tulit-tulit

“Nda… jici mau tulit-tulit dulu ya..”

Tulit-tulit? Meminjam istilah dari ponakanku tercinta, JC namanya. Dia kalo ngomong “tulis-tulis” jadi “tulit-tulit”. Hihihiii.. Sok imut yah? Emang masih imut-imut kog.. Baru mau 3 taun. Ini dia si JC, Avatar Aang wannabe 🙂 *perhatikan rambutnya 😛

JC

Nah, anak kecil aja rajin tulit-tulit.. *walo tulit-tulit nya di tembok* :mrgreen: Masa’ yg gedhe kalah sih? Hehehe..

Anyway, di taun 2014 ini saya berharap akan menjadi tahun yg lebih baik dari segala sisi dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Banyak target meleset di 2013, lanjut kuliah S2 salah satunya 🙁 Dan saya kembali “dibangkucadangkan” (baca: back to back-office work), sedih sih.. Merasa nggak ada ngaruhnya juga pindah divisi, kerjaannya sama2 aja kyk waktu blum pindah. Tapi, kalo kata temen saya sih,

pasal 1, bawahan itu nurut sama atasan, pasal 2, klo ga nurut, liat pasal 1 😛

Hahaha.. Iya juga ya.. 😀 Saya merasa semakin absurd saja di tempat ini, merasa ini bukan tempat saya lagi. Masih mending di divisi yg dulu, biar kata kerjaannya beda2 juga, tapi masi kompak, kompak kerja, kompak haha-hihi, kompak jalan-jalan, kompak makan-makan, kompak nonton.. At least kerja samanya bener2 terlihat, bukan sekedar “kerja bersama-sama”. Selain itu, saya masih bisa juga ikutan seminar, training, dan sejenisnya. Beda sama sekarang.. Kalau diandaikan “seperti katak dalam tempurung, burung dalam sangkar” *eciyeee.. emg bonbin? 😛

Path sertifikasi yg notabene bisa mendongkrak penorehan gaji sebulan pun, gak saya ikutin. Karena apa? Saya merasa sudah tidak relevan lagi dengan kerjaan yg diaplikasikan di back-office. Saklek? Memang. Biarpun ada yg bilang, ya gpp, yg penting bisa naik haji.. Eh, naik gaji.. Tapi gimana yah? Kenyataannya kalo udah gak relevan, saya jg jadi maleeesss, gituu.. *sebaiknya jangan ditiru sih*

Lantas, *sinetron style* apa yg membuat saya bisa bertahan di tengah sikon seperti ini? Hmm.. menilik ke 1,5 bulan silam, di mana saya ditolak untuk masuk ke salah satu anak BUMN.. Akibatnya, masih down untuk cari-cari lagi. Dan saya juga berencana ngumpulin duit dulu untuk bekal lanjut kuliah lagi insya Allah.. Jadi, fokus ke cari duit dulu aja deh..

Balik lagi ke soal perasaan tadi. Yang mana? Ya.. yg tadi.. itu lhoo.. yg tadi itu.. 😀 Merasa kalau ini bukan tempat saya lagi, karena seperti tidak punya kawan, ato tempat curhat yg juga bisa kasih solusi, at least menyampaikan aspirasi bawahan ke atas-atasnya lagi. Pernah curhat ke seorang atasan masalah kerjaan, dan dijawab “itu bukan otoritas saya” atau jawaban yang “udah, nikah ajaa..” atau jawaban yang “ninki udah dipantek sama pak *sensor*” (untuk jadi back officer/operations). Hmmh.. Terus saya musti curhat sama siapa? Sama tembok? T_T Tapi ya udah deh.. *kepekso nrimo*

Sampai tadi pagi di sebuah lift yang bergerak menuju lantai tempat kerja masing2..

Seseorang : “Eh ninki, kog masih di sini? Stuck ya?”

Ninki : “Eh kamuu.. ehehehhe *cengar cengir kiyut*”

Duuuh.. pertanyaan dia sih emang dengan nada bercanda, tapi efeknya itu lhoo.. makjleb! 😀 Kalo dipikir lagi, iya juga sih.. Ngapain dipertahankan kalo emang udah nggak sesuai hati nurani. Bikin kerjaan juga jadi gak ada feel-nya (baca: setengah-setengah) 🙁 Tapi kembali lagi ke tujuan awal, saya juga lagi ngumpulin duit demi cita-cita di taun ini. Insya Allah, moga-moga masih bisa sabar.. Mohon doanya, ya.. 🙂

Hingga nanti saatnya hijrah, keluar dari zona yang maha-nyaman di sini, ke zona lain yang kita belum tau sikonnya bakal kayak apa. Tapi.. demi sebuah cita-cita, kita juga harus berani ambil resiko. HIJRAH..! Yak, Rasulullah juga hijrah, kenapa kita nggak? 🙂

Best Regards,

Ninky Hade

 

NB:

Postingan tidak bermaksud menjelek-jelekkan pihak lain, ini murni perasaan saya sepihak. Terima kasih.

2 comments

Leave a Reply to Ninky Hade Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *