Terima Rapor ASA

Melanjutkan cerita kemarin, jadi hari Senin tgl. 29 Januari 2018 sekitar jam 4 sore, telpon ke lab andrologi-nya RS YPK Mandiri bwt ngecek apakah hasil tes ASA-nya udah kelar ato belum. Kalo misal udah, hari itu rencananya mau skalian konsul sama pak dr. Indra G. Mansur.

Dari hasil telpon itu diketahui bahwa untuk tes ASA-nya sedang dikerjakan, tetapi insya Allah bisa kelar dan bisa konsul sekalian sekitar habis Maghrib. OK deh, nungguin suami pulang kantor terus kami ncus ke RS YPK sekitar jam 5.30 sore.

Sesampainya di RS, langsung daftar di meja pendaftaran dan ternyata dapet nomer antrian 10..!!! Wow, tumben banyak yg ngantre. Soalnya pernah paling banter saya cuman dapet nomer 4 aja 😀 Nah, daripada bengong2 kayak sapi ompong, saya dan suami beli cemilan roti dkk. di kios sebelah kasir. Habis itu kami cari tempat duduk deket ruangan praktek pak dokter. Lama juga nunggunya, sampai adzan Maghrib berkumandang. Terus sholat Maghrib dulu aja, soalnya lihat masih ada beberapa pasangan yg juga ngantre sebelum kami.

Selesai sholat Maghrib, duduk lagi di deket ruang praktek pak dokter. Cukup lama juga nunggu giliran, ada kali jam setengah 8-an malem baru dipanggil masuk. Cukup ngantuk.. Ehehehe..

Di dalem ruangan disambut pak dokter dengan hasil rapor ASA di tangan beliau. Jadiiii.. Ceritanya gini nihh, menurut analisis sperma lengkap, Alhamdulillah ada peningkatan jumlah sperma baik yang cukup banyak dibanding terakhir cek sperma bulan November 2017 kemarin. Tapi, sayangnya aglutinasi alias penggumpalan sperma malah naik, padahal di bulan November udah lumayan turun. Dan masih ada infeksi soalnya kadar leukositnya di atas normal. Jadi deh suami diresepin macem2 lagi sama pak dokter bwt nurunin aglutinasi dan infeksinya itu. Tapi tetep, kata pak dokter masih bisa2 aja membuahi. Sama pak dokter juga disaranin untuk rajin olah raga, makan berserat (sayur & buah), dan hindari makanan berlemak tinggi kayak jeroan dkk. Sedangkan saya diresepin antioksidan ajah..

Lanjut ke hasil tes ASA, ternyata oh ternyataaaa… Kalau nilai normalnya ASA 1:64, saya punya malah 1:2048. Lumayan tinggi ya, jadinya dirujuk untuk terapi PLI (Paternal Leukocyte Immunization) 3x suntik dgn jeda antar suntiknya setiap 3 minggu sekali. Pak dokternya pun cukup pengertian karena nanyain dulu kami tinggal di mana. FYI, karena layanan PLI ini hanya ada di:

  • RS Sayyidah, Pondok Kelapa (Duren Sawit – Jaktim)
  • RS Budhi Jaya, Saharjo (Tebet – Jaksel)
  • Klinik SamMarie, Kebayoran Baru (Jaksel)
  • RSIA SamMarie Basra, Pondok Bambu (Duren Sawit – Jaktim)
  • RS Permata, Cibubur

Nah, yg pasiennya dr. Indra di RS YPK, biasanya akan dirujuk ke RS Sayyidah atau RS Budhi Jaya. Oleh karena kami tinggal di Karet Pedurenan, Setiabudi, maka dipilihlah RS Budhi Jaya karena letaknya lebih dekat.

Oiya, satu lagi. Kami dipesenin kalo misal pas berhubungan, sperma dikeluarin di luar, atau pakai pengaman (kondom). Tujuannya sih untuk meminimalisir kontak dgn sperma, biar si imun tubuhnya gak naik lagi dan membasmi si sperma. Sampai kapan? Kayaknya sampai terapi PLI-nya kelar deh. Cuman, kayaknya saya bakal membandel. Rencananya kalo misal dapet 2 garis tebel pake alat tes kesuburan (Baby Test Ovulation Onemed), insya Allah hajar ajah.. Hehehe, baiknya jangan ditiru yaa.. 😀 Entah ya, kalo saya mikirnya sih sayang stok sel telurnya, kayak tersia-siakan gitu, ya perkara bakal jadi apa nggak, Wallahu a’lam.. Terserah Allah aja.. 🙂 

Terusnya kami diberi surat rujukan ke lab andrologi RS Budhi Jaya, untuk:

  • Pra PLI (suami) ~> untuk cek darah suami, sehat dan bebas penyakit atau tidak
  • Reaksi Imun (stri) ~> biasanya tes alergi makanan dan beberapa alergen lain yg bukan makanan
  • PLI 3x

Fiuuuh, PR lagi.. Tapi mudah2an aja segera teratasi untuk problem ASA ini. Aamiin.. 🙂

Udahnya kami keluar sambil gak lupa bilang terima kasih ke pak dokter dan ibuk suster andrologi yg baik hati. Terus nebus resep obat sbb:

  • Imudator 60 butir
  • Plasmin Cap 60 butir
  • Syncore 30 sachet ~> ini semacam suplemen, minumnya dilarutin dalem air, kalo kata suami jadi kayak oralit gitu 😛
  • Govasol 150 mg ~> gak mudeng saya jumlahnya berapa, dan pas gak ada sediaannya di apotek RS jadi dikasih copy resep aja
  • Suplemen antioksidan ~> berhubung tulisan pak dokter gak jelas, jadi saya gak tau namanya apa, yg kebaca cuman “Oxy”-nya aja 😛 dan gak ada juga di apotek RS, tapi saya gak berencana nebus sih, soalnya kemaren dah terlanjur beli herbal HPA (Paramaria Plus, Omega-3, dan Kopi Radix)

NB:

Beli Paramaria Plus gara2 di grup FB Aku Ingin Hamil yg baru aja saya ikutin ada member yg kasusnya juga ASA tinggi dan berhasil hamil setelah konsumsi Paramaria tsb, memang gak instan sih, perlu waktu beberapa lama. Jadi saya pengen nyoba aja.

Nah, dari 5-5-nya, yg ditebus cuman 3 macem, yaitu Imudator, Plasmin Cap, dan Syncore. Berapa coba total obatnya doang? Eng ing eng.. Rp 2,7jt..!!! Huhuhuhu.. Kalo kata mamah saya gak boleh sedih gitu, yg ikhlas aja, gak usah permasalahin biaya. Hiks hiks, sebetulnya yg bikin sedih saya adalah saya udah seringkali bilang ke suami untuk olah raga (sesuai anjuran pak dokter), tapi2-nya doi suka iya iya aja, palingan jalan kaki, itu juga gak rutin. Padahal olah raga adalah solusi yg jauh lebih murah dibanding kudu nebus resep obat ini itu. Tapi kadang kasian juga sih, kerja kecapekan, begitu pulang ke rumah masih aja sering dikontek orang kantor. Jadi istirahatnya gak leluasa. :'(

Berhubung suami terlihat masygul di kala membayar ke kasir, semoga ini menjadi titik balik sadarnya doi untuk rajin olah raga. Terus, emang suami aja yg kudu olah raga? Istri gimana? Nggak olah raga? Hehehe.. Ya istri juga.. Alhamdulillah, saya tersadar sebulan belakangan ini *diiih, baru sebulan aja bangga :P* Biariiinnnn..!!! 😀 Jadi, lagi rajin2nya ngikutin gerakan video pilates, zumba, ato dance fitness yg ada di Youtube. Lumayan, 30 menit aja dgn gerakan yg serius udah bisa nggobyos ini badan 😀

Bisa ya, mbak-nya yg di video, nge-dance sambil nyengir terus sepanjang lagu.. 😀

OK, OK.. Back to bayar2 ke kasir tadi. Total biaya adalah Rp 3.158.896,- dengan rincian sbb:

  • Obat2an + pajak 10% : Rp 2.788.896,-
  • Konsultasi                  : Rp   270.000,-
  • Pelayanan                  : Rp   100.000,-

Yak, kudu nabung lagi.. Ya Allah, mudahkanlah rejeki bagi kami sekeluarga. Aamiin.. 🙂

Semangat emak2 yg lagi TTC..!!!

Summary

  • Nilai ASA normal adalah 1:64.
  • Nilai ASA saya 1:2048 bisa dicek gambar di bawah. Jadi perlu turun 5 tingkat ke 1:64.

  • Rujukan terapi PLI 3x untuk nilai ASA 1:2048. Dengan jeda antar suntikan PLI 3 minggu sekali.
  • Bagi pasiennya dr. Indra di RS YPK, biasanya dirujuk PLI ke RS Sayyidah, Pondok Kelapa (Duren Sawit – Jaktim) atau RS Budhi Jaya, Saharjo (Tebet – Jaksel). Pilih mana yg paling dekat sajah..

2 comments

  1. Robbiatul Addawiyah - Reply

    Hi Mba,

    Salam kenal yaa ?
    Post nya sangat bermanfaat, kebetulan saya juga baru saja melakukan test ASA.
    Saya mau tanya bagaimana hasilnya setelah melakukan PLI sampai 3x? Apakah berhasil hamil?
    Terima kasih sebeumnya.

    • Ninky Hade - Reply

      Salam kenal juga, Mba..
      Di saya efeknya setelah 3x PLI, nilai ASA-nya masih tetap 1:2048.
      Mungkin gegara badannya bandel 😀
      Diresepin obat bwt diminum selama 3x siklus, syaratnya kalo haid.
      Kalo gak haid, ya jangan diminum.
      Sementara ini baru 1x siklus saya minum obat tsb. Belum ketauan hasilnya nih, belum tgl haid soalnya 😀
      Saling mendoakan ya.. Semoga lancar ikhtiarnya dan semoga Allah berkenan menganugerahkan buah hati yg sholeh/sholehah.. Aamiin.. 🙂

Leave a Reply to Ninky Hade Cancel reply

Your email address will not be published.