja..

Karena takut demand-nya naik *baca: keduluan orang*, kami langsung bayar biaya booking rumah tsb. Nantinya biaya booking ini akan memotong biaya DP rumah. Lumayan kan?

Hayoo.. Yg mana kavling rumah saya? ๐Ÿ˜€

Pas itu juga lagi ada promo, diskon Rp 30 jt yg bisa digunakan untuk mengurangi biaya DP, ato mengurangi total harga rumah. Tinggal pilih mau yg mana.. Promo lainnya waktu itu free biaya2 (hanya bayar biaya KPR), free tandon + pompa air. ๐Ÿ˜€

Di Namara ini tersedia pilihan rumah 1 lantai dan 2 lantai. Tapi waktu kami ke sana, blum dipasarkan rumah 1 lantainya. Sekarang sih udah, liat gambar di atas. Blok B yg warna kuning2 itu, disediain bwt rumah 1 lantai. Untuk tipe lebih lengkapnya, bisa cek di mari ya..

Saya n suami sepakat buat ambil yg tipe 65, di tanah kavling A38 yg luasnya sekitar 90 m2, which is sekitar 6×15 m. Begini rupa denahnya.

Ini denah tipe 65 di atas tanah 72 m2.
Kalo tanah 90 m2, di belakang ada kelebihan tanah 6×3 m.

Keterangan di webnya:

Luas Bangunan 65 / Luas Tanah 72 (BEST SELLER)

  • 2 Bedrooms
  • 2 Bathrooms
  • Indoor Kitchen
  • Maid Bedroom
  • Maid Bathroom

Lokasinya sendiri deket sama Masjid Jami’ Al-Ishlah, Vila Dago Pamulang, RS Permata Pamulang, Carrefour, sama Pamulang Square. Setelah beberapa kali ke sana, survey lokasi sekitar, banyak juga ditemukan minimarket, kios makanan, sekolah playgroup/TK, kios air isi ulang, agen gas, dll. yg insya Allah bisa support bwt kehidupan sehari-hari.

Nah, seperti yg tadi saya janjikan, berikut ini videonya Namara ya.. ๐Ÿ™‚ *notice yg di tengah boulevard itu adalah sungai yg saya maksud di pembahasan di atas.*

Jadi gimana? Tertarik tetanggaan sama saya? *wink wink* ๐Ÿ˜‰

Selamat hunting rumah.. ๐Ÿ™‚

7 comments

  1. Nukman Gunar - Reply

    Udah jadi waega tangsel? Main aku di deket kampus stan, sekarang dimana? Kerja dimana? Main main lah ke gubug kami

    • Ninky Hade - Reply

      Belum jadi Nukmaaaan… Mundur2 mulu, dulu perjanjiannya sih di bulan Februari 2019 kelar. Tapi sebulan blakangan kami tengokin blm ada perubahan berarti. Musti diawasi terus inih..

      Aku masi di Setiabudi Jaksel. Rumahmu dimana to?

  2. Mawar Indah Nursina - Reply

    salam kenal kak.. aku dan suamiku di A25.. ๐Ÿ˜„ kebetulan lg cari2 referensi interior eh malah ketemu blog ini.. ๐Ÿ˜

    • Ninky Hade - Reply

      Mbaaa.. Ya Allah, tetanggaan kita.. Hahahaha..
      Maaf bgt nih, blog gak ditengokin dah mpir 5 bulan.. Gak keurus bgt dah ๐Ÿ˜€
      Panggilnya siapa nih? Mba Mawar apa Mba Indah?
      Ngomong2 dulu di UGM? Saya dulu di UII.. ๐Ÿ™‚

      Brarti Mba-nya duluan yah di Namara? Saya baru masuk sini awal April. Hihihi.. Salam kenal juga ya, Mba.. ๐Ÿ™‚

  3. Pingback: Alhamdulillah Pindah..

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *