Rumput Tetangga Lebih Hijau?

Pernah gak sih denger pepatah “Rumput tetangga lebih hijau”? Apa iya bener?

Saya kan hobi nih ceritanya nonton acara “Mamah dan Aa Beraksi” di Indosiar. Itu lho, program Islami berupa ceramah dan tanya jawab yg dipandu Aa Abdel dan menghadirkan Mamah Dedeh sbg ustadzah-nya. Ini bukan promo lho ya.. ๐Ÿ˜€

Sebelumnya saya mau cerita dulu, acara ini asik jg buat diikutin, selain ada Aa yg kocak, gaya Mamah Dedeh yg lgsg tunjeb poin kalo jawab pertanyaan, cukup oke bwt saya. Selain itu, ada grup Nabawi yg sering bawain lagu2 bernuansa Islami dgn bagus dan merdu. Saya pun suka sontrek pembukanya..

Di kala kau punya masalah…
Bingung dan harus bagaimana…
Bersabar dan jangan putus asa…
Bertanyalah pada Mamah-Aa…
 
Masalah yang tak kunjung reda…
Jangan bingung dan jangan resah…
Tawakkal dan terus berusaha…
Serahkan pada Allah Ta’ala…
 
Insya Allah, Insya Allah…
Insya Allah ada solusinya…
Insya Allah, Insya Allah…
Insya Allah, Allah beri jalan…

 

Nah kaan.. Malah keterusan nyanyi. Hehehehe ๐Ÿ˜€

Oiya, acara ini jg banyak kuisnya lho.. Soalnya sponsornya jg banyak. Yg bawain kuis jg gak cm Aa Abdel aja, tp kadang ada bintang tamu seperti Lula Kamal, Ali Zaenal, Zeezee Shahab, dan Sahrul Gunawan. Kuis ini selain ditujukan buat jama’ah peserta acara, jg ditujukan buat penonton yg ada di rumah, via telpon. Dan pastikan jangan sampai ketinggalan episode setiap hari Jum’at-nya ya.. Ada kuis berhadiah UMROH untuk 1 orang pemenang! Yeiiy..

Yg uniknya lagi tentang acara ini adalah ibu2 jama’ah-nya yg jadi peserta acara memakai pakaian yg seragam, bagus2 pula. Kadang warna warni jilbabnya, pake brosnya gedhe2. Sering jg dicandain sama Mamah, kalo ngaji jangan cuman Yasin, tahlil, arisan, dan beli seragam. Hehehehe.. Tapi bagus kog, biar enak diliatnya, yg penting kan bersih, rapi, dan sopan ๐Ÿ™‚

Wah jadi keterusan malah ceritan program “Mamah dan Aa” ๐Ÿ˜€

Terus hubungannya sm judul postingan itu apa?

Sabar.. Sabar..

Jadi begini ceritanya.. Suatu hari, ada seorang ibu yg curhat mengenai masalah yg dihadapinya. Saya gak inget pasti apa sih. Cuman jawabannya Mamah cukup menohok, kira2 spt ini:

“Ibu masih sehat?” Masih, Mah..

“Ibu bisa bernapas?” Bisa, Mah..

“Ibu punya suami?” Iya, Mah..

“Ibu punya anak?” Iya, Mah..

“Ibu punya rumah?” Punya, Mah..

“Nah itulah.. Syukurin aja apa yg ada saat ini. Bukankah nikmat Allah itu sangat banyak?”

Saya yg denger waktu itu, serasa tertampol. Poool..

Iya juga ya, manusia seringnya terlalu fokus sama yg gak dimilikinya. Sampe2 sering lupa kalo udah punya ini itu yg merupakan karunia Allah SWT. Kadang kita lihat orang lain udah sukses punya ini punya itu, punya rumah 5, mobil 10, sawah berhektar2, anak cucu berentet, gelang sampe ke ketek, dll. Mungkin kita lupa, bisa jadi nikmat Allah yg dianugerahkan kpd orang tsb jg tidak lepas dari usaha, kerja keras, dan doa yg gak putus2nya. Jadi yg kita liat cuman pas “udah sukses”-nya aja. Hehehehe..

Saya pribadi sih, masih suka begitu. Terutama urusan buntut (baca: anak). Tiap denger kabar temen udh hamil, padahal nikahnya duluan saya, langsung deh nge-drop. Don’t get me wrong ya, bukannya saya gak ikut seneng. Saya jelas ikut seneng untuk mereka, tapi jg langsung teringat akan kegagalan saya yg selalu berulang. Gagaaal mulu, tiap bulan si “tamu” datang. Tiap itu jg aer talang mata keluar, sampe misek2. Hiks hiks..

Alhamdulillah-nya suami saya sabar, pengertian, dan rajin ngingetin agar saya jg sabar, dan ngingetin untuk coba lagi sambil usaha ke dokter dan berdo’a terus. Semoga segera membuahkan hasil yg positif. Aamiin.. ๐Ÿ™‚

Tapi, dgn saya rajin nonton acara “Mamah dan Aa” dan denger curhatan ibu2 jama’ah ke Mamah, makin terbuka mata hati saya bahwa di luar sana masih banyak yg cobaannya lebih berat dari saya. Bahwa belom dikasih amanah berupa anak dari Allah SWT bukan akhir dunia. Masih banyak nikmat Allah yg patut bahkan harus saya syukuri. Alhamdulillah ortu masih pada sehat, Alhamdulillah ada suami yg pengertian, Alhamdulillah masih bisa berteduh dari hujan, Alhamdulillah rumah walaupun ngontrak sangat layak huni, Alhamdulillah ada kendaraan, Alhamdulillah saya masih sehat, Alhamdulillah oksigen masih gratis, Alhamdulillah makan gak kekurangan, Alhamdulillah aer sumur lancar, dan masih banyaaaaaaak nikmat Allah yg lainnya, gak bisa diitung sama saya.

Belom dikasih anak gak mengurangi rasa syukur kehadirat Allah SWT. Allah Maha Baik.

“Fa bi ayyi ฤlฤ’i Rabbikumฤ tukaลผลผibฤn”

“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (Q.S. Ar-Rahman)

Saya yg harusnya koreksi diri, bisa jadi saya masih gak optimis, bisa jadi saya masih su’udzon sama diri saya sendiri ato sama takdir Allah SWT. Astaghfirullahal’adzim..

Jadi, postingan ini semoga bisa sbg pengingat bwt diri saya dan kita semua. Biar apa? Biar kita selalu bersyukur apapun keadaan kita. Gak perlu merasa jadi orang paling malang sedunia. Gak usah ribut sama apa2 yg udah dimiliki orang lain. Fokus pada diri kita. Rejeki orang beda2. Ujiannya jg beda2. Jangan selalu lihat rumput tetangga lebih hijau, sampai lupa pelihara rumput sendiri ๐Ÿ™‚

Udah bisa, gitu? Ya belum sih.. Masih dalam tahap belajar dan terus memperbaiki diri, insya Allah.. Semoga Allah ridho.. Aamiin.. ๐Ÿ™‚

Seperti yg Mamah Dedeh sering bilang, manusia diberikan cobaan dgn 2 tujuan:

  1. Kalau ketika cobaannya itu datang dan do’anya belum terkabul, agar jangan putus asa.
  2. Kalau ketika cobaannya itu datang, dan do’anya dikabulkan oleh Allah SWT, agar tidak sombong dan jumawa.

Karena semua itu datangnya dari Allah SWT.

So..

Stop thinking “rumput tetangga lebih hijau”. And start thinking “rumput saya gak kalah hijau dari rumput tetangga”.

 

Leave Comment

Your email address will not be published.