Evaluasi PLI

Jadi, gimana kabar setelah PLI yg ke-3? Uhum… Mau cerita dulu pas tes evaluasi PLI-nya ya..

Selasa, 27 Maret 2018

Sebelum menghadap pak dokter untuk konsultasi hasil PLI, saya dan suami dibekali surat pengantar untuk evaluasi PLI (tes ASA untuk istri & analisis sperma lengkap untuk suami).

Pada tanggal yg telah ditentukan yaitu 27 Maret 2018, saya dan suami dateng ke RS Budhi Jaya. Sesampainya di sana, kami dipersilakan langsung aja ke Lab Andrologi oleh mbak2 resepsionisnya. Karena belom jam 2 teng, lab-nya belom buka. Jadi kami nunggu aja di depan ruangan lab-nya. Ternyata udah ada bapak2 yg nunggu juga di sana.

Singkat cerita, bapak petugas lab dateng juga. Setelah mempersiapkan ini itu, pasien dipersilakan masuk. Karena tadi sebelum kami ada bapak2 yg nunggu, jadi beliau duluan. Gak berapa lama, bapak tadi diantarkan oleh bapak petugas lab ke ruangan yg saya duga ada di lante 3, di mana biasanya emang di lante itu ada kamar buat eng ing eng setor sampel sperma… 😀 Lah, tau dari mana kalo bliau mau setor? Hihihi, dari liat tas kecil berbungkus kertas kado yg ditenteng bapak petugas lab. Hihihi, sampek apal saya kalo itu tas buat nenteng wadah sampel sperma.. 😛

Jadi, kami menunggu lagi..

Setelah bapak petugas lab dateng lagi, kami dipersilakan masuk. Keperluan untuk tes ASA dan analisis sperma lengkap. Setelah isi form, kami diantarkan juga ke ruangan setor sampel sperma. Tapi ini di lante 4, karena yg lante 3 tadi udah occupied. Pokoknya dipesenin sama bapak petugas lab-nya tadi untuk catet waktu (jam dan menit) keluarnya sperma dan tak lupa kunci pintu. Siap, Pak…!!!

………………………………………………………………………………….. *tunggu punya tunggu*

Selesai juga.. Terus kami turun buat anterin sampel ke bapak petugas lab yg tadi. Harusnya habis itu, saya diambil darahnya untuk tes ASA. Tapi ternyata, masih harus nunggu lagi karena masih mengurus keperluan bapak yg sebelum kami. OK lah..

Setelah beberapa lama duduk2 sambil browsing, kami dipanggil masuk. Deg deg-an.. Giliran saya mau diambil darah. Terakhir suami diambil darah sama bapak petugas lab yg ini, sekitar bekas suntikannya jadi biru2. Cukup lama bapak petugas lab-nya nemuin pembuluh darah saya. Sampe berasa mau semutan karena kan di bagian atas lipatan lengan saya diikat (di-strap) dan tangan disuruh mengepal. Pada akhirnya diambil juga darah saya. Agak ke pinggir sih, jadi gak pas di tengah. Dan saya udah feeling bakal biru2 juga nantinya..

Daaaan, sampe postingan ini ditulis, bener dooong.. Biru2. Fiuhh..

Bapak petugas tsb cerita kalo bapak pasien yg sebelum saya tadi cancel tesnya, karena ternyata jumlah sperma kurang memadai untuk diproses. Minimalnya 5 juta-an *wah, baru tau kami..* Penasaran dong, emang jumlahnya bisa diketahui secepat itu ya? Kata si bapak petugas sih sekitar 2 menit-an. Jadi, kalo kondisi badan kurang fit, emang bisa mempengaruhi jumlah sperma. Alhamdulillah, jumlah sperma suami memadai untuk dilakukan tes.

So, buat temen2 TTC, berdasarkan info di atas, dimohon pastikan kondisi suami dalam keadaan fit ya, kalau mau dilakukan tes. Biar jumlah spermanya memadai. Sayang kalau harus cancel.

Alhamdulillah, selesai juga ambil darahnya. Kami dikasih lembaran tagihan dan bukti pengambilan hasil tes ASA + analisis sperma lengkap. Jadinya insya Allah 2 hari (which is hari Kamis, 29 Maret 2018) pas harinya pak dr. Indra G. Mansur praktek.

Saatnya bayar2 di kasir depan. Jumlah tagihan untuk evaluasi PLI (tes ASA + analisis sperma lengkap) sebesar Rp 1,45 juta. Kalau gak salah lebih murah dibanding pas di RS YPK yg mencapai Rp 1,7 juta.

Selesai bayar, suami ke lab lagi buat ngasih lembar kuning copy tagihan ke bapak petugas lab-nya. Dan pas mau pulang, hujan pun turun, gak deras sih. Kami pake jas hujan. Berhubung kami sama2 lapar, ncusnya bukan langsung ke kontrakan, tapi keee.. Bakso Boedjangan.

*Haduuuh, gak ada menu lain ya.. Tiap dari RS Budhi Jaya pasti mampir mbakso.. 😛 *

Kamis, 29 Maret 2018

Tibalah juga harinya pengambilan hasil dan konsultasi untuk evaluasi PLI. Jadi, gimana? Yahh.. Simak aja ya..

Kami dateng ke RS Budhi Jaya sore2 sebelum maghrib, karena jadwal pak dokter-nya malem, jam 19.00. Langsung daftar di meja pendaftaran dan dapet nomer urut 4. Terus ke lab untuk ambil hasil evaluasi PLI.

Begitu hasil dah di tangan, saya langsung buka amplopnya.. Jeng jeng jennngggg,,, Untuk saya nilai ASA-nya masih sama dooong, gak brubah.. 1:2048. Tapi untuk IgE Total-nya berkurang drastis, yg tadinya 225, jadi 87. Dan nilai SIV yang tadinya 1,27 jadi 1,09. Lihat gambar berikut:

Yang bikin saya heran adalah, kenapa sama sekali gak brubah nilai ASA-nya. Padahal udah pantangan makan, sampe berat badan menyusut 2-3 kg. *mayan yak.. 😛 * Kayaknya bandel banget badan ini.. Sampe pak dokter-nya aja nanya, Anda tes alergi gak? Dipantang gak tuh makanannya.. Huhuhuhu..

Sedangkan hasil suami.. Ini yg bikin sedih lagi.. Volume cairan mani dan pergerakan (motilitas) spermanya kurang. T_T Dengan hasil tes saya dan suami yg seperti itu, di bagian kesimpulan dituliskan peluang untuk membuahi secara alami kecil. Gimana gak sedih yak?

Tapi ya udahlah, pasti ini hasil terbaik dari Allah SWT. Masih kudu berusaha lagi..

Nah, pas konsultasi, kayaknya pak dokter-nya sempet esmosi deh, habisnya saya kelupaan bawa hasil tes ASA dan analisis sperma lengkap yg sebelumnya (sewaktu masih jadi pasien di RS YPK). Jadi gak ada pembandingnya dengan hasil tes yg sekarang ini. Sampe dibilang, terus ngapain dikasih 2 rangkap kalo gak Anda bawa? Eheheheh.. Namanya juga lupa.. 😛 *dalam hati sih menyesal yak.. bisa2nya lupa..* Tapi untungnya sih dulu sempat saya foto2 pake hape hasil yg dari RS YPK itu, jadi pak dokter liat dari hape saya.

IMPORTANT:

Bawa hasil tes terakhir untuk digunakan sebagai pembanding hasil tes terbaru ya.. *kayaknya saya aja yg dudul gak bawa yah.. 😛 *

Terus, kesimpulan dari dokternya gimana?

Untuk saya:

Pending dulu PLI-nya. Sementara dikasih obat buat 3 siklus. Diminum jika haid datang dan mulai saat hari pertama haid. Kalau haid tak datang ya tak usah diminum. Kalau setelah 3 siklus masih gagal hamil, ya dateng lagi ke pak dokter untuk konsul lagi. Lha kalo hamil? Ya, Alhamdulillah dong 😀 Selain nantinya ke obgyn, saya tetep kudu konsul ke pak dokter. Gitu sih pesen dari bliau.

Intinya sih, selama 3 siklus ini, saya libur dulu PLI-nya.. Yeeeiyy.. *ini buat saya good news 😛.. percayalah bolak balik disuntik itu gak enak.. *

Obat yg diresepkan adalah sbb:

  • Recustein ~> 30 x Rp 6.800,- = Rp 204.000,-
  • Lameson  ~>  8  x Rp 4.400,- = Rp   35.200,-
  • Loratadin ~> 15 x Rp    500,- = Rp     7.500,-

Total harga obat punya saya adalah Rp 246.700,-.

Yg bikin saya penasaran adalah, kenapa baru sekarang dikasi obat yak? Kenapa dulu kog langsung disaranin suntik PLI? 😛 Mau nanya, tapi baru kepikiran pertanyaan ini pas di jalan pulang. Lagian kayaknya saya dah bikin pak dokter esmosi, gegara gak bawa hasil tes yg sebelumnya buat pembanding. 😀 😀 😀 Jadi, mau nanya juga gimanaa gitu.. Ntar disangkain meragukan judgement pak dokter. *saya emang orangnya gak enakan mulu, jangan ditiru ya..* Sampe postingan ini ditulis, saya masih merasa bersalah sama pak dokter-nya.. 🙁

Untuk suami:

Suami dikasih obat *obat lagi, obat lagi..* 3 macem, sbb:

  • Ubiquinol ~> 30 x Rp 35.900,- = Rp 1.077.000,-
  • Toco-E     ~> 60 x Rp 12.200,- = Rp   732.000,-
  • Vitan       ~> 30 x Rp 18.300,- = Rp    549.000,-

Total harga obat punya suami adalah Rp 2.358.000,-. Jauh lebih mahal dari punya saya. Huhuhu.. Disarankan makan makanan protein tinggi dan makanan berserat. Terus dikasih pengantar buat analisis sperma lagi setelah obat habis dikonsumsi. Jadi, sementara saya libur PLI, suami dipantau terus sama pak dokter.

Untuk berdua:

This is really good news for us.. Heheheh.. Ya gimana enggak? Udah boleh berhubungan seperti biasa gitu lho.. Lepas pengaman, ato sperma boleh dikeluarin di “dalam”.. *u know what i mean yak..*

Teringat siklus bulan kemarin di mana suami gak mau saya ajakin “bikin pe-er”. Gara2nya manut kata pak dokter, saya belum boleh terpapar sperma. Padahal kan maksud saya mumpung dapet garis 2 pake Ovutest, jadi langsung hajar aja. Seenggak2nya kan masih ada chance buat hamil kalo ada aktivitas bikinnya. Lha kalo gak ada aktivitas “bikin pe-er”, gimana mau hamil saya-nya.. 😛

Tentu dengan kabar dari pak dokter yg bilang udah boleh berhubungan seperti biasa ini membuat kami berbunga2.. *lebay* Ya, seenggak2nya kesempetan buat hamil alami masih terbuka walopun berdasarkan hasil2 tes ini peluangnya kecil.

Balik lagi, semua atas izin Allah SWT. Kalo Allah udah menetapkan buat hamil, apapun vonisnya ya insya Allah bakal hamil juga. Yang penting tetep berdoa dan berusaha. Berusahanya bisa secara spiritual, semakin mendekatkan diri ke Allah SWT. Istighfar, sedekah. Dan bisa juga secara medis. Ato mungkin berobat alternatif. Yang penting masih masuk akal dan gak bertentangan dengan perintah-Nya.

Harus tetap semangat!!! *walo ada kalanya down yaaak… 🙂 *

Selesai konsultasi, berdasarkan titah pak dokter untuk nebusin resep saya buat 1 siklus, maka susternya memberikan kertas resep saya dan suami ke suster lain. Dan suster yg lain ini, langsung ngenterin resep2 tsb ke meja farmasi. Padahal kepengennya saya, resep punya saya mau ditebus kalo emang haid dateng lagi. *sah2 aja yak kepedean* Wkwkwk..

Setelah itu, kami bayar2. Total biaya konsul (Rp 210.000,-) dan obat2an saya & suami (Rp 2.604.700,-) adalah sebesar Rp 2.814.700,-. Ehehehe, semoga aja rejeki debay kelak. Aamiin.. 🙂

Summary

  • Evaluasi PLI dilakukan 2 minggu setelah PLI yang ke-3.
  • Total biaya evaluasi PLI adalah sebesar Rp 1.450.000,- sudah termasuk tes ASA dan analisis sperma lengkap.
  • Total biaya konsultasi dan obat2an adalah sebesar Rp 2.814.700,-.
  • Saya pending PLI, sebagai gantinya diresepkan obat2an untuk 3 siklus yang harus diminum kalau haid datang. Kalau haid tidak datang, tidak usah diminum.
  • Suami diresepkan obat2an untuk meningkatkan volume dan pergerakan sperma. Diberikan pengantar untuk analisis sperma kembali setelah obat habis dikonsumsi.

8 comments

  1. Vera - Reply

    Haloo Mbak, boleh bertanya kah? Obat2an yang diresepkan untuk mbak di atas itu gunanya untuk apa?

    • Ninky Hade - Reply

      Maaf baru buka blog.. Salam kenal ya, Mbak Vera..
      Kapan hari sempet gugling sih, kalo yg:
      Recustein ~> untuk gangguan saluran pernapasan termasuk batuk (gak tau jg sih knp diresepin ini).
      Lameson ~> untuk meringankan peradangan, alergi, dan reaksi imunitas yang merugikan.
      Loratadin ~> untuk mengobati gejala alergi, seperti bersin-bersin, ruam kulit, pilek, hidung tersumbat, dan mata berair akibat paparan alergen (misalnya debu, bulu hewan, atau atau gigitan serangga).
      Jadi intinya obat2an tsb diharapkan bisa meringankan alergi, biar si imun gak naik lagi.
      Hope this helps ya.. 🙂

      • Vera - Reply

        Halo Mbak Ninky, terima kasih atas penjelasannya. Iya saya sudah googling juga satu2 itu obat yang mbak tebus, tapi bingung sama yang pertama itu, kok dikasih obat batuk ya? Btw kemarin saya sudah PLI 1 di Budhi Jaya juga sama Dr Indra. Semoga bisa turun ASA-nya nih… Jadi sekarang mbak balik promil lagi ke Dr Kandungan atau alami aja dulu di rumah?

        • Ninky Hade - Reply

          Nah itu, Mbak.. Saya pun bingung knapa juga dikasi obat batuk. 😀
          Sip, semoga ASA-nya turun, Mbak.. Habis itu langsung cespleng. Aamiin.. 🙂
          Saya belum ke obgyn lagi, hihihi.. masih alami dulu di rumah..

  2. Tyas - Reply

    Halo mbak Ninky, salam kenal..
    saya Tyas, akupun sekarang sedang terapi PLI di RSIA Sayyidah. JUmlah ASA ku malahan lebih tinggi lagi mbak di posisi 8192 hehehhe banyak PR utk nuruninnya ke tahap normal.
    Mbak mohon maaf boleh tau gak sebabnya kenapa ya nilai ASA nya mbak Ninky masih di posisi yg sama setelah PLI?
    Terima Kasih ya mba, tetap smangat bejuang

    • Ninky Hade - Reply

      Halo, Mba Tyas.. Salam kenal juga.. Maaf bgt baru bales, baru buka blog lagi. Hehehe..
      Nah itu, saya jg gak tau Mba.. Padahal dh pantang makan makanan penyebab alergi jg, trs gak berhubungan jg sm suami selama ikutan PLI. Tapi yaa trnyta tetep aja nilainya. 😀
      Smoga gak menyurutkan semangat bwt PLI ya, smg jg hasilnya bagus n langsung tokcer, aamiin.. 🙂
      Btw, kalo boleh tau, obgyn-nya siapa, Mba? Sy blm ke doter kandungan lg nih, masi nyoba2 alami dan konsumsi obat dr androlog yg diresepin setelah PLI kmaren.
      Thanks, Mba..

      • Tyas - Reply

        Halo mbak, Obgyn ku dr. Femmy Zulkarnain Sp.OG di Hermina Galaxy.
        tahun lalu malahan saya laparatomy mbak krn ada miom, setelah itu udah test HSG hasilnya bagus, pakai obat2an, dll tapi masih belum bisa hamil secara alami, makanya Obgyn ku menyarankan ke dr. Indra untuk test ASA, ternyata tinggi hehehhe.. kayaknya di test sabar lagi sm Allah 🙂
        abis lebaran ini aku evaluasi PLI mbak, test ASA utk yg ke-2, semoga hasilnya bagus aamiin…
        Semoga aja ya mbak gak lama lagi kita dikasih momongan, usaha terus sampai maksimal, sama2 mendoakan… tetap smangat mbak ninky ditunggu updatenya.

        • Ninky Hade - Reply

          Aamiin.. Makasih jg doanya Mba Tyas.. Tetep semangat jg ya.. 🙂 Saya habis mudik ke Jogja, diminta mama saya bwt pijet. Tapi pijetnya bkn pijet rahim, jd kayak accupressure gitu sih, dibilangnya rahim saya ada yg mimpet, kata yg mijetnya sih karena mungkin dulu pernah kejeglong naik motor, ato jatoh. Hehehhee..
          Terus sempet nanya jg ke yg mijet kalo saya punya alergi sperma karena imunnya tinggi. Habis itu disuru minum aer kelapa ijo plus daging buahnya, diminum biasa aja pake gula jawa. Yah namanya jg usaha ya, hasilnya terserah pd Allah.
          Semoga kita segera dpt kabar gembira itu ya.. Aamiin.. Sukses jg bwt PLI-nya, Mba.. 🙂

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *